07 Mei 2017

Memburu Gratisan di Pameran HUT TMII Ke- 42


Suatu ketika ratu eventnya blogger Jabodetabek, Vira, ngajakin kami buat dateng ke acara HUT TMII Ke- 42. Acara itu berlangsung tanggal 20 - 23 April 2017. Setelah saya lihat postingan undangannya  ternyata acaranya berupa pameran museum dan potensi lokal daerah. Satu lagi yaitu festival kuliner. Saya sebenernya sih nggak terlalu mikirin acaranya apa, yang penting bisa kopdaran sama temen-temen blogger.

Kemudian di grup WA, kami voting mau pilih tanggal berapa. Pilihan terbanyak jatuh di hari Minggu 23 April 2017.

***

Hari-H pun tiba. Kami sebelumnya sudah janjian untuk ketemuan jam 9. Namun sangat disayangkan beberapa orang kemudian nggak bisa dateng.

Saya pikir mau berangkat jam setengah 9 aja. Soalnya jarak dari rumah ke TMII nggak terlalu jauh. Kayaknya setengah jam nyampe lah. Namun, saya jadi gelagapan saat liat chatnya Reza dan waktu menunjukkan pukul 08.06.

“Gue sama Bang Yoga udah sampe ya”

Busettt dateng sejam sebelumnya, kurang pagi tuh wkwk. Lah saya belum ngapa-ngapain. Akhirnya saya berangkat jam 08.15. Sebenarnya saya udah lama nggak masuk ke TMII apalagi sendirian naik motor. Khawatirnya bakal susah ketemu mereka. Tapi dengan insting bikers ((halah)) saya berhasil parkir di tempat yang ditunjukkan Reza. Saya cari dan tanya dia, ternyata ada di Tugu Api Pancasila.

Ini namanya Tugu Api Pancasila ya. Bukan Monas ! 😁
“Gue liat acara ini langsung autofocus ke kulinernya hahaha”, ucap Reza

"Haha.... iya emang sih dari acara yang ada, festival kulinernya yang menarik kayaknya"

Itulah secuplik obrolan saya sama Reza. Kami bertiga hanya duduk-duduk dan ngobrol saja di pinggiran plaza Tugu api.

Matanya Reza Autofocus pada Festival Kuliner 😁


Kemudian Adibah ngechat, katanya mampir beli kaos kaki dulu ((hahaha ngapain dah tuh pake mampir beli kaos kaki 😆)), Tapi dia kemudian datang hampir berbarengan sama Windi yang ngajak temannya.

Kami masih menunggu Vira, dan  Ucup.

30 menit...

1 jam.....

1 Abad........ (oke ini berlebihan)

Kami tetap duduk saja disitu, nggak pindah-pindah. Sampai-sampai mbak-mbak penjual teh kemasan botol plastik bolak-balik nawarin ke kami barang dagangannya sampe 3 kali. Akhirnya Vira datang. Terakhir nungguin Ucup.

Setelah personil lengkap, kami langsung ke Sasana Kriya.

Ketika gedungnya udah di depan mata, saya melihat area kulinernya ada di samping gedung tersebut. Namun terlihat tulisan dispanduk bahwa kuliner disitu ada harganya ! mulai dari 20ribu. Jiah Hahaha kirain gratis gitu. Yaudah deh pupuslah keinginan kami terutama Reza yang ngincer kulinernya wkwk,



Yaudah kami masuk ke Sasana Kriya. Disana ada dua bagian area pameran. Pertama kami muter-muter di pameran potensi lokal kabupaten dan provinsi.

Stannya Provinsi Saya Nih
Kemudian lanjut ke area pameran museum-museum. Awalnya kami cuma liat-liat aja sampai akhirnya terhenti di stannya museum penerangan. Kami ditawarkan pulpen dan kipas gratis jika mau mengisi buku tamu dan mem-follow medsosnya. Mendengar kata gratis kami langsung tertarik haha. Ada satu hal menarik lagi. Kami diperbolehkan mencoba menggunakan mesin ketik dan mengetik nama di sebuah card. Seakan-akan kami jurnalis tempo doeloe.



Perburuan pulpen gratis dilanjutkan. Kali ini kami datangi stan museum transportasi. Setelah isi buku tamu, kami dapatkan pulpen dan memo Yayyy !! Hal menarik lain yang ditawarkan adalah adanya properti untuk foto-foto. Tapi saya nggak foto disitu.


Kami lanjut lihat-lihat lagi hingga akhirnya menemukan spot foto. Oke... tentu wajib hukumnya ya meninggalkan jejak dengan berfoto hehehe



Perburuan gratisan dilanjutkan ke stan badan bahasa. Disitu dipajang buku yang cukup menarik bagi saya yang berjudul Bahasa Indonesia untuk Guru. Sayangnya itu nggak untuk dibagi karena stoknya udah nggak ada. Katanya kalau mau, datang ke perpus badan bahasa di deket UNJ. Tapi tetep ada gratisan dari stan itu yaitu brosur dan buku undang-undang tentang bahasa hahaha..

Terakhir kami ke stan perpusnas. Temen-temen pada ngantri buat bikin kartu anggota perpusnas. Sebenernya saya kurang minat karena saya nggak kepikiran mau kapan ke perpusnas. Tapi saya akhirnya ikut-ikutan bikin. Anggep aja kartunya buat souvenir hehehe. 

Saat di stan perpusnas, saya melihat rombongan anak SD negeri yang baru datang. Suasana jadi riuh. Anak-anak beramai-ramai menyerbu stan-stan. Mereka berlomba-lomba mendapatkan brosur, pulpen, pin dan apapun yang dikasih gratisoleh stan. Sampai buku jurnal kumpulan artikel penelitian di stan perpusnas juga mereka ambil tuh kayaknya wkwk.

Rombongan Anak SD Siap Menyerbu Stan-Stan


Hasil perburuan gratisan edisi pameran TMII (belum termasuk brosur)


Setelah puas lihat pameran, kami lanjut ke museum Indonesia. Khusus di hari itu tiket masuk ke museum itu digratiskan. Jujur sih, saya belum pernah masuk museum ini. Jadi lumayan juga jadi berkesempatan melihat isi museum ini. Melihat eksterior museum ini kok kesannya mistis-gothic gitu ya. Masuk ke dalamnya, penerangannya remang-remang dan suasana yang sepi membuat kesan gothic makin terasa. Tapi ACnya sejuk jadi lumayan nyaman. Kami pun muter-muterin gedung berlantai 3 ini.

Museum Indonesia

Kayaknya Ini Bisa Dibilang Ikonnya Museum Indonesia

Seperti biasa, ninggalin jejak dulu hehe
Selesai sudah tour kami di TMII. Lapar mulai menyerang. Persoalannya adalah menemukan tempat makan. Saya baru menyimpulkan bahwa blogger Jabodetabek ini konsumen KFC forever haha. Di TMII kayaknya nggak ada KFC. Windi ngusulin ke Tamini Square aja . Tapi kami mikir cari yang deket dulu soalnya ada yang nggak bawa motor. Ada Green Terace. Disitu banyak tempat makan.Tapi masih ragu ada KFC atau nggak. Terus ada yang kemudian ngabsenin siapa aja yang bawa motor. Kami berdelapan dan ternyata ada 4 orang yang bawa motor. Lah itu pas satu motor berdua !! kenapa nggak daritadi nentuin ke Tamini !! hahaha. Yaudah akhirnya keputusan bulat makan di Tamini Square.

12 comments:

  1. Kok endingnya gantuuuung? Ah PHP kamu, Mz~ 😩😩😩

    Sayang aku gak bisa ikut kalian kemaren. Abisnya hari Minggu sik. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh... aku nggak ada niatan PHP kok 😅

      Hapus
  2. waaahhh seru juga ia bisa main bareng-bareng gini, gimana nih dengan stand kuliner nya ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhrnya stand kulinernya saya abaikan karena kalo mau makan mesti bayar sih wkwkwk

      Hapus
  3. Ahhhhh..... gak seru karena gak ada aku 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih seru kok. Kan ada aku hahaha #wueekk

      Hapus
  4. Waaahhh....kok penggemar KFC ??? kan ayam goreng penyet ala Indonesia lebih enak? hehhe... btw seru banget programnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ayam penyet emang enak. Tapi bingung nyari dimana hehe.

      Iya seru. Semoga ada lagi

      Hapus
  5. Seruuu bangeet muter" pamerannyaa :D Pasti banyak dapet brosur karena setiap stan selalu ngasih brosur hehehe. . TMII seru banget, apalagi naik gondola bisa miniatur Indonesia :D hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya brosur banyak. Tapi misi kami adalah mendapatkan pulpen wkwk

      Iya asyik sih naik gondola, tapi ga tega ngeluarin duitnya hahaha #peditamat.

      Hapus
  6. KFC-nya ikutan gratis gak mas? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.... mas Ikrom mau ngegratisin? boleh boleh 😆

      Hapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger