30 April 2017

Pengalaman Pertama Ke Grhatama Pustaka



Setelah saya pulang kampung ke Jogja akhir tahun lalu saya membuat dua postingan. Tapi ada satu kepingan cerita lagi yang belum diposting. Maap ya pemirsa... baru posting sekarang hehe. Ini nggak lepas dari kebiasaan kurang bagus saya yang sukanya menumpuk ide posting di draft blog saja. Semoga besok-besok nggak begini lagi deh.

Baca Juga: Bukit Parang Endog: Menikmati Parangtritis dengan Cara yang Berbeda

Oke langsung saja....

Jadi saat hari terakhir di Jogja (28/12), saya masih punya satu agenda lagi yaitu wisata pustaka. Pertama saya ke Grhatama Pustaka. Tahu kan tempat apa itu ? Yup... itu salah satu perpustakaan terbesar di Indonesia. Katanya sih terbesar se-Asia Tenggara tapi saya agak kurang setuju dengan pendapat itu.

Baca Juga: Perpustakaan Terbesar di Indonesia: UI atau Grhatama ?

Saya belum pernah ke Grhatama, jadi tentu saja saya mengandalkan google maps untuk sampai ke sana. Nggak susah kok menemukan Grhatama. Lokasinya persis di pinggir Jalan Janti, jadi pasti langsung ketemu (Nggak kayak perpus kota Bekasi yang letaknya tersembunyi #ehmaap #keceplosan). O iya, saya kesana nggak sendiri. Ada teman saya, Elok. Niatnya biar dia jadi tour guide saya gitu. Tapi ternyata katanya belum pernah masuk ke Grhatama juga. Cuma pernah sampai di lobinya aja. Hahaha jiahh cape deh.

Pertama kali melihat Grhatama dari depan jalan, saya merasa kok sepi ya. Mungkin karena gedungnya menempati area lahan yang begitu luas. Jadi keramaiannya belum terasa di luar perpus. Saya kemudian masuk dan mencari tempat parkir motor. Papan petunjuk menuju area parkir cukup jelas sehingga saya tidak kebingungan.

Setelah itu saya masuk ke gedungnya. Ternyata Elok sudah duduk menunggu di lobi. Sebelum masuk lebih jauh, pertama-tama kita mengisi daftar pengunjung dulu pakai PC yang sudah tersedia. Lalu kita diberi kunci loker. Setelah menaruh tas di loker, kami jalan-jalan dulu muterin gedung yang terdiri dari 3 lantai ini.

Lobi Grhatama

Saya penasaran isinya apa aja sih. Ukuran gedungnya yang besar memang berbanding lurus dengan lengkapnya fasilitas yang ada. Pertama saya kelilingi lantai 2. Di lantai ini ruang koleksi buku umum berada (saya menyebutnya ruang koleksi utama). Selain itu ada ruang koleksi braile. Selanjutnya di lantai 3. Saya menyimpulkan bahwa lantai ini berisi ruangan-ruangan koleksi khusus/terbatas seperti skripsi, peraturan perundangan, buku langka, koleksi digital, tandon, dll. Selain itu ada juga ruang audio visual. Kemudian saya turun ke lantai 1. Saya menyimpulkan kalau lantai ini untuk area anak-anak.

Suasana di dalam gedung

Landmarknya Grhatama

Kami kembali ke lantai 2 dan menuju ruang koleksi utama. Sebelum masuk, pengunjung harus melepas alas kaki dan memasukkannya ke dalam tas khusus alas kaki. Tidak ada penitipan. Jadi kita harus membawa-bawanya selama di dalam ruangan. Sebenarnya saya ke Grhatama bukan buat nyari dan baca buku sih hehehe. Saya memang mau melepaskan rasa penasaran terhadap perpus ini. Maka saya puter-puterin aja ruangan itu, lihat-lihat buku.  Kalo Elok, dia nemu bukunya Seno Gumira Ajidarma. Yaudah anteng deh dia haha

Di dalamnya ada Ruang Terbuka Hijau
Kalau boleh jujur sih sebenarnya ruang koleksi utama itu masih dibawah ekspetasi saya.
Dengan gedung yang sebesar itu, saya kira ruang koleksi utamanya bakal luas banget dan berharap bakal banyak buku-buku kesukaan saya. Namun saya hanya menemukan beberapa buku yang menarik buat saya. Entah... mungkin juga saya mencarinya kurang giat. Ya semoga saja pihak Grhatama senantiasa menambah dan mengupdate koleksi-koleksinya.

