24 Juli 2015

Explore Jogja (4)

<<........ Sebelumnya Explore Jogja (3)

Episode Malioboro, Alun-Alun Kidul Jogja, Pantai Samas, & Shopping Center Taman Pintar.

Misi jelajah Semarang sudah selesai. Jumat 18 Juni 2015, saya, adek, dan bapak saya balik lagi ke Jogja. Keluarga Om saya tetep di Semarang. Pukul 7 Pagi saya naik bus jurusan jogja, turun di terminal jombor. Dari situ nyambung naik mobil feeder L300 menuju perempatan palbapang. Di Palbapang saya dijemput Mas Didik.

Malioboro

Saya sampai di rumah kampung caben siang hari. Sore harinya saya dan adek saya lanjut jelajah Jogja, kali ini ke Malioboro. Ini pertama kalinya muter-muter jogja sendiri tanpa ditemenin orang tua atau saudara. Untung sebelumnya udah belajar dari maps. Jadi saya cukup PeDe ngebolang di Jogja. Tujuan kali ini adalah Alun-alun kidul (Alkid) dan Malioboro. Nyampe di Alkid masih jam 3an. Masih sepi. Yaudah di Alkid cuma ngecek aja, langsung lanjut ke Malioboro. Ya memang ndeso. Baru pertama kali ke Malioboro sendiri, kaget ngeliat jalannya ternyata cuma buat satu arah. Saya buka google maps lagi dan nyari jalan yang tembus ke malioboro. Oke dapet... tembusnya mirota batik. Saya udah punya checklist barang yang dibeli yaitu kaos dan tas.


Alun-alun Kidul

Lagi-lagi ndeso. Ini juga pertama kali saya ke Alkid. Tempat yang terkenal dengan dua pohon beringinnya tersebut cukup ramai di kunjungi. Tentu mereka mau nyobain jalan dengan mata tertutup menuju pohon beringin itu. Dan seperti ada mistiknya, kebanyakan mereka jalannya berbelok dan nggak sampe tujuan. Seperti di Semarang, di Alkid juga banyak mobil gowes. Saya di Alkid cukup makan aja di warung makan di pinggir jalannya.

Pantai Samas

Sebenernya nggak ada rencana buat ke pantai ini. Rasanya ke parangtritis udah cukup. Tapi bude rekomendasiin saya buat ke Samas karena letaknya nggak jauh. Yaudah akhirnya Sabtu 20 Juni saya dan adek naik motor kesana. Ini pertama kalinya saya ke Samas. Dengan ngandalin google maps, semoga bisa nemu pantainya. Ditengah jalan, saya mulai bingung. Saya nggak nemu belokan ke jalan kecil menuju pantainya. Nggak ada papan penunjuknya. Dan jadilah saya kebablasan cukup jauh juga. Ditambah lagi jalanannya sepi banget. Nggak ada bangunan apapun di kiri-kanan jalan. Walaupun masih pagi menjelang siang, rasanya jadi serem juga. Untung smartphone adek saya GPSnya bisa nyala. Jadi akhirnya nemu pantainya. Nah sampai disana, bener-bener diluar ekspetasi saya. Saya kira bakal ada lumayan banyak pengunjung gitu. Ternyata sepiiiii bangetttt. Cuma ada satu-dua orang itu aja lagi mancing bukan rekreasi. Saya nggak tau, apakah saya dateng di bukan waktu yang tepat atau pantainya emang selalu sepi. Trus kontur pantainya miring gitu. Ombaknya juga lebih serem dari parangtritis. Rencana mau nyebur, jadi nggak niat. Trus juga pasirnya juga nggak enak dikaki. Nempel gitu di sela-sela jari kaki. Ya... ini cukup jadi pengalaman aja. Bagaimanapun, parangtritis tetep the best.



Shopping Center Taman Pintar

Ini merupakan salah satu tempat yang memang udah jadi target tujuan saya pas ke Jogja. Saya ingat dosen saya pernah bilang kalo Jogja tuh tempat yang pas nyari buku murah. Dia mborong buku sampe 800.000. Busetttt. Nah saya jadi mau ikut kayak gitu juga, mborong buku di Jogja. Saya pun udah siapin budget buat mborong buku hehe. Setelah searching, ternyata cukup banyak tempat pasar buku murah di Jogja. Tapi saya lebih fokus pada shopping center Taman Pintar karena letaknya di pusat kota, dan kayaknya gampang nyarinya. Selain itu jumlah kiosnya kayaknya yang paling banyak, lebih dari 100 kios. Ya.... jadi setelah dari Samas, saya langsung tancap gas ke Shopping Center. Setelah nanya satpam, akhirnya sampai juga. Melihat kios berjejer banyak gitu, saya berpikir saya akan beli buku  banyak. Namun sayang, beberapa buku yang sedang saya cari nggak ada disana. Atau mungkin saya memang kurang eksplore seluruh isi Shopping center. Akhirnya saya "cuma" beli 6 buku.



1 comments:

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger