12 Februari 2017

Bahagia Itu Sesederhana Ketika Bisa Ikutan Kopdar Blogger.

- 17 comments


Saya merasa aktivitas ngeblog saya gitu-gitu aja. Teman blogger saya tetap hanya satu. Sebenernya saya mau seperti blogger lain yang bisa punya banyak kenalan sesama blogger. Selain itu mau juga ikut kegiatan lebih seru dan beragam, seperti kopdar dan ikutan event brand/produk. Kenapa saya nggak mengalami itu semua ? Pertama, saya kurang informasi. Salah satu penyebabnya mungkin karena saya kurang aktif di komunitas blogger yang saya ikuti. Jadi kurang dapat info dari admin atau dari sesama blogger.

Kedua, walaupun saya sudah dapat info suatu event, tapi saya memilih tidak ikut. Kenapa ? Alasan utama adalah karena saya kurang PeDe untuk datang ke acara-acara tersebut. Saya pasti akan datang sendirian. Lalu saya merasa wawasan tentang ngeblog dan menulis masih terbatas. Ditambah lagi karakter saya cenderung introvert. Faktor itu semua yang bikin saya khawatir nggak bisa "nyetel" sama blogger lainnya.

Ya hasilnya dari lima komunitas blogger yang saya ikuti, belum ada satupun event yang saya hadiri.

Namun, akhirnya bisa pecah telor, Untuk pertama kalinya saya ikutan kopdar blogger. Berawal dari email dari warung blogger yang ngajak para blogger untuk futsal dan dilanjutkan ngobrol bareng. Ada keinginan buat ikut, tapi ternyata ada futsalnya. Masalahnya saya nggak jago main futsal (lebih tepatnya malu-maluin kalo main 😓😆). Ditambah lagi faktor ketidakPeDean saya, bikin saya makin mikir-mikir buat ikut atau nggak.

Oke akhirnya saya beranikan diri untuk daftar ikut ke kopdar itu. Sabtu 11 Februari 2017 hari-H kopdar, tapi dari pagi cuaca nggak mendukung. Sepanjang hari mendung & hujannya deres-reda-deres-reda gitu terus sampe meteor coklat menghantam ladang gandum koko krunch. Walau cuaca begitu saya tetep semangat berangkat.

Saya naik motor menuju lokasi kopdar yaitu Kuningan Village. Saya agak bingung nemuin tempatnya karena dari jalan Rasuna Said masih agak masuk ke dalam. Ditambah lagi tidak adanya papan nama jalan karbela, membuat saya kebablasan. Namun akhirnya saya sampai jam 10.30. Saya Telat setengah jam tapi yang datang baru tiga orang. Iya maklum sih cuacanya begitu, bikin mager hehe. Setelah kenalan, saya barulah tau mereka adalah Bang Yos, Bang Andika, dan Bang Wanda. Setengah jam kemudian mulailah saling berdatangan hingga ada 10 cowok dan dua cewek (Mba Bela & Mba Nuy). Jam 11 kami baru masuk ke tempat futsal. Nggak nyangka sih bisa cetak dua gol dan bisa beberapa kali mengancam gawang lawan. Biasanya saya kalo main parah malu-maluinnya wkwk.

Ya stamina saya juga payah. Kalo udah main lebih dari setengah jam saya nggak kuat dan jadi nggak konsen mainnya. Untung akhirnya ada dua orang yang nyusul (Imron & Yoga). Futsal selesai jam 12.



Setelah istirahat sejenak, kami pindah ke Cafe di samping tempat futsal (masih miliknya Kuningan Village). Tapi ternyata beberapa orang pulang sehingga hanya tersisa sembilan orang yang lanjut buat sesi ngobrol-ngobrol. Pembahasan kami tidak formal. Apa saja bisa jadi bahan obrolan, mulai dari buku, musik, stand up comedy, keistimewaan para blogger lain, dan lainnya. Termasuk pengakuan kami kalo lagu-lagu Kangen band yang dulu itu bagus, serta rindunya Bang Andika yang pengen liat lagi hashtagnya dangdut academy Indosiar masuk Trending Topic Indonesia wkwkwk. Yoga juga terheran-heran sama liriknya lagu Kangen Band yang judulnya Juminten. Hadohh nggak jarang kita jadi ketawa ngakak wkwkwk. Sekitar Jam 1 ternyata ada satu lagi yang dateng yaitu Mba Eka.

Walaupun obrolan kami macem-macem dan ngalor-ngidul, tapi saya merasa sebagian besar itu berbobot dan cocok sama saya. Wawasan saya bertambah. Saya menjadi tahu rekomendasi buku mana yang bagus dan yang nggak.



Di kopdar ini juga ada usul dari Bang Andika agar kita melakukan kunjungan ke SD/SMP untuk mengkampanyekan minat baca buku, share tentang nulis, atau share tentang ngeblog. Bagus sekali usulnya. Sesuai dengan minat saya. Selain itu ada rencana kopdar lagi bulan April

Kami ngobrol ngalir gitu aja dan tanpa terasa hingga 3 jam. Jam 16.00 kami akhirnya pulang. Saya bener-bener puas udah ikut kopdar Warung Blogger, Saya juga nyesel, kenapa nggak dari dulu-dulu berani ikutan event komunitas blogger. Udah hampir 8 tahun ngeblog baru satu kali ikut kopdar ? apa kata dunia ?  Tapi saya udah buktiin kalo kopdar blogger itu asik walaupun awalnya belum ada satu yang dikenal. Sekarang udah nggak ada lagi yang namanya nggak PeDe ikut event dari komunitas blogger. 


[Continue reading...]

29 Januari 2017

Merasakan Sensasi Musim Dingin @Snow World Revo Town Bekasi

- 19 comments


Berawal dari ajakan temen buat jalan-jalan, saya akhirnya jadi tau Snow World Bekasi. Ya cukup mengenaskan ketika warga Bekasi baru sekarang tau Snow World ckck. Padahal wahana ini udah ada sejak tahun 2015. Lalu Snow World itu wahana apa ? Sesuai dengan namanya. wahana ini menawarkan sensasi dinginnya musim dingin dilengkapi saljunya juga.

Saya kesana sama temen-temen geng badminton saat Imlek 28 Januari. Awalnya nggak tau mau jalan-jalan kemana. Saya ditanya enaknya kemana, jawabnya malah cuma ke tempat nongkrong What's Up. Tapi Lalan kasih tau kalo akhirnya mau ke Snow World. Saya oke-oke aja padahal nggak tau tempat apaan itu haha. Saya langsung googling. Saya kira kayak tempat ice skitting yang di Taman Anggrek. Tapi ternyata agak beda. Tempatnya bagus, anti-mainstream, dan instagramable.
Wahana ini buka Senin-Jumat jam 14.00-20.00 dan Sabtu-Minggu jam 11.00-21.00

Saya bersama Ivan, Evan, Lalan, Ade, Aldo, dan Rino berangkat jam setengah 6 sore dari rumah Lalan, naik mobilnya Lalan. Di dalam mobil saat di tol kami bikin live instagram. Tiap ada yang komen langsung sorak-sorak. Ngecek siapa aja yang liat, Si Evan spam ngelike-in  hahaha maap yak kami norak 😆😂

Sampai di Revo Town, kami masuk ke Mall-nya. Setelah tanya satpam, ternayata tempatnya ada di luar mall, di halaman parkir. Tapi setelah lihat tempatnya, keliatannya kecil. Rino bilang, "Ini mah kayak snow wash tempat cucian mobil"  wkwkwk koplak 😂. Dengan tiket masuk 60ribu dan eksterior kayak gitu kami jadi ragu. Apakah dalemnya akan worth it. Tapi akhirnya kami tetep coba masuk, itung-itung buat pengalaman. Tapi pepatah lama ada benarnya, don't judge the snow world by its cover haha. Tiket 60ribu ini sudah termasuk pinjaman jaket tebal dan tidak ada batasan waktu. Kalau mau keluar ninggalin wahana pun juga boleh. Nanti tangannya dicap, tapi cuma dikasih waktu 15 menit. Kami masuk nggak pake jaket tebal yang disediakan (haha sok kuat beud). Pas di dalamnya baru deh nyesel. Dinginnya gila... kayak freezer yang bisa bikin pegel. Nggak butuh waktu lama untuk bisa mengeluarkan uap dari mulut kita. 

video


Maka disarankan pakailah jaket tebal yang disediakan dan bawa sarung tangan & kupluk yang bisa nutupin telinga. Itu telapak tangan sama kuping bener-bener mati rasa.

Interior wahana ini dibagi dua. Tempat pertama dihiasi warna warni lampu dan ukiran-ukiran es. Masuk ke tempat kedua kita disambut nuansa serba putih, seperti ada kabut gitu. Benar-benar mirip seperti di luar negri hehehe. Lengkap juga dengan adanya pohon-pohon yang rantingnya bersalju. Satu lagi yang bikin seru yaitu adanya prosotan es. 
Biar nggak bingung bayanginnya, liat aja nih videonya. Maap yak videonya seadanya nggak pake di edit soalnya.




Kayak di Jepang ye... atau Eropa ? wkwk

Versi lengkap nih. Depan: Saya, Aldo, Ivan, Ade. Belakang: Rino, Lalan, Evan

Keluar dari area salju es, ada tempat buat menetralkan kembali suhu tubuh. Kalau mau beli kopi, pop mie juga ada. Kalau badan sudah nggak kedinginan dan masih belum puas, bisa masuk lagi. Tapi kami langsung pulang saja.

O iya, awalnya saya kira ini merupakan wahana permanen yang ada di Revo Town. Ternyata ada periodenya. Dan periode Snow World kali ini hanya sampai Maret 2017. 
[Continue reading...]

23 Januari 2017

Kisah Foto Instagramku: Jejak Rekam Momen Istimewaku

- 12 comments

Saya pertama kali memakai instagram pada pertengahan tahun 2015. Sebenarnya itu terhitung telat ya, baru pakai tahun segitu. Kenapa pakai instagramnya rada telat ? Dulu saya mikir kalo medsos untuk posting foto kan udah ada Facebook gitu. Trus kenapa akhirnya pakai Instagram ? Ya... pada Mei 2015 tersebut saya habis touring ke Gunung Batu, Jonggol sama temen-temen. Nah sepulang dari sana kami ngumpul dulu di salah satu rumah temen. Lalu temen-temen saya itu pada posting foto di instagram dan membahas all about yang ada di instagram. Nah.. saya bengong sendiri deh. Yaudah akhirnya saya bikin instagram deh.

Postingan pertama saya tertanggal 16 Mei 2015. Waktu itu saya posting 6 foto sekaligus ! hahahaha. 3 foto di Gunung Batu, 3 foto saat bersama rekan-rekan gereja. Haduh... saya belum ngerti seninya main instagram. Saya "diomelin" adek saya 😂 yang udah setahun lebih dulu pakai instagarm. Katanya postingnya satu-satu dulu, trus dijeda satu hari gitu. Kalau sekaligus banyak, katanya orang-orang ntar males ngeliat fotonya. Jadi justru malah diskip dan nggak kasih like. Ya... mendapat like  menjadi sebuah keasyikan buat saya saat main instagram. Apalagi kalo dikomentari, lebih asyik lagi.


Instagramku Sekarang

Nah.... setelah tahu asyiknya pakai instagram, akhirnya rada nyesel juga sih. Momen-momen jaman kuliah & wisuda jadi nggak terposting deh. Eh... Tapi kan bisa diposting versi latepos. Iya sih... tapi kalo saya mikirnya posting di instagram itu momen yang terkini. Kalo pun latepos ya senggaknya seminggu yang lalu gitu. Itu salah satu kriteria pribadi saya kalau posting instagram. Kriteria lain yaitu foto yang saya posting berupa momen istimewa atau sesuatu yang bermakna. Lebih jauh lagi, foto itu semoga menginspirasi orang lain. Saya pikir itu yang membedakan posting foto di instagram dengan facebook. Kalo foto yang biasa saja atau sekedar daily activities, saya posting di facebook.

Tahun ini berarti memasuki tahun kedua saya pakai instagram. Terhitung baru ada 74 foto, 363 followers, dan saya mengikuti 307 akun. Dari 74 foto itu ada beberapa foto yang memiliki cerita istimewa dibaliknya. Apa sajakah itu ?

1. Dimuat di buku (8 Agustus 2016)
Saya suka dunia menulis. Bagi orang yang menyukai hal itu, tentu keinginan tertingginya adalah bisa menulis buku. Itu juga impian saya. Tapi saya belum menemukan jalannya dan merasa kemampuan saya belum sampai untuk level menulis buku. Saya baru bisa menulis untuk rubrik di media cetak. Agar setidaknya nama saya tercantum di sebuah buku, saya berpikir untuk ikutan proyek bikin buku antologi atau nulis buku kroyokan, seperti yang sering dilakukan kompasiana. Tapi saya juga masih belum mampu menulis untuk level itu. Saya pikir, nama tercantum disebuah buku masih sekedar impian belaka.
Namun impian itu jadi nyata ketika sebuah pesan datang dari teman facebook. Hal itu mengantarkan pada pencapaian baru sepanjang hidup saya. NAMA SAYA MUNCUL DI SEBUAH BUKU ! YEAAAYYY !!! 😄. Cerita lengkapnya bisa lihat disini.   Jadi intinya, saya diwawancarai oleh teman facebook tersebut yang ternyata sedang membantu istrinya menulis buku. Dia butuh testimoni lulusan PGSD. Katanya dia ingat teman facebook lulusan PGSD yaitu saya hehe. Maka buku di foto ini bukan sembarang buku, karena didalamnya ada tertulis nama saya hehehe


2. Pojok Baca (17 November 2016)
Membaca juga menjad hobi saya. Saya ingin sekali menyebarkan virus suka membaca. Profesi saya sebagai guru sangat pas untuk menyebarkan virus suka membaca, yaitu kepada murid-murid. Dari awal mengajar di sekolah ini saya sudah menyediakan buku di dalam kelas. Namun, penempatan dan penataan buku belum terlalu elok dilihat. Nah... saat saya mengajar di kelas 6 ini barulah bisa membuat pojok baca yang ideal. Misi saya memposting foto ini tentu untuk mengkampanyekan gemar membaca. Saya ingin menggugah teman-teman instagram saya yang jadi guru untuk membuat hal serupa, agar akses murid terhadap bahan bacaan makin dekat.
Buku-buku yang ada di pojok baca ini saya usahakan yang menarik untuk murid. Saya melihat murid suka buku KKPK. Namun buku di perpustakaan sekolah tidak ada buku tersebut. Lalu pengadaannya bagaimana ? beli baru ?. Ya.... itu salah satu caranya. Yah tekor dong ?  Nggak... saya seneng-seneng aja beliin buku, yang penting murid jadi gemar baca, Trus saya juga belinya yang diskonan atau paket hemat jadi harganya lebih murah hehe, Namun ada cara lain juga kok, yaitu saya meminta murid yang sukarela untuk mau meminjamkan bukunya yang ada di rumah agar diletakkan di pojok buku tersebut.


3. Menatap Parangtritis di Parang Endog (25 Desember 2016)
Foto terakhir berkaitan dengan travelling. Foto tersebut adalah ketika saya di bukit Parang Endog. Saya memilih foto ini sebagai tempat yang paling istimewa sepanjang sejarah saya travelling (jangan mengira saya sudah pergi ke banyak tempat, saya ini golongan orang kurang piknik huhu). Saya ke tempat ini saat pulang kampung akhir 2016 yang lalu. Tempat itu menawarkan pemandangan sunset dari atas bukit dengan latar pantai parangtritis. Ketika saya sampai dilokasi, saya terperangah ! terpukau ! kagum ! melihat pemandangan luasnya laut. Indera pengelihatan saya belum pernah disuguhkan pemandangan luar biasa seperti itu. Selama ini kalau melihat laut ya dari pinggir pantai saja. Buat saya ini adalah pengalaman baru yang istimewa ketika melihat laut dari ketinggian. Sayangnya saat itu awannya mendung jadi sunsetnya kurang sip. Tapi itu nggak mengurangi keterpikatan saya pada tempat ini.


Yak..... itulah kisah foto instagramku selama dua tahun ini. Tentu masih banyak foto lain yang  memiliki kisah menarik tersendiri. Namun semoga ketiga foto tersebut dapat juga menjadi hal menarik dan berguna bagi anda pengunjung yang membaca postingan ini. Dan akhirnya semoga nggak nyesel dan tertarik untuk balik lagi berkunjung ke blog ini hehehe

Tulisan ini diikutkan dalam Hani Widiatmoko First Giveaway Kisah Foto Instagramku


[Continue reading...]

18 Januari 2017

Menahan Diri dengan Tombol Share

- 11 comments

Prolog:
Dua tahun belakangan ini saya vakum ngirim tulisan ke media cetak. Terakhir kali tulisan dimuat di media cetak bulan April 2015. Sebenernya saya pengen terus ngirim tulisan. Tapi gatau kenapa, ide nulis tiba-tiba buntu. Ditambah lagi sekarang rubrik andalan saya untuk ngirim tulisan udah nggak ada. Malah ada yang media cetaknya udah tutup 😢. Disisi lain, saya nggak nemu lagi media cetak yang punya rubrik tulisan singkat kiriman pembaca.  Namun.... Akhirrrrnyaaaa... saya bisa ngirim tulisan lagi dan dimuat !!! bener-bener nggak nahan senengnya 😄. Semua bermula saat saya tertarik beli koran media indonesia karena tampilannya baru. Dan saat buka halaman suara anda, saya lihat ternyata ada rubrik forum yang menampilkan tulisan singkat pembaca sesuai tema mingguan yang diberikan. Nahhh disitulah kesempatan ngirim tulisan terbuka. Lahan saya banget itu hahaha. Tulisan saya dimuat Media Indonesia edisi 17 Januari 2017 . Oke nggak usah berpanjang-panjang lagi. Ini tulisan asli yang saya kirim.


Saat ini berbagai berita maupun informasi bisa dengan mudah diakses melalui internet. Akses terhadap internet juga semakin mudah dengan adanya berbagai perangkat gadget yang banyak digunakan masyarakat. Selain sekadar mengakses informasi, masyarakat juga mudah untuk mempublikasikan tulisan melalui media sosial maupun blog. Hal tersebut memungkinkan orang awam mempublikasikan informasi apapun untuk dibaca oleh netizen. Jadi publikasi informasi tidak dimonopoli oleh kalangan Jurnalis yang kredibel. Kondisi tersebut berpotensi melahirkan informasi-informasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Ini yang seharusnya lebih dipahami masyarakat. Tidak semua informasi yang ada berasal dari sumber yang kredibel. Seringkali yang muncul adalah informasi yang heboh dan sangat menarik untuk dibaca namun kebenarannya belum tentu akurat atau sering disebut hoax.

Informasi hoax seringkali menampilkan judul artikel dengan pilihan kata yang bombastis sehingga menarik netizen untuk membacanya. Lalu bagaimana kita harus menyikapinya ? Jangan langsung termakan oleh judul tersebut. Lihat link sumber beritanya. Sebagai contoh, jangan pernah percaya pada berita yang berasal dari blog dengan domain blogspot.com. Kalau tetap ingin membacanya untuk sekadar ingin tahu, ya silakan saja.

Namun yang berbahaya adalah ketika netizen memiliki keinginan untuk menyebarkan informasi hoax bahkan menghasut orang lain dengan berpegangan pada informasi hoax itu. Informasi di Internet memiliki kekuatan pada penyebarannya yang bisa dengan mudah menjadi viral. Jangan sampai informasi hoax yang menjadi viral. Dampaknya bisa memicu perpecahan di dunia nyata. Maka kita harus lebih cerdas dan bijak dengan cara menahan diri agar tidak dengan mudah mengklik tombol share. Dengan demikian, diharapkan informasi hoax akan lenyap dengan sendirinya karena semakin habis pembacanya.


Raimundus Brian Prasetyawan
Guru SDN Sumur Batu 01 Pagi
 Kemayoran - Jakarta Pusat


[Continue reading...]

14 Januari 2017

Dari Grojogan Sewu sampai Hutan Pinus & Kebun Buah Mangunan yang Hits

- 20 comments

Setelah bolak-balik, jalan masuk Curug Setawing tetep nggak ketemu. Yaudah karena yang ditemukan malah Grojogan Sewu, maka dalam sekejap arah tujuan berubah ke Grojogan Sewu saja. Dari jalan raya ternyata masuknya masih jauh. Untungnya penunjuk arah tersedia di beberapa titik. Menurut informasi dari google, jarak dari parkiran ke Grojogan adalah 200 m. Namun saat itu, sekitar 300 m sebelum sampai parkiran, mobil harus berhenti karena jalan sedang di perbaiki. Jadilah saya dan keluarga berjalan kaki 500 m menjuju Grojogan Sewu. Untuk masuk kesana pengunjung dikenakan tiket Rp 3.000 per orang.

Saya sangat semangat sehingga berjalan jauh paling depan. Ketika sampai, saya cukup puas melihat Grojogan Sewu. Rasa capek setelah berjalan kaki pun tak terasa. Tempat ini sepertinya masih jarang diketahui banyak orang. Ketika saya datang, hanya ada satu rombongan keluarga besar.

Grojogan Sewu memiliki bentuk yang agak lebar dengan ketinggian 10-15 meter. Jatuhan airnya cukup deras. Semua itu membuat Grojogan Sewu cukup Eksotik sebagai latar berfoto ria hehe. Di depan air terjunnya terdapat kolam dengan kedalaman kira-kira sampai leher orang dewasa. Sayangnya saya sampai disana memang sudah sore, jadi rasanya baru sebentar dan belum puas. Namun langit mulai mendung dan ibu saya pun mengajak pulang, saat itu pukul 17.00 lewat.



Menurut saya Grojogan Sewu cocok untuk anak muda atau keluarga muda yang punya semangat menjelajah. Namun sebaiknya pertimbangkan kembali kalau bersama anggota keluarga yang fisiknya kurang kuat karena medan yang dilalui cukup melelahkan.

Hari ketiga. Setelah menghadiri acara pernikahan teman kerja bapak, saya menuju Imogiri. Bukan ke makam raja-raja tapi ke destinasi yang saat ini sedang hits. Hutan Pinus Mangunan.. Destinasi  ini memang sudah banyak yang tahu. Maka sampai sana, banyak mobil yang berjejer di parkiran dan di area hutan pinus cukup banyak pengunjung. Selain mata kita dimanjakan dengan indahnya deretan pohon pinus, udara disana juga sejuk sehingga terasa makin nyaman. Destinasi ini bener-bener instagramable.



Disana banyak tempat-tempat duduk dan gardu pandang yang terbuat dari kayu. Ikon tempat ini adalah panggung dengan tribun tempat duduk dari batang kayu yang berjejer membentuk setengah lingkaran. Namun saya tidak menemukan panggung tersebut. Selama 1 jam saya disana. Sebenarnya pengen lebih lama tapi sudah pukul 16.30 dan masih ada destinasi selanjutnya, kebun buah mangunan. Jadi terpaksa harus pergi dari sana.

Selanjutnya Kebun Buah Mangunan. Awalnya saya kurang tahu tentang tempat ini. Namun, ketika saya ngecek google maps, nggak sengaja saya lihat lokasi tempat ini. Setelah saya googling, ternyata bagus juga. Lokasinya nggak jauh dari hutan pinus jadi sekalian saja mampir kesana. Lumayan…sekali dayung, dua destinasi terlampaui hehe. Mendengar namanya, saya mengira tempat ini menawarkan kebun buah dengan udara yang sejuk. Namun ternyata yang disuguhkan adalah tempat di pinggir tebing untuk memandang alam. Untuk mencapai puncak lokasi, normalnya mobil bisa masuk hingga ke atas. Namun beda  cerita dengan yang saya alami. Saya harus jalan kaki 500 meter dari pintu gerbang depan karena katanya parkiran mobil di atas sudah penuh. Padahal kata sopir saya, setelah kami datang, ada mobil lain yang diperbolehkan naik ke atas. Huhhh... berarti lain kali kalau ditahan nggak boleh naik, tetep paksain aja naik.




Walaupun harus berlelah-lelah jalan kaki, capeknya langsung hilang. Mata benar-benar dimanjakan mewahnya hamparan bukit-bukit hijau  dan disertai lengkungan sungai. Disana pengunjung juga lumayan ramai sehingga harus pinta-pintar cari celah untuk foto-foto hehe. Disana saya juga 1 jam. Tentu masih belum puas. Namun langit sudah mulai gelap, terpaksa harus pulang.
[Continue reading...]

Bukit Parang Endog: Menikmati Parangtritis dengan Cara yang Berbeda

- 3 comments
Setelah 1,5 tahun, saya akhirnya kembali pulang kampung ke Yogya, tepatnya Bantul. Masih segar diingatan ketika tahun lalu saya mencoba destinasi (yang menurut saya) anti-mainstream seperti kalibiru dan museum De Mata, Ya... sesungguhnya Yogya tidak hanya sekadar malioboro, alun-alun, Prambanan, Parangtritis, dan Gembira Loka. Masih banyak destinasi anti-mainstream sehingga kita dapatkan pengalaman baru.