Ruang Koleksi Utama
Bagaimana pun juga saya sangat mengapresiasi pemerintah Jogja yang begitu niat membangun perpustakaan segede itu. Karena masih jarang pemerintah daerah yang melakukan gebrakan di dunia perpustakaan. Grhatama pun akhirnya tidak sekedar menjadi perpustakaan biasa. Namun bisa menjadi destinasi alternatif saat liburan ke Jogja. Gedungnya yang ikonik juga cocok untuk foto-foto hehe.

Lanjut Ke Shopping Center

Agenda selanjutnya adalah belanja buku di Shopping Center Taman Pintar. Ini kedua kalinya saya ke tempat belanja buku yang memiliki ratusan kios ini. Pengalaman pertama kesana, saya membeli buku-buku yang saya pilih secara random. Karena buku-buku yang masuk list saya kebanyakan tidak ada disana.

Baca Juga: Explore Jogja (4)

Nah di kunjungan kedua ini, saya berharap akan mendapat buku keinginan saya yang sudah susah dicari di toko buku. Namun yang bisa saya dapat adalah buku-buku yang mainstream beredar di toko buku. Saya jadi punya kesimpulan. Walaupun ada ratusan kios tapi kayaknya buku yang dijual hampir sama semua. Jadi kalo buku yang dicari nggak ada di salah satu kios, maka kemungkinan di kios lainnya juga nggak ada. Ya semoga saja kesimpulan saya itu salah.

Hasil Berburu di Shopping Center. Mainstream sekali

Nah akhirnya selesai juga misi wisata pustaka saat hari terakhir saya di Jogja. Sebelum saya lanjut pulang, saya mampir dulu beli coklat khas Jogja yaitu Coklat Monggo. Katanya coklat ini udah ada sejak 2005. Mungkin kalian udah pada tahu ya ?? Tapi saya baru tahu tuh ckckck....... ketinggalan jaman banget. Lokasi tokonya agak di dalam perkampungan di kawasan Kotagede. Untuk sampai kesana harus melewati jalan-jalan kecil. Untung saya bisa langsung nemu tokonya, nggak pake nyasar hehe. Varian coklatnya cukup beragam, membuat saya bingung mau beli yang mana. Pengennya sih mau beli satu-satu tiap variannya. Tapi apa daya budget tak mendukung. Harus bisa nahan kalap hihihi.




Yak itulah sekeping cerita yang tertinggal dari pengalaman saya pulang kampung akhir tahun lalu. Sebenarnya masih banyak destinasi anti mainstream di Jogja. Misalkan di Gunung Kidul. Saya sama sekali belum pernah kesana. Semoga ada kesempatan lain untuk kesana.

Bagaimana dengan kalian ? Adakah pengalaman wisata mengesankan di Jogja ?

sumber gambar: dok. pribadi & bpad.jogjaprov.go.id

10 comments:

  1. Jangan terlalu berekspektasi tinggi sih, Yan. Emang sering ngecewain kan kalau banyak berharap. :(

    Mantap temen lu baca bukunya Seno di perpus itu dan anteng. Gue baca apa aja juga anteng, sih. Wqwq.

    Seriusan itu yang dijual? Aduh. Bener-bener mainstream. Di Gramedia banyak wahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sepertinya gw harus belajar lagi nahan diri buat berharap

      Hahaha iyalah yog.. orang lagi baca pasti anteng

      Ya gitu deh. Naked traveler 7 aja nggak ada ckck

      Hapus
  2. Keren, udah maen di Grhatama Pustaka. Langsung belanja buku di shoping. Ke perpus ini aku sendiri udah beberapa kali. Aku juga sempat menuliskan tentang Grhatama Pustaka di blog :)

    Btw, salam kenal ya. Kunjungan perdana nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke perpus cuma muter-muter doang, ga baca buku, keren apanya mas ? hahaha

      Iya salam kenal juga :). Saya kayaknya pernah ke blog sampean deh

      Hapus
  3. Pingin bange ke sini belum kesampaian.
    Yk bagiku kota penuh cinta.. 15 tahun di sana bikin aku jatuh cinta, sayangna akhirnya aku harus meninggalkannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketika sewaktu saat kembali coba sempatkan kesana mba hehe

      Hapus
  4. saya malah belum pernah ke perpusnya bekasi... #eh kecoplosan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha apa kabar saya. Boro-boro kesana. Tau lokasi perpusnya aja belum lama hihi

      Hapus
  5. klo kolkesi kurang lengkap biasanya aku malah cari ac di pojokan buat ngadem
    tapi perpus ini aku penasaran
    nanti klo udah jadi stay di Jogja bakal sering ke sana deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Koleksi kurang lengkap sih sebenernya itu relatif ya mas. Ya Namanya manusia nggak pernah puas hehe.

      Oh rencana mau pindah ke Jogja Mas ?

      Hapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger