Karena yang tertulis akan bernilai di masa depan

PENTING !

Daftar Isi Lengkap Buku Blog Untuk Guru Era 4.0

Buku Blog Untuk Guru Era 4.0 telah terbit. Namun saya baru menyadari bahwa bagian daftar isi buku kurang lengkap. Saya hanya mencantumka...

05 Mei 2020

20 April 2020

Pelatihan Menulis KSGN (20): Menjadi Gupres Bukan Suatu Hal Yang Mustahil Diraih.

April 20, 2020
Pelatihan Menulis KSGN bersama Om Jay tidak hanya memberikan materi tentang kepenulisan, tapi juga terdapat materi pengembangan untuk guru. Salah satunya seperti topik pada pertemuan ke-20 ini yaitu tentang Kiat menjadi Guru Berprestasi (Gupres).

Narasumber yang akan berbagi pengalamannya yaitu Encon Rahman. Beliau lahir di Majalengka pada tanggal 5 April 1972. Pak Encon mengenyam pendidikan di SD Negeri Cikampek XV kemudian melanjutkan  ke SMP Negeri Cigasong. Setelah lulus ia melanjutkan ke Sekolah Pendidikan Guru (SPG) Negeri Majalengka.

Setelah itu beliau  merantau ke Bandung. Sambil bekerja Pak Encon melanjutkan kuliah di Universitas Pasundan Bandung Fakultas Pendidikan dan Keguruan Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Pada 2002 beliau menjadi santri karya di pesantren Daarut Tauhiid pimpinan Abdullah Gymnastiar (Aa Gym). Akhirnya Pak Encon tercatat sebagai Guru berstatus PNS pada 2006 dan ditempatkan di Kabupaten Majalengka.

Pak Encon menyampaikan pengalaman dan trik bagaimana agar menjadi gupres tingkat nasional juga sekaligus menjadi gupres mewakili bangsa Indonesia di kancah internasional. Berdasarkan pengalamannya, ternyata lomba guru berprestasi bukan hanya ada di Indonesia tetapi  juga diterapkan di negara-negara lain termasuk di Asia tenggara. Itulah sebabnya pemerintah setiap tahun selalu mengadakan lomba gupres
Lomba gupres termasuk ajang berprestasi dan bergengsi bagi seorang guru, karena penilaian gupres lebih komprehensif dan menyeluruh dari berbagai faktor.

Sebagaimana kita ketahui di dalam undang-undang nomor 14 tahun 2005 jabatan guru itu adalah profesi . Seorang guru harus memiliki jabatan profesional di mana jabatan ini mencakup 7 M. Adapun yang dimaksud dengan 7 M adalah

  • Mendidik
  • Membimbing
  • Mengarahkan kan
  • Melatih
  • Menilai
  • Mengajar
  • Mengevaluasi


Apabila guru tidak memiliki ranah 7M ini maka akan menjadi pertanyaan besar karena guru adalah seorang profesional

Di sisi lain pemerintah selalu mengadakan lomba gupres setiap tahun baik dari tingkat jenjang satuan pendidikan TK, SD, SMP, SMA dengan tujuan:
1. Mengangkat guru sebagai profesi terhormat mulia bermartabat dan terlindungi
2. Meningkatkan motivasi dan profesionalisme guru dalam pelaksanaan tugas profesionalnya
3. Meningkatkan persaingan yang sehat selalu pemberian penghargaan di bidang pendidikan
4. Membangun komitmen mutu guru dalam rangka peningkatan mutu pembelajaran menuju standar nasional pendidikan.

Puji Tuhan Pak Encon menjadi gupres tingkat nasional juara 1 tahun 2016 dan  terpilih mewakili bangsa Indonesia untuk tampil di ajang internasional sebagai  guru terbaik Indonesia pada tahun 2017 di Thailand pada ajang penghargaan princess maha chakri awards (PMCA).

Untuk menjadi gupres tidak mudah dan juga  tidak mustahil. Sebagaimana disampaikan di awal, menjadi gupres merupakan ajang prestasi dan prestise tertinggi bagi karir seorang guru.
Lomba-lomba sejenis yang diadakan oleh  Kemendikbud seperti inobel, OGN dan sejenisnya itu baru bagian terkecil dari komponen gupres. Berdasarkan kondisi itu, bagi rekan rekan guru yang tertarik akan mengikuti ajang lomba gupres harus dipersiapkan sejak dini

Pada kesempatan ini Pak Encon akan membongkar rahasianya  kenapa bisa menjadi juara gupres dan menjadi guru inter nasional mewakili Indonesia tahun 2017. Adapun rahasia sukses menjadi gupres hanya dua saja. Satu memiliki amalan batiniah. Kedua memiliki amalan lahiriyah
Salah satu amalan batiniah ketika kita akan mengikuti lomba gupres adalah jangan dengki kepada orang lain sesama peserta gupres. Kedua jangan sombong dan rasa bakal jadi pemenang karena kita merasa paling bnyk karya misalnya. Perlu saya katakan sejujurnya kalau pada ajang gupres ada rasa dengki sombong dan bakal menang malah akan terjadi sebaliknya. Itulah sebabnya hilangkan seluruh penyakit hati pada saat kita mengikuti ajang gupres baik mulai dari Kecamatan hingga nasional.

Adapun amalan lahiriahnya adalah mengisi seluruh komponen portopolio dengan benar. Untuk menciptakan produktivitas dan konsistensi diri yang kreatif modalnya adalah pembiasaan secara Istiqomah. Kemudian banyak belajar dari orang lain dan jangan merasa lebih hebat dari orang lain.
Itulah sebabnya saya selalu bertanya dan menyimak pembicaraan orang lain dgn maksud untuk menambah ilmu.

Selanjutnya bentuk perhatian yang diberikan pemerintah terhadap gupres, selain uang tunai 30,jt, leptop dan juga bisa  studi banding ke luar negeri juga kita sering diundang menjadi pembicara di berbagai tempat dari Kemendikbud.

Untuk mendapatkan penghargaan princess maha chakri award dari PMCA tidaklah mudah. Dikatakan tidak mudah karena kita akan mewakili atas nama bangsa Indonesia di forum kancah internasional.
Kemendikbud selaku regulator dalam menyeleksi calon penerima penghargaan internasional tentu harus mengikuti persyaratan yang sesuai dengan acuan yang disampaikan oleh PMCA dari kerajaan Thailand. Salah satu indikatornya harus menjadi  gupres. Utusan dari negara lain pun sama mereka adalah para gupres di negara asalnya

Selanjutnya para peserta grup menulis antusias bertanya kepada Pak Encon. Berikut ini hal-hal yang disampaikan Pak Encon berdasarkan pertanyaan dari peserta.

Proses menjadi gupres sebagai berikut:

  1. Persiapkan dengan baik apa yang dibutuhkan dalam lomba tersebut dengan berdasar kepada pedoman lomba gupres yang selalu disampaikan pemerintah setiap tahunnya.
  2. Jangan mau menjadi peserta gupres karena desakan pihak luar misalnya PGRI atau kepala sekolah padahal kita belum siap karena jika kita tetap memaksakan untuk ikut ajang gupres padahal kita tidak siap hanya akan menghabiskan biaya tenaga pikiran dan waktu saja.
  3. Karya tulis untuk bekal gupres adalah buku-buku karangan sendiri atau keroyokan / antologi dan tulisan kita yang pernah dimuat berbagai media cetak.
  4. Persiapkan juga media pembelajaran, bimbingan kepada rekan guru, dan bimbingan kepada anak-anak kita hingga men jadi juara
Motivasi utama Pak Encon  menjadi gupres adalah ingin menjadi contoh kebaikan dan menjadi jalan kebaikan bagi orang lain. Puji Tuhan dengan  gupres, beliau mendapat banyak nikmat dari Tuhan. Selain uang dan popularitas, karir juga meningkat di bidang keguruan.
Dari ajang Gupres juga beliau bisa berangkat ke tanah suci dan ke beberapa negara dgn biaya gratis


Unsur-unsur yang dinilai untuk seleksi gupres adalah empat kompetensi yaitu kepribadian sosial profesional dan pedagogik. 4 unsur komponen tadi harus dibuktikan dlm bentuk portopolio, wawancara, tes, presentasi dan sikap kita pada saat mengikuti ajang gupres Memiliki tulisan yang dibukukan atau artikel di surat kabar merupakan salah satu penilaian dari pihak juri dari unsur profesional.

Maka, bagi rekan-rekan guru yang ingin menjadi gupres harus memiliki modal diantaranya tulisan-tulisan atau artikel yang pernah di di muat di surat kabar. Kumpulkan dari sekarang buku, tulisan, piagam dan sejenisnya untuk dijadikan salah satu bukti pada portofolio. Pak Encon menyampaikan bahwa  pada waktu mengikuti ajang gupres tingkat nasional, beliau menyodorkan sekitar 150 lebih tulisan artikel yang dimuat di surat kabar dan buku buku yang dicetak dan diterbitkan oleh penerbit mayor sehingga dengan izin Tuhan Yang Maha Kuasa beliau berhasil menjadi juara

Itulah sebabnya pada tanggal 1-30 Mei 2020 beliau membuka kursus menulis artikel untuk dimuat di surat kabar dan majalah. Beliau berharap pengalamannya selama ini menjadi penulis freelance di berbagai surat kabar dan majalah hingga mencapai 500 tulisan yang pernah dimuat di media cetak,  bisa menjadi inspirasi bagi teman-teman yang akan ikut kursus menulis artikel,



Pelatihan Menulis KSGN (19): Memahami Dasar-Dasar Menulis Agar Tercipta Tulisan Yang NIkmat DIbaca

April 20, 2020
Pelatihan menulis KSGN bersama Om Jay telah memasukki pertemuan ke 19. Topik kali ini membahas tentang dasar menulis yang meliputi kata, kalimat dan paragraf. Narasumber materi ini yaitu Imam Fitri Rahmadi. Pak Imam merupakan dosen Universitas Pamulang yang sekarang sedang kuliah S3 di Johannes Kepler Universität Linz Austria (2019-sekarang).

Beliau pernah menulis 2 buku yang diterbitkan oleh Elex Media Komputindo ketika masih kuliah S1 di UIN Jakarta (2018-2013). Pada penghujung kuliah S2 di Universitas Negeri Jakarta (2016),  mulai tertarik untuk menekuni penulisan akademik. Pada akhirnya, ketika mulai menjadi dosen di Universitas Pamulang (2017), beliau mengelola jurnal, menjadi reviewer jurnal kampus lain, dan banyak mengikuti pelatihan penulisan akademik bahasa Inggris untuk keperluan persiapan studi lanjut ke luar negeri.

Pak Imam juga ngeblog di www.tigabelase.wordpress.com, berisi tulisan tentang bagaimana menulis dalam konteks akademik. Semester ini, beliau mengambil mata kuliah Academic Writing English untuk belajar lebih lanjut tentang penulisan akademik. Bertepatan dengan ini semua, beliau diminta oleh Omjay untuk mengisi materi yang sedikit lebih teoretis tentang dasar menulis.

Pak Imam menyampaikan dasar menulis, meliputi: pemilihan kata, penulisan kalimat, dan penyusunan paragraf. Materi yang ditulis  bukan hanya untuk penulisan akademik, tetapi juga untuk penulisan personal dan formal supaya materi dapat bermanfaat bagi semua peserta pelatihan yang beragam. Maka, materi sudah disiapkan khusus di blog dengan alamat: https://tigabelase.wordpress.com/2020/04/06/dasar-menulis-kata-kalimat-dan-paragraf

Walau materi sudah ada di blog tersebut, Pak Imam memberi rangkuman dari materi yang dipublikasikan di blog tersebut:

Pemilihan Kata

Perihal pilihan kata disebut dengan diksi. Antara penulisan personal, formal, dan akademik, diksi yang digunakan bisa sangat berbeda meskipun dimaksudkan untuk mengungkapkan hal yang sama. Cermati tiga kalimat di bawah ini:
Ibu guru sedang ngobrol-ngobrol dengan kepala sekolah
Ibu guru sedang berbincang-bincang dengan kepala sekolah
Ibu guru sedang berdiskusi dengan kepala sekolah
Berbeda satu kata saja dapat merubah rasa dari kalimat.


Penulisan Kalimat

Kalimat terdiri dari kalimat sederhana (simple sentence), kalimat gabungan (compound sentence), kalimat kompleks (complex sentence), dan kalimat campuran.

Sederhana:
Saya membaca tulisan di blog

Gabungan:
Saya membaca tulisan di blog untuk menambah pengetahuan saya tentang cara menulis kalimat.

Kompleks:
Saya membaca tulisan di blog ketika sedang bekerja dari rumah.

Campuran:
Saya membaca tulisan di blog untuk menambah pengetahuan saya tentang cara menulis kalimat ketika sedang bekerja dari rumah.


Penyusunan Paragraf

Paragraf adalah kumpulan kalimat yang mempunyai satu kalimat topik (topic sentence) sebagai ide pokok atau gagasan utama (main idea) dan beberapa kalimat penjelas (supporting sentences) sebagai detail yang menjelaskan ide pokok. Supaya enak dibaca dan tulisan mudah dipahami, susun paragraf deduktif.

Gunakan bentuk kalimat sederhana untuk membuat kalimat topik. Cara gampang untuk membuat kalimat topik, adalah pastikan anda meletakkan ide pengontrol atau controlling idea pada setiap kalimat topik. Bentuk kalimat penjelas harus bervariasi, terdiri dari kalimat gabungan dan kompleks, serta dilengkapi dengan konjungsi sebagai transisi antar kalimat supaya paragraf mengalir dengan baik, enak dibaca, dan mudah dipahami.

Contoh paragraf yang baik:
Bekerja dari rumah memiliki kekurangan dan kelebihan. Pada satu sisi, bekerja dari rumah menjadikan jadwal kerja tidak begitu jelas sehingga karyawan harus membuat jadwal jam kerja sendiri. Bekerja jadi tidak nyaman bagi yang memiliki rumah sempit. Pada sisi lain, bekerja dari rumah justru waktu menjadi lebih fleksibel dan lebih banyak waktu untuk keluarga. Selain itu, bekerja dari rumah bukan hanya dapat menghemat pengeluaran untuk biaya transportasi tetapi juga menghemat biaya operasional kantor.

Proses kreatif Menulis
Proses kreatif yang Pak Imam lakukan adalah dengan membaca. Inspirasi itu secara ilmiah bukan  ditemukan dengan merenung di bawah pohon atau duduk di pinggir danau sambil melamun. Jika ingin menulis, berarti harus banyak baca dulu. Memperbanyak input sebelum outputnya ditulis.

Struktur artikel 
Struktur artikel terdiri dari: pendahuluan, isi, dan kesimpulan. Jika ditarik garis-garis, semuanya berkaitan. Mulai dari judul, pendahuluan hingga kesimpulan. Jadi, dalam pendahuluan, penulis mencantumkan thesis statement alias pendapat penulis dulu. Pendapat penulis mengandung beberapa kalimat topik. Nah, kalimat topik itu nanti yang akan ditaruh satu per satu di setiap paragraf. Sehingga satu artikel saling menyambung semuanya.

Kemudian, terkait menyambungkan antar kalimat, perlu diketahui tentang ini dulu. Kalimat terbagi menjadi 4: pernyataan, pertanyaan, perintah, dan seruan. Jadi, dilihat, kalau kalimatnya mengandung sesuatu yang kontras bisa gunakan konjungsi: namun, padahal, dan lainnya.

Tentang Diksi

Diksi tidak perlu indah yang penting sampai pada pembaca. Jadi, dalam memilih diksi sesuaikan dengan target pembaca. Diksi yang terlalu tinggi itu justru bikit tulisan melayang dan tidak menyentuh ke tanah. Ibaratnya begitu. Itu istilahnya adalah inflated words.


Untuk memperkaya diksi, perbanyak input. Perbanyak membaca dulu sehingga kata-kata yang anda miliki akan semakin kaya. Maaf, kasarannya seperti itu, jangan harap bisa menulis bagus kalau tidak pernah membaca. Ketika nanti ingin menulis, anda akan merasa dengan otomatis muncul diksi-diksi yang bagus. Tulisan anda juga otomatis akan semakin bagus.

Ini ceklist bagaimana cara memilih diksi. Jadi sebetulnya tolok ukur pemilihan diksi yang paling penting adalah apakah diksi/kata yang dipilih dipahami pembaca atau tidak.

Ada 6 prinsip dalam memilih diksi:
1. Pilih kata yang mudah dipahami
2. Gunakan kata yang spesifik dan kontekstual
3. Pilih kata yang paling kuat diantara pilihan diksi yang ada
4. Lebih baik, tekankan pada penggunakaan kata yang positif daripada sebaliknya
5. Hindari penggunaaan diksi yang tinggi secara berlebihan
6. Juga hindari diksi yang terlalu jadul

Jadil, sekali lagi, diksi dipilih sesuai target pembaca.


Tentang Paragraf
Ini struktur paragraf yang lebih lengkap. Jadi kalimat penjelas itu terbagi menjadi 2: 1) kalimat penjelas mayor; dan 2) kalimat penjelas minor. Kalimat penjelas mayor menjelaskan kalimat topik. Kalimat penjelas minor menjelaskan kalimat penjelas mayor. Kemudian, diakhiri dengan kalimat penutup bila diperlukan.

Kalimat penjelas itu juga macam-macam. Bisa berupa fakta, alasan, contoh, data, dan lain sebagainya.

Praktik menulis paragraf yang tepat, sekiranya begini. Selalu tanyakan "what/why" apa atau kenapa dari kalimat topik. Jika kalimat topik membutuhkan detail apa, maka jelaskan apanya. Jika kalimat topik butuh detail kenapa, maka jelaskan kenapanya.


Satu lagi, jika apa dan kenapa tidak berfungsi, saatnya berpikir alternatif dengan kata "jika". Yang ini agak susah dijawab dengan tulisan. Namun, beberapa paragraf dalam tulisan materi Pak Imam ada juga yang menggunakan alternatif kata "jika".

Paragraf yang baik dan benar harus memperhatikan koherensi dan kohesinya. Jika keduanya terpenuhi, paragraf baik. Koherensi berarti logikanya nyambung dari kalimat topik hingga minor detailnya. Kohesi berati kata, diksi, konjungsi yang dipakai tepat hingga mudah dibaca.

Setidaknya ada 2 model yang bisa membantu Ibu bagaimana menyusun paragraf yang baik:

Model pertama. P: kalimat topik. E: penjelasan kalimat topik (major detail). E: bukti yang menjelaskan major detai (minor detail) yang bisa berisi fakta, quote, data, atau contoh. L: diakhiri dengan menyambungkan semuanya di penutup.

Ini model yang ke-2. C: klaim sebagai pernyataan kalimat topik. P: bukti yang bisa anda berikan untuk mendukun kalimat topik. dan R: kaitan keduanya sebagai kesimpulan atau penutup jika diperlukan.


Kalimat topik dan kalimat penjelas
Kalimat topik selalu taruh di depan. Kalimat topik dilengkapi dengan controling idea atau ide pengontrol. Ide pengontrol itulah yang dijelaskan dalam kalimat penjelas. Kalimat penjelas dapat berupa aneka detail atau contoh. Kemudian diakhiri dengan kalimat penutup jika dibutuhkan.

Paling sederhana, buatlah outline kalimat topiknya terlebih dahulu dalam bentuk ceklist. Jadi, dalam menulis, bikin dulu outlinenya. Mulai dari Pendahuluan, isi, dan penutup.
Dari pendahuluan sudah ditentukan apa yang akan dibahas (thesis statement). Thesis statement/poin yang akan dibahas dijadikan controlling ide pada setiap kalimat topik. Diakhiri dengan menyimpulkan semuanya.

Ketika outline bagus, tulisan bagus. Silakan perhatikan tulisan materi Pak Imam di blognya. Pada pendahuluan sudah ketahuan akan membahas apa. Pada isi, itu lah yang dibahas. Terakhir, beliau beri sdikit kata-kata penutup.

Ide dijelaskan atau tidak ?
Jika dalam karya fiksi dan/atau dalam penulian personal, ide justru disimpan. Seperti cerpen yang ada plotnya, ide ditaruh di klimaks atau dikasih tahu pelan-pelan supaya pembaca penasaran.

Namun, dalam penulisan non-fiksi dan/atau penulisan formal dan akademik, ide justru harus disebutkan secara gamblang di depan. Ide harus sudah ditonjolkan di pendahuluan, diturunkan jadi kalimat topik, dan disimpulkan di akhir.

Misal, dalam menulis artikel jurnal, bahkan ada yang namanya abstrak yang berisi isi tulisan, dengan membaca abstrak saja sudah tahu gambaran seluruh isi artikelnya.

Dalam penulisan formal, para jurnalis meletakkan semua ide/informasi penting di paragraf pertama, baru informasi yang tidak penting di belakang.

Jenis kalimat
Terkait dengan kalimat, 4 jenis kalimat dan fungsinya ini perlu diperhatikan kembali.

1. Kalimat pernyataan, berfungsi untuk menceritakan sesuatu.
2. Kalimat pertanyaan, berfungsi untuk menanyakan sesuatu
3. Kalimat perintah, berfungsi untuk menginstruksian sesuatu
4. Kalimat seruan, berfungsi untuk mengespresikan seuatu yang mengherankan/mengagetkan

keempatnya bisa digunakan untuk variasi tulisan, selain menggunakan formula kalimat sederhana, gabungan, kompleks, dan campuran.

10 April 2020

Cara Membuat Blog di Blogger.com Terbaru 2020

April 10, 2020
1 buka blogger.com
2 Klik create your blog
3 Setelah itu, masukkan email Gmail. Klik berikutnya
4 Masukkan password. Klik berikutnya
5 untuk  nama tampilan, isi nama anda saja. Klik lanjutkan ke blogger

6. Jika menggunakan ponsel, akan muncul tampilan seperti di bawah ini. Klik tiga garis yang ada di kiri atas



7. Klik buat blog


7. Kemudian muncul tampilan seperti di bawah ini
- Kolom judul untuk mengisi judul blog. Judul blog bebas. Tapi jangan terlalu panjang. Contoh, judul blog saya yaitu Brian Prasetyawan's Blog. Jika bingung, gunakan nama anda saja dahulu.

- Untuk alamat blog, pikirkan yang kira2 blm dipakai blog lain. Buat yang unik. Bisa dikombinasikan nama anda dan angka
- Alamat blog misalnya: bahastematiksd.blogspot.com
- Alamat blog berfungsi sebagai link untuk membuka blog
- Jika sudah, Silakan pilih template (tampilan blog) yang tersedia. Klik buat blog.

7 Jika muncul tawaran domain seperti gambar di bawah ini, skip saja. Klik tanda silang (x)
8 notifikasi-notifikasi seperti di bawah ini juga di silang saja
9 untuk mulai menulis, klik tombol entri baru. Untuk melihat tampilan blog, klik lihat blog.
Update: pada tampilan blogger yang baru, untuk mulai menulis klik tombol + yang ada di kanan bawah


Jika lain waktu ingin menulis lagi, buka blogger.com. masukkan email dan password. Maka jangan sampai lupa email dan password

09 April 2020

Keuntungan menggunakan domain .com (Top Level Domain - TLD)

April 09, 2020
freepik.com


Hadirnya blog membuat semua orang dapat dengan mudah memiliki platform online. Bahkan blog tidak saja digunakan untuk kepentingan pribadi, tapi mulai digunakan untuk bisnis, organisasi, dan korporasi. Kemudahan pembuatan dan penggunaan blog menjadi keunggulan dibanding web. Satu lagi yang paling penting yaitu Gratis ! Ya... membuat blog tidak membutuhkan biaya. Mudah dan Gratis tentu menjadi daya tarik bagi banyak orang untuk menggunakannya.

Namun seiring berjalannya waktu, ketika seseorang sudah lama ngeblog, ia merasa perlu meningkatkan (mengupgrade) blognya. Hal tersebut banyak dirasakan blogger, termasuk saya. Salah satu hal yang dapat ditingkatkan adalah penggunaan top level domain. Mungkin bagi sebagian orang istilah itu agak asing. Anda tahu domain .com, .id, .co.id, .org, .net ? Itulah contoh-contoh top level domain.
Memang untuk menggunakan top level domain (TLD) pada blog, harus membayar sewa per tahun. Namun biaya tersebut akan sebanding dengan manfaat yang akan didapat. Apa saja manfaat menggunakan top level domain ?

1. Alamat blog lebih pendek
Tentu hal ini sangat terlihat begitu menggunakan TLD. Misalnya blog saya ini. Dahulu alamat blognya cukup panjang yaitu www.praszetyawan.blogspot.com.  Sekarang menjadi www.praszetyawan.com. "blogspot" akan hilang dari alamat blog. Dengan alamat blog yang lebih pendek, orang lain akan lebih mudah mengingat blog kita.

2. Lebih profesional 
Inilah manfaat utama dari menggunakan TLD. Manfaat ini akan terasa bagi yang menggunakan blog untuk keperluan bisnis atau meningkatkan citra/branding. Dengan TLD, orang akan lebih percaya bahwa situs itu dimiliki dan dikelola oleh lembaga/sosok yang profesional. Maka trust klien/konsumen terhadap kita akan meningkat.

3. Lebih cepat terindeks google
Ketika memiliki blog, tentu kita ingin blog dapat masuk halaman pencarian google. Kalau bisa masuk halaman pertama. Jika blog eksis di google, maka besar kemungkinan banyak orang yang mengunjungi blog kita. Penggunaan TLD berpengaruh membuat postingan blog kita cepat terindeks google. blog dengan domain TLD juga akan lebih kuat bersaing untuk menempati halaman pertama google

4. Mudah diterima adsense
Ini salah satu keuntungan yang turut ikut kita rasakan jika menggunakan TLD. Kita tahu bahwa blog bisa dipasang iklan dari google adsense sehingga blog kita dapat memberi penghasilan. Namun blog tidak serta merta bisa langsung dipasang iklan. Ada ketentuan yang harus dipenuhi. Pengajuan blog agar bisa memasang adsense merupakan tantangan tersendiri. Banyak blogger yang berulang kali mendaftarkan blognya namun ditolak google.

Penggunaan TLD termasuk salah satu faktor yang dapat memperkuat blog kita agar diterima oleh google adsense. Namun penggunaan TLD bukan satu-satunya faktor penentu yang membuat blog diterima adsense.  Setidaknya TLD membuat peluang blog ditolak semakin kecil.

08 April 2020

Pelatihan KSGN (18): Mau Nulis Tapi Tidak Ada Ide ? Ayo Menulis Tanpa Ide !

April 08, 2020

Sebagai penulis, terkadang kita mengalami kehabisan ide sehingga kegiatan menulis menjadi mandek. Namun sebenarnya kejadian atau hal apapun disekitar kita bisa menjadi bahan tulisan. Kepekaan ini yang harus senantiasa diasah oleh penulis

Maka, grup belajar menulis KSGN menghadirkan Pak Budiman Hakim untuk berbagi tips dan pegalamannya untuk mengasah kepekaan penulis.  Pak Budiman yang akrab dipanggil Om Bud memiliki background keahlian di bidang copywriting hingga mendirikan agency sendiri. Berbagai penghargaan lokal dan internasional festival periklanan telah diraihnya. Kini beliau lebih fokus menjadi pengajar baik di kampus, forum pengusaha UKM, maupun korporasi di Indonesia. Sudah cukup banyak buku yang ditulisnya.

Om Bud membawakan materi dengan tema "Menulis Tanpa Ide". Dengan melihat tema itu saja, saya sudah agak terbuka pikirannya bahwa menulis bisa dilakukan tanpa menunggu ide datang. Namun bagaimana caranya ?

Sebelum sampai sana, kita pahami dulu bagaimana tulisan yang bagus/menarik. Om Bud menyampaikan bahwa tulisan yang bagus adalah yang mampu menggugah EMOSI pembacanya.
Jadi ketika membaca sebuah novel lalu kita menangis tersedu-sedu karena isinya menguras air mata maka novel tersebut dapat dibilang sukses.

Begitu juga kalo kita menulis buku humor, patokan bagus atau tidaknya gampang banget. Cara menilainya cuma dengan 1 pertanyaan: Apakah buku kita mampu membuat pembaca tertawa terbahak-bahak. Artinya ketika orang menangis atau tertawa, maka di situlah saat tulisan kita mampu menggugah EMOSI pembacanya. Jadi kata kuncinya adalah ‘EMOSI’.
Kesimpulannya adalah ketika kita menulis sebuah cerita, kita wajib memasukkan unsur EMOSI dalam cerita itu.

Sayangnya pelaksanaannya ternyata tidak semudah itu. Ketika kita ingin menulis, seringkali kita tidak punya ide. Orang-orang banyak yang mengistilahkan kondisi ini dengan writers’ block.
 Nah, untuk mengantispasi hal ini ada dua hal yang bisa kita lakukan.

 1. MEMANFAATKAN EMOSI.
Caranya sangat sederhana. Tuliskan semua perubahan EMOSI dalam kehidupan kita sehari-hari.
Metode ini biasa disebut dengan CERPENTING. Singkatan dari Cerita Pendek Tidak Penting.
Cerpenting adalah metode menuliskan peristiwa-peristiwa REMEH yang terjadi di sekeliling kita.
Meskipun ceritanya sepele tapi ternyata kita ketawa atau terharu atas peristiwa itu. Dengan kata lain emosi kita tergugah. Jadi tuliskanlah peristiwa tersebut.
Perlu dipahami benar, ya, bahwa ceritanya harus benar-benar TIDAK PENTING.
Kalau kita menuliskan dilema diajak pacar untuk pindah agama maka itu cerita penting.
Kalau kita  bercerita tentang anak yang terpengaruh temannya nyoba-nyoba narkoba maka itu cerita penting.

Cerpenting haruslah cerita yang tidak penting itu sebabnya METODE LATIHAN MENULIS ini disebut cerpenting = Cerita Pendek Tidak Penting.
Ceritanya bisa macem-macem. Cari cerita yang paling REMEH tapi bikin kita ketawa, marah, terharu, pokoknya semua rasa yang yang menggugah emosi kita.
Misalnya yang punya anak kecil pastinya sering ngakak ngeliat kelucuan anaknya. Iya kan?
Atau kita lagi naik motor terus keabisan bensin sementara kita juga lupa bawa duit karena gak sempet ke ATM. Udah jauh-jauh dorong motor pas sampe ternyata mesin ATMnya rusak. Ngeselin, kan? TULISKAN!

 Pokoknya pengalaman remeh apapun yang dialami, selama itu menggugah emosi? TULISKAN!
 Terserah apa yang mau ditulis. Intinya apapun yang menggugah emosi? Tuliskan!
 Menulis cerpenting memang menuliskan sesuatu yang TIDAK PENTING tapi manfaatnya SANGAT PENTING. Kenapa? Kalo kita bisa menggugah emosi pembaca dengan topik yang SANGAT SEPELE, apalagi kalo kita menuliskan hal yang SANGAT PENTING,
pastinya bakalan jadi bagus banget
Jika sudah terbiasa menulis cerpenting maka kita akan selalu mendapat pemicu untuk menulis.
Ya pastilah, topik sepele aja kita mampu, kok. Itu pointnya.
Gak usah mikirin apa gunanya tulisan itu.
Anggap aja itu adalah latihan menulis yang menyenangkan.
Kenapa menyenangkan? Karena kita mengalaminya sendiri dan terbukti menggugah emosi, jadi gak ada salahnya kita abadikan.

Om Bud kemudian memberi contoh tulisan yang bersumber dari kisah remeh yang dialaminya:

BACA BUKU LOMPAT-LOMPAT

Sedang asyik makan Ifumi di sebuah resto kecil di Senayan City, tiba-tiba seorang perempuan datang mengagetkan saya.
“Om Bud. Wah, kok bisa ketemu di sini kita,” kata Indri. Dia adalah temen saya di industri periklanan.
“Hey, Indri. Pakabar lo?” tanya saya lalu cipika-cipiki dengannya.
Dengan cuek Indri langsung bergabung di meja saya lalu berkata, “Om Bud, gue udah baca buku lo yang judulnya STORYTELLING. Bagus banget! Gue suka.”
“Kok bisa bilang bagus? Emang lo udah abis bacanya?” tanya saya.
“Belom, sih,” katanya, “Abis gue bacanya lompat-lompat.”
Saya berhenti menyuap ifumi, memegang pundaknya lalu berkata, “Lain kali kalo baca buku, lo harus duduk. Kalo lompat-lompat ya susah nyelesainnya.”

“HAHAHAHAHAHAHAHA….Gila lo!!!”

Jadi mulai sekarang, setiap tergugah emosinya, langsung dicatat. Simpan di laptop. Kumpulkan  dalam satu folder dan beri nama ‘SUMBER IDE’.Setiap kali kita butuh ide untuk menulis, kita tinggal buka folder itu. Inspiratif, kan? Kalo kita mau lebih peka terhadap apa yang terjadi pada kita sehari-hari, sebetulnya ada banyak yang bisa kita tuliskan menjadi cerpenting.

 2. MEMANCING EMOSI
Metode yang kedua adalah memancing emosi. Dari emosi yang kita dapet bisa kita konversikan menjadi ide. Pernah kan mendengar orang ngomong, "Jangan tunggu kaya lalu baru berderma. Berdermalah dulu maka in shaa Allah kita akan menjadi kaya."

 Dan masih banyak lagi kalimat-kalimat motivasi dengan formulasi kalimat seperti di atas.
 Saking banyaknya sampe Om Bud curiga bahwa formulasi kalimat tersebut adalah RAHASIA KEHIDUPAN. Kenapa demikian?

Karena sepanjang pengalaman menulis, Beliau  juga menemukan RAHASIA cara menulis tanpa ide.
Dan setelah beliau coba tuliskan rahasianya, ternyata FORMULASInya persis sama dengan formulasi kalimat-kalimat motivasi di atas.

 "JANGAN MENUNGGU IDE DATANG LALU BARU MENULIS. MENULISLAH DULU MAKA IDE AKAN DATANG PADAMU."

ertanyaannya adalah bagaimana kita bisa menulis kalo belom ada ide?
 Sering kan kita ngedenger orang ngomong begini, 'Gue sih mau nulis tapi belom ada ide nih.'
Nah, itu keliru. Itu salah. Salah besar!!!!
Perlu ditekankan bahwa: IDE ITU GAK BOLEH DITUNGGU. IDE ITU HARUS DIPANCING.
Persoalannya, cara mancingnya gimana?

Caranya begini: Coba perhatikan sekeliling kita
 Lalu tuliskan benda-benda yang kita tangkap melalui pancaindera.
 Kemudian gabungkan dan susun semua benda tadi menjadi satu kesatuan dalam beberapa kalimat.
Dengan menuliskan apa yang ditemukan oleh pancaindera, tulisan tersebut akan berfungsi menjadi pemicu supaya ide datang.

kalau bisa pilih 6 benda. Itu jumlah yang ideal. Kalo kurang takutnya kedikitan. Kalo lebih ntar kita kebingungan sendiri karena kebanyakan.
 benda-benda yang Om Bud pilih adalah
 Sepatu tua
Kasur
kulkas
Pintu
handuk
Pancuran
Tanpa membutuhkan waktu lama, mungkin cuma beberapa menit, terciptalah tulisan sebagai berikut ini:

Brak! PINTU kamar tidur kudorong dengan kuat sehingga menimbulkan suara menggelegar. Aku terlalu capek sehingga langsung kubanting tubuhku di atas KASUR yang empuk. Kepalaku mau pecah rasanya karena letih.

“Aku benci sama kamu!!!” Tiba-tiba terdengar suara mengagetkanku..

Aku mencari suara tersebut ternyata datangnya dari SEPATU TUA yang sedang mojok di sudut kamar, di samping KULKAS.

“Kenapa kok benci?” tanyaku terheran-heran kok sepatu itu bisa berbicara.

“Sejak kau memiliki sepatu baru, kau tidak pernah peduli lagi padaku. I hate you!!”

Hah? Sepatu lamaku cemburu dan merasa dicampakkan. Aduh! Apakah aku sudah gila?

“I HATE YOU!!!!!!”””
 
Dengan cepat aku berdiri meraih HANDUK lalu masuk ke kamar mandi. Barangkali guyuran air dingin dari PANCURAN bisa menyegarkan tubuh dan pikiranku. Bismillah….

Satu hal yang perlu dicatat bahwa tulisan itu baru memanfaatkan INDERA PENGLIHATAN.
Padahal kita masih mempunyai indera penciuman, pendengaran, pengecapan dan peraba sebagai device untuk bereksplorasi. Semua yang ditangkap panca indera sangat berpotensi untuk membuat tulisan pemancing ide.

Misalnya kentongan satpam komplek yang sedang memukul tiang listrik,  (pendengaran), bau Indomie yang sedang dimasak oleh teman kos-kosan kita, (penciuman), rasa kopi yang ternyata sudah kadaluwarsa, (pengecapan), rasa jijik ketika seekor kecoak berjalan di atas kaki kita (perabaan)

 Meskipun belom punya ide. Nyalakanlah laptop. Duduk di depannya. Buka software WORDS. Taruh jemari di atas keyboard seakan-akan sudah mendapat ide untuk ditulis. Intinya adalah biasakan menulis dulu tanpa perlu menunggu ide datang. Cara menulis seperti itu adalah cara untuk memancing ide datang. Ketika ide sudah terjaring barulah kita kemas menjadi tulisan yang menarik. Silakan  memperaktekkan metode ini.

 Buat yang ingin berlatih menulis, beliau juga punya websitenya untuk memposting tulisan di sana. Linknya yaitu https://thewriters.id/ Kalau kita posting tulisan sebanyak 30 kali, bandingkan tulisan yang pertama dan yang terakhir. Pasti terlihat kemajuannya.

 Menulis itu sebuah proses. Menulis bukan skill yang bisa diperoleh dalam waktu semalam. Jadi kita memang harus berlatih.
 Berlatih memang sebuah periode yang membosankan. Itu sebabnya metode ini beliau ciptakan supaya proses latihan jadi menyenangkan.
 Kita seperti lagi melakukan permainan 6 kata. Situasinya fun tapi berpotensi menjelma menjadi tulisan yang berkualitas master piece.


Setelah memberikan materi, oeserta diberi kesempatan untuk bertanya. Berikut ini beberapa pertanyaan peserta dan jawaban Om Bud yang bisa menambah ilmu menulis.

Apa saja strategi menulis ilmiah ?
Ada banyak variasinya. Kita bisa memakai kalimat aktif, kalimat pasif. Kita bisa memakai simbol atau metafora. Tugas berat dalam penulisa ilmiah adalah bagaimana pembaca tidak bosan.

Nulis Harus Seberapa panjang ? 
Kalo nulis gak usah pedulikan panjangnya berapa. Tulis dulu aja sampe selesai. Apakah jadinya 1 halaman atau 100 halaman....itu gak masalah. Yang penting apa yang ada di dalam hati kita telah terekspresikan sepenuhnya.

Jika tulisan pendek-pendek, bagaimana bisa dibuat buku ?
Bisa kita buat menjadi kumpulan cerita pendek. Kumpulan cerita pendek banyak disukai belakkangan ini karena anak jaman now yang sering hang out di social media lebih terbiasa membaca cerita yang tidak terlalu panjang.
Beliau mengaku bukan penganut rumus-rumus (aturan penulisan). Karena penulisan itu masalah imajinasi. Imajinasi itu acak tanpa ada rumusnya.

Bagaimana jika orang lain tidak suka tulisan kita ?
Menulis itu bukan untuk menyenangkan orang lain. Menulis itu adalah untuk menyenangkan diri sendiri. Kalo orang ternyata suka ya anggap saja itu bonus.

Jika tidak memiliki bakat melawak, bagaimana bisa membuat tulisan yang lucu ?
Tulisan harus disesuaikan dengan karakter kita (tidak harus melawak). Biasanya kita suka tergugah emosinya padah hal seperti apa? Pokoknya kalo kita tergugah emosinya ya tuliskan! Soal jadinya lucu, sedih, ngeseli, menghibur, marah...biarkan aja jadinya seperti apa. Pokoknya emosinya terdapat di dalamnya.

06 April 2020

Pelatihan Menulis KSGN (17): Pasti Bisa ! Menulis Buku Sampai Selesai dan Diterbitkan di Penerbit Mayor

April 06, 2020


Jika seseorang suka menulis, maka keinginan atau impiannya adalah bisa menulis buku. Tentu saya dan teman-teman grup belajar menulis memiliki keinginan itu. Saya memang sudah menulis satu buku. Namun saya ingin melanjutkan buku kedua, ketiga, dan seterusnya. Beberapa waktu yang lalu saya sudah mulai menulis artikel-artikel untuk dibukukan. Namun sekarang tersendat. Naskah tersebut menganggur saja di dalam laptop. Sesekali saya buka filenya dan sekadar merapikan, mengedit, memberi gambar. Bukan menambah artikel.

Ini terjadi bukan karena saya kehabisan ide. Saya sudah membuat daftar idenya. Kurangnya motivasi yang memunculkan rasa malas, menjadi penyebabnya. Ini contoh penyakit yang sering dialami penulis pemula seperti saya. Kalau hal seperti ini dibiarkan, naskah buku tak kunjung selesai.

Lalu bagaimana caranya agar kita bisa mendorong diri untuk menulis buku sampai selesai hingga diterbitkan penerbit mayor ?

Berkaitan dengan hal itu, Bapak Akbar Zainudin berbagi langkah-langkah menulis Buku hingga diterbitkan penerbit mayor. Beliau menulis buku pertamanya yang berjudul  buku Man Jadda Wajada pada tahun 2008 dan diterbitkan oleh Gramedia. Beliau sudah menerbitkan 13 buku dan bisa keliling ke-33 Provinsi di Indonesia. Hampir semua buku yang ditulis  tentang motivasi. Beliau menulis sejak SMA saat saya di Gontor. Dilanjutkan pada saat mahsiswa.

Pak Akbar memiliki tips 6 langkah menulis dengan singkatan TOJTRP. Apa itu ?

Langkah pertama adalah T. Tentukan TEMA tulisan. 
Setiap buku harus punya tema besar, baik buku fiksi maupun non fiksi. Tema akan menjadi rel yang mengikat kita dari awal tulisan hingga akhir. Tema ini satu saja. Misalnya kerja keras, romantisme, cara belajar, dan sebagainya. Kalau buku beliau kebanyakan adalah buku-buku motivasi. Kalau buku Om Jay, buku-buku pendidikan. Dan sebagainya.

Langkah kedua adalah O. Buatlah OUTLINE atau DAFTAR ISI.
Gunanya outline yaitu
1. Agar tulisan kita terarah.
2. Bisa buat jadwal dan target.
3. Menghindari "ngeblank" pada saat menulis.
4. Agar bukunya selesai.
Kalau tidak ada daftar isi, akan sulit bukunya bisa selesai.

Langkah ketiga adalah J. Buatlah JADWAL penulisan.
Kalau daftar isi sudah dibuat, misalnya ada 30 judul artikel atau plot cerita, mulailah membuat jadwal secara riil. Katakan 1 tulisan jadwalnya seminggu selesai, buatlah jadwalnya dari 30 tulisan itu kapan mau selesai. Dengan kita membuat jadwal, maka akan memudahkan kita untuk mengontrol dan mengevaluasi dari hasil tulisan kita.

Langkah keempat adalah T. Tuliskan.
Outline sudah ada, jadwal juga sudah ada. Berikutnya adalah tuliskan sesuai outline dan jadwalnya.
Di sini, disiplin diri dan komitmen yang akan menentukan apakah tulisan kita akan selesai atau tidak.
Tulis dan selesaikan semua judul artikel terlebih dahulu. Jangan terpaku untuk satu tulisan sampai sempurna.

Langkah kelima adalah R,  REVISI.
Revisilah tulisan kalau semua draft tulisan sudah selesai. Jangan terpaku hanya satu judul sampai sempurna. Kalau kurang-kurang sedikit, tidak apa-apa. Tahap pertama adalah menyelesaikan semua draft buku. Tahap kedua, baru revisi. Apa saja yang direvisi?
1. Data dan informasi yang kurang.
2. Tata Bahasa
3. Gaya Tulisan. Disamakan dari awal hingga akhir.
4. Judul-judul artikel. Buatlah judul-judul yang menarik.

Beliau mengingatkan bahwa jangan terpaku dengan satu judul artikel sampai sempurna. Selesaikan saja semua draft bukunya, apapun bentuknya. Setelah draft selesai, baru direvisi.

Langkah keenam adalah P, kirim ke PENERBIT.
Apa yang menadi pertimbangan penerbit? Paling utama adalah bukunya laku atau tidak. Ini menyangkut kebutuhan masyarakat pembaca. Apakah pembaca butuh buku kita? Siapa yang butuh? Berapa banyak orang yang butuh? Buku kita menjawab kebutuhan apa?
Semakin besar kebutuhan masyarakat akan buku kita, maka peluang diterbitkan semakin besar.
Karena itu, sebagai penulis kita mesti memahami buku kita siapa yang akan beli, dan siapa yang kira-kira akan baca.

Hal kedua adalah apa yang bisa membedakan buku kita dari buku sejenis.
Apa kelebihan kita dibandingkan dengan buku sejenis?
Kita harus mampu menjawab pertanyaan ini. Karena hal itu yang akan menjadi pertanyaan dan juga pertimbangan penerbit. Ketiga, pertanyaan penerbit adalah, apa yang akan Anda lakukan untuk membantu pemasaran buku? kita harus punya jawabannya.

Apakah perlu membayar kepada penerbit? Kita tidak perlu membayar ke penerbit. Bahkan kita mendapatkan uang ROYALTI. Rata-rata royalti adalah 10% dari buku yang terjual.
Bagaimana cara mengirim naskah?
1. Naskah harus sudah jadi.
2. Diprint, dikirim dengan hard copy dan soft copy dalam bentuk CD atau Flash Disk.
Kabar diterima atau tidak sekitar 3 bulan.

Pak Akbar telah menyampaikan materi utama sebagai pengantar diskusi. Kemudian berlanjut ke sesi tanya jawab.

Seorang peserta bertanya mengenai cara agar kita bisa menulis dengan lancar dan mengalir hingga tercipta tulisan yang menarik. Pak Akbar menjawab bahwa semua adalah tentang jam terbang dan latihan terus menerus.
Beliau dan Om Jay sudah latihan berpuluh-puluh tahun. Hampir tiap hari menulis.Pak Akbar sudah mulai belajar menulis saat kelas 2 SMP. Jadi, hampir 30 tahun tidak berhenti menulis. Menulis adalah keterampilan. Semakin sering dilatih, akan semakin enak dibaca orang. Banyak-banyak berlatih. Luangkan waktu setiap hari 30-60 menit. Nanti tahu-tahu tulisan kita sudah bagus, tahu-tahu kita sudah punya naskah buku, tahu-tahu buku kita terbit.

Pertanyaan kedua mengenai outline/ struktur daftar isi  untuk naskah fiksi dan non fiksi. Berikut ini jawaban Pak Akbar:
Naskah Non Fiksi:
1. Opening/Pendahuluan. Berisi latar belakang, tujuan dan juga maksud penulisan.
2. Isi Naskah. Biasanya berisi teori-toeri, peristiwa aktual, analisis terhadap peristiwa, How To (Tips and Trick).
3. Kesimpulan dan Penutup.

Kalau FIKSI:
1. Tokoh
2. Karakter Tiap Tokoh
3. Alur atau plot Cerita
4. Klimaks dan Ending Cerita

Pertanyaan ketiga, apakah kita harus fokus pada satu tema atau boleh berubah ? Misalnya tema kita fokus saja tentang motivasi, pendidikan, dsb.
Pak Akbar menjawab bahwa ini tentang Branding. Kalau beliau lebih suka satu tema, biar branding kita jelas. Boleh 2-3 tema, tetapi yang terkait.
Kalau kita ingin dilihat sebagai ahli pendidikan, menulislah selalu tentang pendidikan. Kalau beliau fokus pada motivasi dan pengembangan diri, maka hampir semua tulisan beliau tentang motivasi dan pengembangan diri. Pak Akbar sebenarnya ada basic tentang agama dan pemasaran. Namun demikian, kalau tidak terkait dengan motivasi dan pengembangan diri, maka beliau tidak tuliskan.

Pertanyaan keempat, bagaimana menumbuhkan semangat untuk menulis sesuai dengan jadwal yang sudah saya buat
Pak Akbar menjawab, kalau mau disiplin, dimulai dari pembiasaan. Buat jadwal menulis secara teratur, sekitar 30-60 menit setiap hari. Beliau biasanya menulis sebelum subuh sampai kira-kira jam 5.30 setiap hari. Setelah itu persiapan ke kantor. Harus ada waktu yang dikorbankan untuk dialokasikan untuk menulis. Kapan saja boleh, bisa pagi, siang, atau malam. Yang penting, konsisten SETIAP HARI. Dan, mulai hari ini, hilangkan kata tapi. Kalau masih ada kata tapi, masih jauh berarti. 😁😁

Pertanyaan kelima tentang ketentuan penerbitan. Adakah batasan tipis tebalnya suatu buku yang dapat diterbitkan.
Pak Akbar menjawab, biasanya, buku yang diterbitkan sekitar 100 halaman minimal. Rata-rata itu sekitar 200-300 halaman. Kalau diukur dari karakter, sekitar 40.000-60.000 karakter di komputer.

Pertanyaan keenam, apakah satu buku itu boleh beda-beda judul.dan apakah judul satu artikel dengan judul artikel berikutnya ada hubungannya.?
Pak Akbar menjawab bahwa ada namanya bunga rampai atau antologi tulisan. Ini dalam satu judul bisa berbeda-beda tema. Kalau saya sarankan, satu buku untuk satu tema. Judulnya bisa berbeda-beda, tetapi tetap mengacu pada satu tema tertentu. Tujuannya apa, biar pembaca menangkap maksud buku secara keseluruhan.

Pertanyaan ketujuh, bagaimana menyiasati  dalam mengatur daftar isi dan jadwal yang sudah dituliskan, ternyata di tengah jalan terganggu atau tergoda dengan artikel lain, padahal daftar isi sudah dibuat dan jadwal sudah disusun
Pak Akbar menjawab, kalau sudah punya jadwal, kan kita sudah tahu target menulisnya misalnya satu minggu satu artikel. Kalau di tengah jalan ada terpikir mau menulis satu artikel yang lain, tidak masalah. Yang penting, jadwal yang sudah kita tuliskan masih bisa kita kejar. Fokuslah pada target.
Daftar isi itu bisa berubah-ubah menyesuaikan dengan pemikiran kita. Jadwalnya juga bisa menyesuaikan kalau ada pemikiran lain. Intinya, boleh menulis tulisan lain asal jadwal yang sudah kita buat tetap bisa kita jalankan.

Pertanyaan kedepalan, bagaimana cara membuat judul yg menarik agar pembaca tertarik dan mau membaca

Judul yang Menarik itu:

1. Provokatif.
Misalnya; Tips Sukses Belajar. Ini terlalu biasa. Buatlah lebih Provokatif.
Misalnya: "Kamu Gagal Terus? Ini Cara Praktis Lulus Ujian"

2. Jelas, Tegas, dan Sederhana.

3. Kalau Judul Buku, biasanya terdiri dari 3 Kata buat Judul, kalau banyak, untuk sub judul.
Contohnya: MAN JADDA WAJADA:The Art of Excellent Life

Sebenarnya masih banyak pertanyaan yang diajukan. Total ada 25 pertanyaan dari peserta. Namun selanjutnya saya pilih jawaban-jawaban Pak Akbar yang memang perlu untuk mejadi pedoman penulis.

Cara Meyakinkan Penerbit
Buatlah gambaran siapa yang akan beli buku kita dan berapa banyak yang kira-kira akan terjual.
Sodorokan apa yang akan kita lakukan untuk membantu proses pemasaran buku.

Menulislah yamg memang dikuasai dan disenangi
Pak Akbar mengatakan bahwa Menulis itu;
1. Yang paling dikuasai
2. Yang paling disenangi

Jadi, menulis itu bagian dari sesuatu yang membahagiakan. Jangan dibuat stress. Sebenarnya tidak masalah mau menulis fiksi atau non fiksi. Yang penting kita senang menulisnya.
Kalau buku Non Fiksi, ada buku-buku yang sifatnya referensi. Ini akan bagus kalau disertakan penelitiaannya dan sumber-sumber ilmiahnya secara lengkap.

Kalau buku yang bersifat umum, hasil penelitian dan hal-hal yang bersifat jurnal ilmiah perlu dibahasakan ulang dengan bahasa yang populer.
Kumpulan karya tulis bisa dibukukan dengan berbagai penyesuaian. Buat outline terlebih dahulu, lalu petakan mana karya tulis lama yang bisa masuk outline ini dan mana yang tidak bisa masuk. Kalau tidak bisa masuk, jangan dipaksakan.

Menulis Butuh Mentor
Selanjutnya, menurut Pak Akbar menulis itu memang butuh mentor. Dari dulu, beliau punya mentor menulis. Guru beliau di pesantren. Selalu menyemangati saya untuk menulis. Dulu, menulisnya di majalah dinding dan majalah siswa. Saat mau buat buku, ada beberapa mentor saya untuk menulis buku. Silakan cari mentornya.
Menulis dan membaca adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Harus banyak membaca kalau ingin tulisannya bagus.
Dengan banyak membaca, kita bisa lebih banyak perbendaharaan kata.

Ketika Naskah Ditolak Penerbit
Ada yang naskahnya dikembalikan, ada yang tidak. Tetapi semuanya akan diberitahu baik lewat email ataupun telepon. Kalau naskah ditolak, diperbaiki saja. Lalu kirimkan ke penerbit yang sama atau ke penerbit lain. Ada satu naskah saya ditolak, saya perbaiki, lalu saya kirim ke penerbit lain, alhamdulillah diterima.

Pertimbangan penerbit menolak naskah yaitu biasanya penerbit melihat tidak cukup segmen pembelinya. Artinya secara bisnis tidak menguntungkan. Atau, pembacanya ada, tetapi naskah kita dirasa tidak cukup menarik pembaca untuk membeli. Pertimbangan penerbit yang paling utama adalah bisnis; bukunya laku atau tidak.

Di akhir pertemuan, Pak Akbar memberi motivasi penutup

Terus berlatih menulis, menulis, dan menulis.
Berdisiplin saja setiap hari, nanti tahu-tahu tulisan kita akan banyak, akan lebih baik, dan tahu-tahu jadi buku. 

05 April 2020

Pelatihan Menulis KSGN (16): Guru Punya Banyak Momen Spesial. Tulis dan Bukukan !

April 05, 2020


Kehabisan ide menulis mungkin menjadi persoalan bagi sebagian penulis. Padahal sesungguhnya guru memiliki banyak bahan menulis. Momen-momen spesial saat  aktivitas pembelajaran bisa menjadi sumber ide menulis. Namun kita sebagai guru kerap kurang menyadari momen spesial yang terjadi dalam kegiatan pembelajaran.

Pada pertemuan ke-16 grup belajar menulis, Pak  Munif Chatib memberi tips dan pegalamannya tentang Menulis Momen Spesial Kala Mengajar  Beliau merupakan Dosen FKIP UNUSA Surabaya, CEO Next Edu (konsultan pendidikan), Direktur sekolah model School Of Human Cibubur, dan pengembang Multiple Intelligences Research (MIR). Beliau sudah menulis 9 buku. Salah satu buku yang terkenal berjudul Sekolahnya Manusia. Beliau memiliki web yang bisa diakses yaitu www.munifchatib.com

Di awal, beliau memberi materi berupa video dan contoh tulisan bebas bertema momen spesial dalam bentuk file PDF.

Apa Itu Momen Spesial ?

Momen spesial adalah kejadian khusus yang terjadi dalam proses pembelajaran antara guru dengan siswa, baik di dalam maupul di luar kelas. Momen spesial mempunyai potensi untuk masuk ke memori jangka panjang, tak terlupakan seumur hidup. Momen spesial meliputi:

  • Perubahan motivasi: dari tidak minat menjadi minat, atau sebaliknya
  • Perubahan kemampuan: dari tidak mampu menjadi mampu, atau sebaliknya
  • Perubahan sikap: dari tidak rajin menjadi rajin, atau sebaliknya


Kapan Momen Spesial Terjadi ?
Momen spesial dapat terjadi di setiap bagian proses pembelajaran. Seperti yang kita tahu, ada 3 bagian proses pembelajaran yaitu pendahuluan, kegiatan inti, dan penutup. Maka kita harus peka. Jika setiap mengajar kita menemukan 1 saja momen spesial. Maka kita akan mendapat banyak bahan untuk menulis. Jadi menurut beliau, guru seharusnya tidak pernah kering dengan bahan menulis.

Mengapa momen spesial harus ditulis ?

  • Pembaca tak akan lupa karena masuk memori jangka panjang
  • Berpotensi mejadi tulisan yang banyak dibaca, dikenang, dibagi, bahkan dicari. Tentu kita senang jika tulisan kita bermanfaat dan menginspirasi kan ?
  • Mudah ditulis dalam bentuk artikel bebas. Tidak ketat seperti artikel ilmiah
5 Momen Masuk Memori Jangka Panjang
  • First Experience: pengalaman pertama kali yang dialami siswa
  • Relevance: kejadian yang berhubungan antara topik materi pelajaran dengan kondisi siswa.
  • Rehearsal: suatu hal yang dilakukan berulang-ulang
  • Emotional: Pembelajaran yang punya muatan emosional.
  • Survival: ketika kita mengajar mengandung unsur bertahan dalam hidup, seperti memecahkan masalah. Bisa juga kejadian yang tidak normal dari biasanya.

Tahap Menulis Momen Spesial

  1. Catat/rekam kejadian momen spesial itu, jangan ditunda
  2. Elaborasi: mencari data pendukung seperti fakta, bertanya, atau menambahkan imajinasi
  3. Menulis dalam bentuk artikel bebas

Selanjutnya Pak Munif menanggapi pertanyaan-pertanyaan dari peserta. Beliau sampaikan bahwa sebenarnya menulis itu bukan mana yang paling mudah untuk ditulis, tapi mana kejadian yang sedang terjadi pada saat itu, saat terjadinya momen spesial. Kesimpuannya semua bisa kita tulis, tergantung kejadiannya. 

Kita boleh-boleh saja membuat tulisan seperti curhat, tapi harus ditutup dengan kesimpulan yang jelas atau semacam pernyataan kepada pembacanya. Hal ini berupa pesan moral atau info apa yang ingin dibagi oleh penulis.

Jika kita peka terhadap momen spesial di kelas, maka hal ini sangat berhubungan dengan potensi kecerdasan setiap siswa. terkadang dari momen spesial ini, siswa yg sebelumnya pasif atau kita anggap tidak cerdas, tiba-tiba karena pantikan sesuatu hal, dia menjadi berubah cerdas. Akhirnya kita bersyukur bahwa sebenarnya tidak ada siswa yg bodoh.

Kesimpulan dari  materi ini yaitu
1. Momen spesial dapat menggugah kita untuk menulis
2. Untuk awal tulis saja semampu kita tanpa kita khawatir salah dalam kaidah penulisan
3. Tuangkan semua kejadian spesial ke dalam tulisan kita
4. Guru harus bisa memainkan 3 peran yaitu menjadi guru, orang tua dan sahabat bagi siswa
5. Saya semakin termotivasi untuk menulis

02 April 2020

Pelatihan Menulis KSGN (15): Pembelajaran Daring. Bagaimana Seharusnya ?

April 02, 2020


Saat ini masa social distancing membuat kegiatan belajar siswa dilakukan di rumah. Dengan sambungan internet dan berbagai media sosial/kelas online, siswa mengikuti pembelajaran dengan guru. Namun sering terdengar bahwa guru hanya memberi tugas dan bahkan tugasnya terlalu banyak. Lalu bagaimana seharusnya pembelajaran daring ini berlangsung ?

Saya bersama peserta grup menulis bersama Om Jay mendapat kesempatan bertemu Bapak Indra Charismiadji melalui video conference webex. Ini pertama kalinya narasumber grup menulis menyampaikan materi melalui video conference. Bapak Indra merupakan pemerhati dan praktisi pendidikan 4.0. Belum lama ini beliau tampil dalam salah satu acara di Jak TV sebagai narasumber. Beliau sangat paham bagaimana pembelajaran daring dilakukan sesuai dengan era 4.0 saat ini.

Terkait pendidikan yang seharusnya berjalan, Pak Indra mengingatkan kembali tentang empat pilar pendidikan oleh UNESCO yaitu Learning To Know, Learning To Do, Learning To Be, dan Learning To live together. Beliau menyanpaikan bahwa pembelajaran yang berlangsung di Indoesia saat ini masih sebatas What to learn, sehingga berkutat pada konten/materi saja. Padahal seharusnya How To Learn yaitu bagaimana siswa terbiasa untuk mau mempelajari sesuatu dengan caranya dia sendiri.




Pak Indra menekankan bahwa konten/materi pelajaran saat ini sudah ada di google. Lalu untuk apa guru memberi materi, jika materi bisa dicari di google. Maka peran guru seharusnya adalah mendorong siswa untuk mencari tahu sendiri agar tumbuh rasa ingin tahu. Guru bisa menggunakan Problem based learning atau Project based learning (membuat karya) berdasarkan teori/materi yang diharapkan dipahami siswa. Sehingga ketika dalam proses memecahkan masalah, atau mencipta suatu karya, siswa dengan sendirinya akan merasa perlu mempelajari materi/pengetahuan yang diperlukan. Siswa pun akan merasakan manfaat pengetahuan yang dipelajarinya karena pengetahuan tersebut mendukung dalam menghasilkan pemecahan masalah maupun penciptaan karya. Maka Pak Indra mengingatkan agar guru kembali melihat 14 poin standar proses pendidikan.

Pak Indra juga menyampaikan bahwa  di masa depan akan banyak pekerjaan manusia saat ini yang akan diganti dengan teknologi/robot.  Siswa sekarang pun dimasa depan akan bekerja di bidang yang saat ini belum ada. Tentu ini sebuah tantangan tersendiri. Lalu, bagaimana cara menyiapkan siswa untuk bekerja yang bahkan pekerjaan itu saat ini belum ada ? Tentu kembali lagi pada proses belajar yang menghasilkan karya. Siswa dibiasakan untuk mencipta. Maka dimasa depan diharapkan siswa akan menciptakan sendiri pekerjaan untuknya bahkan membuka pekerjaan bagi orang lain.

Lalu apa contoh pembelajaran yang mendorong siswa mencipta ? Pak Indra memberi contoh menulis di blog, dan membuat vlog. Menulis akan merangsang daya nalar siswa. Tulisan yang dihasilkan juga merupakan sebuah karya. Membuat vlog akan mendorong siswa untuk menjelaskan sendiri suatu materi dengan bahasanya sendiri.

Pembelajaran yang mendorong kemampuan mencipta ada pada tingkatan C6. Salah satu peserta bertanya, "Bukankah untuk mencapai C6, siswa harus melalui tingkatan sebelumnya seperti C3,C4, C5 ?" Pak Indra menjawab bahwa siswa dapat didorong untuk bisa langsung ke C6 tanpa harus melalui tingkatan sebelumnya.

Selanjutnya Pak Indra membahas tentang 3I Framework. 3I Framework akan membawa guru dan siswa pada pembelajaran yang ideal. 3I Framework teridiri dari Infrastruktur, Infostruktur, dan Infokultur.

Guru di abad 21 memiliki tiga peran yaitu sebagai leader, motiviator, dan fasilitator. Sebagai leader, guru harus memberi teladan. Jika ingin siswa rajin belajar, maka guru juga harus rajin belajar untuk meningkatkan kompetensinya.

Di akhir pertemuan, Pak Indra memberi kesimpulan yaitu pendidikan yang mengacu pada 4 pilar pendidikan UNESCO. Proses pembelajaran bukan what to learn, tapi how to learn. Pembelajaran bukan mengutamakan penyampaian konten, tapi mendorong bagaimana siswa mau belajar.


01 April 2020

Pelatihan Menulis KSGN (14): Menulis Semudah Berbicara

April 01, 2020
.Pelatihan menulis secara online yang diselenggarakan Komunitas Sejuta Guru Ngeblog melalui Whatsapp group telah memasuki pertemuan ke-14 pada Selasa, 31 Maret 2020. Topik yang dibahas adalah menulis semudah berbicara menggunakan aplikasi Writer Plus. Narasumber pertemuan ini adalah Ibu Melni.

Ibu Melni menyampaikan langkah-langkah menggunakan writer plus yaitu:

  • Download aplikasi writer plus di playstore
  • Buka aplikasi writer plus
  • Klik tanda + untuk memulai


  • Sentuh kolom menulis, maka akan muncul keyboard. Tekan logo microphone untuk mulai bicara. Suara kita akan diterjemahkan dan berubah menjadi tulisan. Bagi yang tidak muncul logo microphonenya, harus lakukan pengaturan keyboard dahulu.
  • Kemudian peserta diajak untuk mencoba mengucapkan kalimat yang akan ditulis.
  • Ucapan yang berubah menjadi tulisan akan tersimpan.
  • Untuk dipindah ke microsoft word, tulisan pada writer plus bisa di share ke WA. Lalu buka WA lewat komputer. Copy tulisan writer plus yang sudah di share di WA. Paste ke microsoft word.


Ibu Melni menyampaikan bahwa aplikasi ini sangat simple untuk digunakan jika kita mau menulis baik sambil berjalan, tidur-tiduran tanpa harus membawa laptop setiap saat. Dimanapun kita bisa menulis. Sambil memasak, sambil istirahat, atau di KRL kita bisa menulis
Semakin berkembangnya teknologi membuat kita dimudahkan, termasuk dalam menulis. Maka tidak ada kata sulit atau terlambat untuk menulis. Tidak ada tulisan yang salah. Kita boleh menulis apa yang ingin kita tulis. Hanya perlu niat untuk melakukannya

28 Maret 2020

Pelatihan Menulis KSGN (13): Kisah Guru dengan 450 Buku Ber-ISBN yang Memuat Namanya !

Maret 28, 2020


Pelatihan menulis melalui grup Whatsapp memasuki pertemuan ke-13 pada Sabtu 28 Maret 2020. Narasumber kali ini adalah Ibu Emi Sudarwati. Beliau adalah Guru Bahasa Jawa SMPN 1 Baureno Bojonegoro, Jawa Timur. Pegiat Literasi Guru dan Siswa Indonesia. Lebih dari 450 buku ber-ISBN ada nama saya di dalamnya. Beliau juga merupakan pemenang pertama lomba inobel 2016 bidang sorak kemdikbud. Pada pertemuan ini Bu Emi akan membagikan pengalamannya seputar inobel dan menerbitkan buku.

Bu Emi memulai kisahnya dari tahun 2013. Pada tahun tersebut beliau bergabung dengan sebuah kelompok penulis di Bojonegoro, namanya PSJB (Pamarsudi Sastra Jawi Bojonegoro).  Di sana beliau banyak berjumpa dan berkenalan dengan penulis-penulis senior.  Seperti : JFX. Hoery (Padangan-Bojonegoro),  Sunaryata Soemardjo (Ngimbang-Lamongan), Nono Warnono (Gajah Indah-Bojonegoro), Gampang Prawoto (Sumberrejo-Bojonegoro), Sri Setyo Rahayu (Surabaya), almarhum Anas AG (Pemred  Radar Bojonegoro-waktu itu), dan masih banyak lagi yang lainnya.
Dari orang-orang hebat di dunia tulis-menulis itu, akhirnya Bu Emi mendapatkan pencerahan.  Bahwa karya siswa yang sudah terkumpul bisa diterbitkan dengan ISBN (Internsional Standart Book Nomber).

Pada awal tahun 2014 terbitlah Kumpulan Cerkak karya Emi Sudarwati dan Siswa SMPN 1 Baureno dengan judul buku LUNG. Pada penghujung tahun 2014.  Kembali bekerja sama dengan PSJB, menerbitkan buku karya Emi Sudarwati dan Siswa SMPN 1 Baureno.  Tidak berhenti sampai di situ.  Karya-karya ini juga mendapat sambutan baik dari kepala sekolah, kepala dinas pendidikan, bahkan bupati Bojonegoro saat itu.

Sampai-sampai beliau dan siswa didatangi oleh salah satu wartawan radar Bojonegoro untuk wawancara.  Alhasil, besoknya tayang di surat kabar harian radar Bojonegoro yang sangat terkenal itu.  Dari sana,  semua penasaran dengan buku karya siswa tersebut.  Sehingga Toko Buku Nusantara Bojonegoro banyak diserbu pembeli buku.  Semua ingin membaca dan belajar menulis, serta menerbitkan buku.

Buku karya Emi Sudarwati dan siswa SMPN 1 Baureno  menjadi inspirasi bagi banyak sekolah.  Bukan hanya di Bojonegoro, namun juga di Kabupaten lain.  Sehingga sering diwawancara wartawan berbagai media,  baik cetak maupun on line.  Akhirnya bisa tampil di berbagai media tanpa harus membayar sepeserpun.

Pada tahun 2015 ini, Bu Emi ditugaskan untuk mengikuti lomba inobel tingkat nasional.  Awalnya ada rasa tidak percaya diri.  Namun karena Bapak Edy Dwi Susanto selaku kepala sekolah waktu itu tidak henti memberikan semangat dan motivasi.  Akhirnya beliau mengirimkan karya inovasi, meskipun dengan setengah hati.
Namun tidak disangka, ternyata dapat panggilan sebagai finalis inobelnas.  Bersama 102 guru dari seluruh Indonesia, beliau diundang ke Jakarta untuk presentasi.  Ternyata bukan hanya presentasi, tetapi ada ujian tulis juga.  Seusai lomba, seluruh finalis diajak berwisata di Dufan.  Meskipun belum mendapat juara, namun Bu Emi sudah cukup bangga, bisa belajar bersama guru-guru hebat dari seluruh tanah air.
Di samping itu, beliau juga mendapat rekomemdasi dari PSJB untuk mengikuti sayembara di BBJT.  PSJB adalah kepanjangan dari Pamarsudi Sastra Jawi Bojonegoro.  Sedangkan BBJT kepanjangan dari Balai Bahasa Jawa Timur.  Lembaga tersebut, setiap tahun mengadakan sayembara, yaitu pemilihan sanggar sastra, karya sastra Indonesia, karya sastra Jawa, dan guru bahasa berdedikasi.
Puji syukur, Bu Emi mendapat anugrah sebagai guru Bahasa Jawa Berdedikasi.  Hal ini disebabkan karena sudah menerbitkan beberapa buku karya sastra siswa.  Semua itu diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi guru-guru lain untuk lebih berinovasi lagi.  Dengan status baru ini, penulis merasa memiliki tanggung jawab moral, agar lebih giat menularkan virus literasi di manapun juga.  Bukan hanya untuk siswa, namun juga untuk sesama guru.  Bukan hanya di Bojonegoro saja, tetapi sampai ke luar daerah.

Pada tahin 2016, Bu Emi ditugaskan mengikuti seleksi guru prestasi tingkat Kabupaten Bojonegoro.  Sebenarnya saat itu sudah untuk yang ke dua kalinya.  Karena banyak guru menolak mengikuti seleksi tersebut, akhirnya bu Emi ditugaskan lagi.  Ternyata tidak sia-sia.  Karena bisa menduduki juara ke tiga dari tiga puluhan peserta.
Pada tahun yang sama, Beliau kembali mengirimkan karya inobel.  Kali ini bukan atas inisiatif  bapak kepala sekolah, tetapi keinginan beliau sendiri.  Karena pengalaman tahun 2015 lalu begitu menginspirasi.  Kali ini bukan karya baru.  Namun karya lama yang diedit, dengan tambahan sesuai yang diberikan oleh dewan juri.  Alhasil, mendapat juara 1 inobelnas kategori SORAK (Seni, Olah Raga, Agama, bimbingan Konseling dan Muatan Lokal).

Tidak lama seusai lomba, Bu Emi mendapat panggilan untuk short Course di Negeri Belanda.  Belajar sistem pendidikan di negri kaum penjajah yang super maju itu.  Berkunjung ke dua universitas terbaik, yaitu Windesheim dan Leiden.  Juga berkunjung ke sekolah-sekolah terbaik, yaitu Van Der Capellen dan lain-lain.  Bukan hanya itu, semua peserta diajak berwisata ke Volendam, menyusuri Kanal Amsterdam dan mampir ke Brussel-Belgia.

Sepulang dari Belanda, masih juga mendapat panggilan workshop menulis jurnal di Kota Bali. 
Lagi-lagi, di samping belajar juga bisa berwisaya keliling kota terindah di negeri ini.  Kali ini, semua peserta mendapat materi merubah naskah inobel menjadi jurnal.  Tentu ini bukan hal kecil, karena naskah tersebut akan dimuat dalam jurnal berkelas nasional.  Nama jurnalnya adalah DEDAKTIKA.

TAHUN 2017
Tidak berhenti sampai di situ.  Beberapa bulan berikutnya.  Penulis diundang untuk mengikuti workshop Literasi di Kota Batam.  Tidak ingin melewatka kesempatan, beberapa peserta menyempatkan mampir ke negara tetangga, yaitu Singapura.  Sehari di kota lion, melahirkan sebuah buku berjudul Dag Dig Dug Singapura.
Bukan aji mumpung atau apa, hanya tidak ingin melewatkan kesempatan baik.  Kapan lagi seorang guru bisa jalan-jalan ke Singapura, kalau bukan memanfaatkan kesempatan baik tersebut.
 Kebetulan juga bertepatan dengan liburan sekolah, jadi sama sekali tidak mengganggu kegiatan belajar-mengajar di sekolah.

Paska menyandang predikat juara I inobelnas, Bu Emi belum boleh lagi mengikuti lomba yang sama.  Tentu dalam waktu yang belum bisa diprediksi.  Oleh karena itu, beliau tidak ingin kesepian.  Lalu mengajak teman-teman alumni finalis inobelnas untuk menulis bersama dalam satu buku.  Beliau menyebutnya dengan istilah Patungan Buku Inspiratif.
Bukan hanya karya yang bersifat ilmiah.  Namun dalam grup tersebut juga menerbitkan kumpulan cerita inspiratif,  berbagi pengalaman mengajar, kumpulan puisi, kumpulan pantun dan masih banyak lagi buku-buku lainnya.
Dalam perkembangan selanjutnya, bahkan bukan hanya menerbitkan buku-buku patungan.  Namun saat ini lebih banyak menerbitkan SBGI (Satu Buku Guru Indonesia) dan SBSI (Satu Buku Siswa Indonesia).

TAHUN 2018
Ratusan buku lahir dari grup Patungan Buku Guru Inspiratif.  Karena sejak tahun 2018 ini lebih banyak menerbitkan SBGI dan SBSI, maka nama grup dirubah.  Yaitu menjadi Penerbit Buku Inspiratif (PBI).  Beberapa undangan dari daerah-daerah lain mulai berdatangan.  Misalkan dari Kota Bogor, Sampang, Tuban, Blitar, Lamongan, Yogyakarta dan lain-lain.  
Akhirnya Bu Emi berinisiatif, hanya menerima undangan sebagai nara sumber pada Hari Sabtu-Minggu atau Jumat sore.
Sedang di Bojonegoro sendiri, beliau aktif sebagai Guru Ahli (GA) di Pusat Belajar Guru (PBG).  Setiap saat harus siap menerima panggilan sebagai pemateri seminar maupun pelatihan.  Juga sebagai juri dalam lomba-lomba guru.  Tempatnya bisa di PBG pusat atau di PBG kecamatan.
Selain di PBG, beliau juga aktif di PGRI.  Yaitu sebagai juri lomba Guru menulis dan pelatihan meulis buku.  Memotivasi guru-guru Bojonegoro agar lebih inovatif dalam mengajar, dan lebih kreatif dalam menulis.  
Menghimbau agar guru-guru lebih sering mengirimkan hasil karya ke media.  Jangan berharap sekali kirim pasti tayang atau dimuat.  Namun harus bersabar, terus-menerus mengirim naskah.  Lama kelamaan pasti dimuat juga.
Bukan karena penerbit merasa kasihan, tapi memang pengalaman meulis itu sangat diperlukan.  Dengan terus-menerus mengirim naskah, berarti sudah terus menerus belajar menulis pula.  Dari proses tersebut kita belajar.  Belajar meminimalisir kekesalahan.

TAHUN 2019
Bu Emi mengawali terbitnya buku Kado Cinta 20 Tahun dan Haiku.  Karya ini ditulis berdua dengan suami. Selanjutnya, di tahun yang sama, beliau ingin menerbitkan 2 buku tunggal dan beberapa buku patungan.  Buku tunggal yang pertama berbahasa jawa, yaitu pengalaman selama haji dan umrah.  Sedangkan buku tunggal yang kedua adalah   Menulis dan menerbitkan Buku sampai Keliling Nusantara dan Dunia.  Impian ini pun bisa menjadi nyata. Adapun untuk patungan, seperti sebelum-sebelumnya.  Yaitu menulis bersama siswa SMPN 1 Baureno dan bersama grup Patungan Buku Inspiratif.  Juga menulis bersama penerbit Pustaka Ilalang. 

Setelah membagikan pengalamannya, Bu Emi membuka kesempatan untuk bertanya. Para peserta sangat antusias. Pertanyaan-pertanyaan silih berganti memenuhi grup.Saya sendiri bertanya beberapa kali. Saya ingin tahu Bu Emi bergabung dengan grup apa. Beliau bergabung dengan grup WA Penerbit Buku Inspiratif. Namun sayangnya grup itu sudah penuh anggotanya.  Kemudian saya juga ingin tahu cara publikasi sekolah yang siswanya menerbitkan buku.

Mengapa publikasi itu perlu ? Bukan untuk pamer tapi untuk mendorong sekolah lain jagar uga ikut termotivasi melakukan hal yang sama, sehingga budaya literasi mengakar kuat di seluruh sekolah dalam satu wilayah. Ternyata cara Bu Emi cukup simpel, yaitu dengan mengupload kegiatan tersebut ke media sosial. Kebetulan pejabat dan wartawan melihat postingannya sehingga tertarik untuk meliput dan mengapresiasi. Terakhir saya bertanya tentang sistem titip buku di toko buku. Jadi kita harus cetak bukunya dahulu sebagai stok di toko buku. Jumlah yang dicetak bisa dimulai dari 10 buku.

Pertanyaan lain dari salah satu peserta mengenai cara memulai siswa untuk menulis. Kalau cara Bu Emi yaitu  Sebelum pembelajaran anak-anak baca buku.  Atau bisa 1 anak baca buku di depan, yang lain mendengarkan.  Kemudian semua mebuat ringkasan isi cerita tersebut.  Lalu saya tunjuk secara acak beberapa siswa membacakan ringkasannya.  Lama-lama anak akan memahami struktur cerita. Baru kita arahkan untuk menulis.

Peserta lain juga bertanya jenis buku yang paling mudah untuk penulis pemula. Bu Emi menjawab bahwa semua buku mudah ditulis jika sesuai dengan yang kita sukai. Misalkan kita suka baca novel, pasti sangat mudah menulis novel. Kalau kita suka baca karya inovatif, pasti akan mudah menulis karya inovatif. Lebih lanjut, Bu Emi menyarankan jika ingin memulai menulis, maka harus diawali dengan membaca.

Ada pertanyaan tentang strategi pemasaran buku ala Bu Emi. Beliau menjawab caranya yaitu dengan meniitip di Toko Buku Nusantara Bojonegoro, dan dibawa waktu seminar atau workshop. Sering posting di media sosial juga.Tapi paling enak buku patungan.  Tidak usah repot promosi, buku sudah tersebar ke seluruh Indonesia. Misalkan buku hasil patungan 50 penulis. Masing-masing penulis wajib membeli 10 eks.  Jadi buku langsung dicetak 500 eks.  Biaya produksi lebih murah juga.

Bu Emi mengungkapkan bahwa beliau suka penerbit indie,. Karena semua buah pikiran kita pasti bisa diterbitkan.  Yang terpenting, kita bisa menjadi penulis, distributor sekaligus penjual buku kita sendiri.

Bu Emi juga mau membantu peserta yang ingin menerbitkan buku. Beliau memberi tahu ketentuan, biaya, dan fasilitas yang diterima dari penerbit yang berada dibawah naungan Penerbit Majas Grup

Sekarang beliau program baru yaitu Wisata Puisi. Bisa dilihat  Channel youtube beliau yaitu Emi Sudarwati.

Terakhir, Bu Emi menyampaikan kesimpulan. Buku adalah bukti sejarah.  Merupakan catatan bahwa kita pernah hidup di dunia ini.  Oleh karena itu, saya ingin mengabadikan setiap jengkal perjalanan menjadi sebuah buku.  Setiap karya pasti akan menemukan takdirnya sendiri.  Semoga buku sederhana ini mengispirasi banyak orang

Pelatihan Menulis KSGN (12): Jangan Sampai Bernasib Tragis, Ini Cara agar Buku Kita Laris Manis !

Maret 28, 2020
gambar ilustrasi: freepik.com


Pelatihan menulis secara online yang diselenggarakan Komunitas Sejuta Guru Ngeblog melalui Whatsapp group telah memasuki pertemuan ke-12 pada Jumat, 27 Maret 2020. Topik yang dibahas adalah Strategi Pemasaran Buku. Om Jay kembali menjadi narasumber pada pertemuan ini.

Om Jay mengawali pertemuan dengan mengungkapkan keprihatinannya. Banyak Penulis setelah menerbitkan bukunya berakhir tragis. Bukunya tidak laku jual dan akhirnya diobral. Sebab mereka tak punya strategi pemasaran buku secara jitu dan tak mau belajar tentang pentingnya marketing untuk buku.

Strategi pemasaran penjualan buku ajar perlu memperhatikan empat faktor. Berbicara tentang marketing salah satu profesi yang banyak dihindari, namun paling banyak dibutuhkan oleh perusahaan. Apapun itu bentuk perusahaannya. Bagi seorang penulis buku, terutama penulis buku yang menerbitkan buku secara indie dan PoD penting menguasai strategi pemasaran buku.

Om Jay memberi beberapa link artikel referensi seputar strategi pemasaran buku. Berikut ini salah satu artikel yang dikutip dari penerbitdeepublish.com.

Ada empat strategi pemasaran buku agar terjual laris. Keempat tersebut meliputi splace, product, price dan promotion. Berikut ulasannya.

Place, Tempat Yang Strategis

Setiap orang itu pada dasarnya seorang marketing. Salah satu kunci kesuksesan marketing adalah memperhatikan place atau tempat. Pemilihan tempat yang strategi, tentu akan meningkatkan hasil penjualan buku. Tempat yang strategis memudahkan untuk dijangkau dan dikenal. Tidak hanya itu, lokasi yang strategis juga salah satu cara menjaring pelanggan.

Place dalam arti luas tidak berbicara tentang dunia lokasi penjualan. Termasuk membicarakan tentang kegiatan penyaluran produk berupa barang dan jasa berupa distribusi ke produsen dan ke konsumen.

Lokasi pemasaran melibatkan beberapa pelaku. Mulai dari tim marketing, agen, retailer dan distributor. distribusi menjadi poin penting dalam strategi pemasaran untuk menjaga ketersediaan barang dan jasa yang diperlukan oleh konsumen dalam waktu dan tempat yang tepat. Percuma jika lokasi strategi namun tidak diimbangi dengan ketersediaan yang memadai.

Strategi pemasaran mengandalkan tempat saja tidak cukup. Perlu adanya strategi distribusi buku dengan cara lain. Misalnya bisa mengandalkan media sosial, membuat website khusus dan sebagainya. Untuk mencapai titik ini, kita perlu memilih saluran distribusi secara terencana dan tepat. Misalnya melakukan survei dan riset terlebih dahulu. Selama melakukan riset, ada beberapa hal yang dicatat, yaitu mencatat sifat pembeli, sifat perantara, sifat produk, pesaing dan faktor harga.

Price, Harga yang Kompetitif

Strategi pemasaran buku adalah persoalan harga. Harga mampu mempengaruhi keputusan konsumen dalam memilih produk. Harga ditentukan berdasarkan sifat pembeli. Saat menentukan harga, adapun beberapa yang diperhatikan, misalkan mempertimbangkan letak geografisnya, frekuensi pembelian dan kebiasaan belanja masyarakat sekitar.

Harga kompetitif tentu akan menarik perhatian konsumen. Tidak heran jika pelaku marketing menetapkan harga  dengan cara memberikan diskon. Diskon dijadikan icon untuk menarik minat dan perhatian calon pembeli. Meskipun diskon tersebut diberikan dengan syarat tertentu.

Penentuan harga dapat digunakan sebagai media competitor dengan produsen yang serupa. Pernah mengamati dan membandingkan toko buku satu dengan toko buku yang lain? toko Z misalnya, menjual buku dengan harga lebih mahal. Sedangkan toko X menjual dengan harga lebih murah dari toko Z. Hasilnya, konsumen memilih tokoh Z yang lebih murah, meskipun merelakan jarak lebih jauh.

Di dalam strategi pemasaran buku terdapat tiga cara menetapkan harga. Pertama, cost oriented pricing, yaitu penetapan harga berdasarkan pendekatan biaya produksi. Cost oriented pricing dibagi menjadi tiga metode, yaitu metode penetapan harga biaya plus, penetapan harga mark-up dan target pricing.

Metode penetapan harga berdasarkan biaya plus sering digunakan dalam perusahaan produksi. Penentuan harga biaya plus dapat dilakukan dengan cara biaya total + laba = harga jual. Sedangkan metode penetapan harga mark-up untuk menentukan harga jual dengan cara harga beli + mark up. Metode yang terakhir adalah target pricing yang dilakukan berdasarkan tingkat pengembalian investasi yang diinginkan.

Kedua, demand-oriented pricing atau penetapan harga berdasarkan pendekatan kebutuhan dan permintaan. Metode ini sering ditentukan berdasarkan situasi tertentu. Ketiga, competition oriented pricing merupakan penetapan harga berdasarkan pendekatan persaingan pemasaran. Persaingan harga ini paling sering ditemui. Terutama untuk buku-buku yang sifatnya homogen.

Penepatan harga buku dapat ditentukan dengan dua metode. Yaitu metode perceived value pricing dan sealed bid pricing. Perceived value pricing salah satu upaya menetapkan harga setingkat rata-rata pasar. Sedangkan sealed bid pricing penetapan harga berdasarkan pada tawaran oleh pesaingnya.

Product, Mutu Product

Mutu produk sebagai indikasi strategi pemasaran. Kualitas produk menentukan jumlah permintaan. Mutu produk yang jelek dibandrol dengan harga sesuai dengan kualitas produk, berlaku untuk sebaliknya. Namun, jika yang terjadi mutu produk jelek dibandrol harga tinggi, tentu akan berpengaruh terhadap minat konsumen, dalam jangka waktu yang lama akan menyebabkan penurunan pengunjung.

Menjaga prodak menjadi kunci keberhasilan dalam melakukan strategi pemasaran. Dengan kata lain, menjaga kualitas prodak menjadi prioritas pertama. Jika penjualan di bidang buku, kualitas produk bisa saja masalah pengepakan dan penjilidan. Kecacatan dalam buku hal yang umum terjadi masalah tentang punggung buku yang tidak erat, jenis kertas dan masalah sepele lainnya.

Promotion, Kecepatan Promosi

Semua pasti tahu definisi promosi. Dalam strategi pemasaran buku  ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan promosi. Diantarannya harus berani untuk ditolak, cepat dalam menawarkan dan memiliki inisiatif menawarkan. Seorang strategi pemasaran handal dan berpengalaman tidak pernah takut ditolak. Belajar dari seorang sales yang jalan kaki menawarkan produk dari rumah satu ke rumah lain. Jaminan, mereka lebih banyak ditolak daripada diterima. Namun mereka tetap menawarkan produknya.

Promosi yang baik adalah promosi yang tepat sasaran. Untuk mencapai tepat sasaran, perlu kreativitas. Selain kreativitas, konsistensi dalam melakukan promosi itu penting. pentingnya konsistensi dapat mempengaruhi minat pelanggan.

Kaitannya antara konsistensi dan kreativitas dalam promosi seperti kasus ini. Sebut toko buku A dan toko buku B. Toko buku A dan B sama-sama menjual buku serupa. Hanya saja, toko buku A memberi diskon dan memberikan buku satu gratis untuk konsumen yang membeli lebih dari tiga judul buku. Sedangkan toko buku B tidak memberikan promo sama sekali. Dari kasus tersebut, jelas toko A yang lebih menarik perhatian untuk dikunjungi.

Banyak cara menciptakan kreativitas, tidak melulu memberikan diskon. Jika kita berada di posisi toko B, salah satu meningkatkan minat konsumen dengan membuat promosi lebih kreatif dan menarik. Selain melakukan promosi dalam bentuk promo, bisa juga promosi dengan cara mengutamakan kualitas barang dan pelayanan prima.

Pelayanan prima salah satu metode promosi yang murah meriah, dan bisa diaplikasikan oleh hampir semua orang. Konsumen yang puas dengan hasil pelayanan kita, mereka secara tidak langsung akan mempromosikan produk kita ke orang lain. Dalam bahasa jawa, istilah ini yang disebut getok lambe, yaitu mempromosikan dari mulut ke mulut konsumen, tanpa kita suruh sebelumnya.

Itulah keempat poin strategi pemasaran buku. Semoga ulasan tersebut memberikan wawasan, sudut pandang dan referensi. Jika Anda memiliki buku indie, tidak ada salahnya menerapkan strategi pemasaran buku ini. Jika berhasil, maka keuntungan hasil penjualan buku bisa 100%. Barangkali, berawal dari sinilah yang akan mengantarkan kita menjadi seorang marketing handal

***
Selain artikel tersebut, Om Jay membagikan link lain yang dapat dijadikan referensi strategi pemasaran buku:


  • http://baublogging.com/promosi-buku/
  • https://www.kompasiana.com/johanmenulisbuku/55006d9d8133119c17fa784f/strategi-pemasaran-buku
  • https://penerbitdeepublish.com/cara-menerbitkan-buku-strategi-pemasaran-buku-ajar/
  • https://www.astamediagroup.com/blog/5-strategi-pemasaran-untuk-meningkatkan-penjualan.html



Om Jay kemudian membagi pengalaman mendapat royalti dari penerbit mayor. Penulis baru kebanyakan lebih memilih penerbit indie daripada penerbit mayor. Hal ini bisa dipahami karena seleksi ketat dari Penerbit mayor. Kita akan merasakan sakitnya penolakan. Namun, bila buku diterima dengan baik oleh penerbit besar rasanya senang sekali karena mereka juga punya tenaga pemasaran atau marketing yg banyak.

Contoh kasus ketika Om Jay menang lomba naskah buku pengayaan kemdikbud tahun 2009 dan mendapatkan hadiah uang sebesar 20 juta. Waktu itu beliau senang sekali karena baru pertama kali dalam hidup memegang uang sebanyak itu.

Namun teman sekamar Om Jay, Pak Johan Wahyudi mengatakan bahwa itu belum seberapa. Sebab beliau sudah merasakan  royalti buku sebesar 200 juta. Beliau menulis buku ajar bahasa indonesia yang diterbitkan Tiga Serangkai Solo. Om Jay  kaget juga karena tak menyangka kalau royalty buku ajar bisa sebanyak itu dari penerbit mayor.

Penulis yang punya jiwa kewirausahaan pasti akan melihat peluang dari buku yang dituliskannya. Pernyataan tersebut cukup relate dengan saya. Buku pertama saya dibuat karena saya melihat peluang bahwa buku dengan topik penggunaan blog untuk guru masih jarang ada. Kebetulan sekali saya bergabung dengan grup pelatihan menulis ini. Beberapa peserta membutuhkan referensi sebagai panduan mengelola blog. Disitulah buku saya masuk untuk memenuhi kebutuhan referensi tersebut. Lewat buku itu, saya ingin mendorong dan mendukung agar guru-guru di Indonesia menulis di blog.


Kesimpulan materi strategi pemasaran buku pada pertemuan ini yaitu
1. Manfaatkan media sosial utk memasarkan biku.
2. Pasang iklan di media arus utama seperti koran dan majalah.
3. Adakan bedah buku.
4. Menggelar konferensi pers
5. Ajak komunikasi dengan peresensi buku kita
6. Manfaatkan kolegaa atau teman baik serta komunitas
7. Manfaatkan kesempatan yang ada dan biasanya saya jualan buku saat menjadi narsum


Praszetyawan.com

Sebuah blog personal berdiri sejak 2009

Terpopuler Bulan Ini

Hubungi Saya

Email: brian_cisc@yahoo.co.id


Instagram @brianprasetyawan

Facebook Raimundus Brian Prasetyawan