Pulang kampung edisi akhir tahun 2016 tersebut (24-29 Des), menjadi kesempatan saya kembali mencoba destinasi yang belum pernah saya kunjungi. Mana sajakah itu ?

Hari pertama. Saya berdua dengan adik menuju Pantai Parangtritis. Ya memang destinasi itu sangat mainstream tapi deburan ombaknya berhasil membuat saya selalu ingin kembali kesana. Dengan menggunakan sepeda motor, saya ke selatan menelusuri jalan parangtritis.

Saya sampai sana masih siang, pukul 14.00. Matahari masih sangat terik. Memang lebih tepat datang agak sore menjelang matahari terbenam. Namun saya punya rencana lain. Tahun lalu saya sudah menikmati sunset di Parangtritis. Maka, saya akan menikmatinya dengan cara lain.


Setelah puas menikmati ombak dan berfoto ria, pukul 16.30 saya menuju tempat menikmati sunset. Nama tempatnya adalah Bukit Parang Endog. Inilah salah satu destinasi anti-mainstream. Berjarak sekitar 2 km ke arah timur dari Parangtritis. Kita harus siap menghadapi jalanan yang menanjak. Berhubung saya belum pernah kesana, saya sempat bingung mencari belokan yang menuju Parang Endog. Hasilnya saya kelewatan cukup jauh hehe. Bagi kalian yang mau kesana, carilah belokan ke kanan yang terdapat papan penunjuk: Queen Of The South.


Parang Endog sebenarnya lokasi start paralayang. Namun suguhan pemandangannya memikat banyak orang ke sana untuk menikmati sunset. Jadi dari bukit tersebut, kita akan disuguhkan luasnya laut selatan pantai Parangtritis. Benar-benar sebuah pengalaman baru menikmati pemandangan laut dari ketinggian. Tak ketinggalan juga saya foto-foto disana hehe. Sayangnya saat itu langit agak mendung jadi sunsetnya kurang sempurna. Namun itu tidak mengurangi rasa puas saya menikmati pemandangan dari Bukit Parang Endog. Menjelang pukul 18.00 saya pulang. Sebenarnya masih ingin lama disana, tapi langit makin gelap dan masih ada perjalanan 13 km kembali ke rumah.



O iya, bagi kalian yang punya pasangan, ajak saja pasangannya kesana karena tempat ini romantis. Ada tempat makan terbuka. Walaupun tempat makannya sederhana tapi pemandangannya mewah. Pasanganmu pasti jadi tambah sayang #ecieee #prikitiw #uhuk

Hari kedua. Saya dan keluarga menuju ke Kulon Progo. Diawali dengan ziarah ke Gua Maria Sendangsono dan Jatiningsih.
Setelah itu barulah petualangan dimulai. Kali ini Curug Setawing dipilih sebagai destinasi anti-mainstream yang ingin saya nikmati. Dengan menggunakan mobil, kami menuju ke sana tanpa satu orang pun yang tahu tempatnya. Termasuk Pak Sopir rental mobilnya juga nggak tahu. Tentu saya mengandalkan google maps. Kalau di peta, jalan utama menuju kesana adalah jalan kaligesing. Setelah beberapa lama, saya mulai bingung. Dari tadi tidak ada papan penunjuk arah curug Setawing. Padahal rasanya mobil sudah berjalan jauh. Jalanan menanjak ditengah lebatnya pepohonan dan jarang bertemu manusia membuat saya mulai ragu. Tapi Pak Sopir jalan terus. Setelah tanya ke orang, jalurnya sudah benar tapi memang masih beberapa kilometer lagi. Patokannya adalah pasar. Namun ketika sampai pasar, tidak ditemukan penunjuk arah Curug Setawing. Justru yang ada penujuk arah Grojogan Sewu. Bolak-balik tidak menemukan jalan masuk Curug Setawing......

Lalu gimana ? Apakah Curug Setawingnya ketemu ? atau malah balik pulang ?  atau........

[Continue reading...]

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger