24 April 2017

Anak SD Ngeblog, Kenapa Tidak ?



Entah berapa tahun yang lalu, saya seperti biasa sedang blogwalking. Kemudian saya terdampar di blognya Pak Bukik. Beliau pernah jadi dosen dan berkontribusi di berbagai website. Salah satunya yang terkenal adalah inibudi.org. Kini beliau sedang aktif di Kampus Guru Cikal dan Komunitas Guru Belajar. Dalam blognya tersebut, Pak Bukik juga kerap bercerita tentang anaknya, Ayunda Damai. Waktu itu Damai masih SD kelas 4 kayaknya. Nah... di salah satu artikelya, pada nama anaknya terdapat link dan terhubung ke ayundadamai.com. Lalu terbukalah blog pribadinya Damai. Whattt ??? anak kelas 4 SD punya blog ??!!. Dan perhatikan domainnya ! Dot Com saudara-saudara ! Nggak berhenti sampai disitu. Setelah melihat halaman about me nya, ternyata dia ngeblog dari umur 7 tahun !! So Amazing !

Bener-bener saya surprise banget menemukan blog yang usia pemiliknya masih cukup dini untuk ngeblog. Karena masih anak-anak, saya kira dia jarang-jarang update dan mungkin postingan terakhirnya beberapa bulan yang lalu. Tapi ternyata tidak. Setelah saya lihat-lihat, Damai cukup rajin mengupdate blognya. Bahkan, setelah memperhatikan arsip blognya, Selalu ada postingan di setiap bulannya sejak pertama kali ia ngeblog pada Agustus 2012.

Setelah menemukan blognya Pak Bukik dan anaknya, saya temukan juga blog mamanya Damai. Namanya Bu Wiwin dan alamat blognya wiwinhendriani.com. Oke... Jadi itu bapak, emak, sama anaknya ngeblog semua. Dan semua blog mereka selalu update. Bener-bener bikin envy. 😆


Blognya Damai, Bu Wiwin dan Pak Bukik 


Bapak sama anak komen-komenan di blog. ini juga bikn envy 😆


Kenapa Damai Mau Ngeblog Sejak SD ?   

Itu pertanyaan yang langsung terlintas dipikiran saya. Pertanyaannya memang bukan bisa atau tidak bisa. Karena di era teknologi saat ini, anak SD sudah paham gadget dan internet. Jika diajarkan, pasti ngeblog pun juga bisa. Setidaknya bisa untuk sekedar memposting tulisan. Nah Kalau soal mau dan tidak mau, cukup jarang ada anak yang mau ngeblog. Namun Damai terlihat menikmati ngeblog. Buktinya ia konsisten update blog. Postingannya pun juga bukan sekedar seperti update status nggak jelas, tapi bener-bener menceritakan sesuatu dan berbobot.

Setelah berselancar di blognya Damai, saya menemukan satu postingan yang isinya menceritakan alasan kenapa Damai suka ngeblog. Berikut ini petikan tulisannya di postingan tersebut.

Aku suka nge-Blog karena nge-blog itu seperti bercerita di hadapan banyak orang. Tapi kalau ngeblog itu dibaca bukan didengar. Bedanya lagi, orang yang menulis atau yang membuat cerita itu tidak terlihat langsung di hadapan banyak orang. Jadi intinya nge-blog itu membuatku bisa bercerita tanpa membuatku merasa malu 😀 
Selain itu kalau nge-blog, ceritaku bisa dikomentari dan disukai orang lain yang berkunjung ke blogku. Lalu aku bisa mengobrol dan bisa menjadikannya teman. Aku juga bisa menunjukkan video-video pianoku di blog
Menurut saya ini adalah keberhasilan  Pak Bukik dan Bu Wiwin sebagai orang tua. Diawali dengan memberi teladan yaitu mereka sudah ngeblog terlebih dahulu, sehingga Damai juga mau ikut-ikutan ngeblog. Kemudian mereka juga mengajarkan, mengarahkan, dan membantu Damai saat ngeblog. Bu Wiwin pernah memposting tentang bagaimana perannya sebagai orang tua dalam membantu Damai mengelola blog. Silakan lihat disini jika ingin melihat postingan tersebut.

Bukan Hanya Damai Saja

Dari blognya Damai, saya menemukan bahwa ada juga beberapa anak seusianya yang juga memiliki blog. Saya kemudian searching di google mengenai blog anak. Ternyata cukup banyak juga anak-anak yang punya blog. Wah... benar-benar baru tahu saya ternyata anak-anak juga melek ngeblog. Sebagian diantaranya, mereka memang penulis buku KKPK jadi wajar kalau mereka punya blog.

Blogger teman-temannya Damai


Saya pun Jadi Terinspirasi

Saya tentu terinspirasi dari kisah Damai ini. Apalagi banyak juga anak-anak yang punya blog selain Damai. Sebelumnya, saya mengira bahwa anak SD belum mengerti apa gunanya blog. Namun Damai mampu menepis anggapan saya bahwa anak SD belum saatnya dikenalkan blog. Maka saya mulai mencoba mengenalkan blog pada murid saya.

Waktu itu saya sedang aktualisasi prajabatan dan ditugaskan untuk membuat kegiatan inovatif yang belum dilakukan di sekolah. Saya langsung berpikir untuk memakai blog untuk media belajar siswa. Saya tidak meminta siswa membuat blog. Cukup saya yang membuat blog dan mengisinya dengan konten-konten materi pelajaran. Namun konten yang ada tidak hanya tulisan materi saja. Ada video, kuis soal, bahkan games.

Blog Pembelajaran Buatan Saya

Saya meminta siswa mengerjakan soal yang ada di blog tapi mengerjakannya tidak ditulis dikertas. Namun, siswa langsung mengetik dan mengirim jawabannya lewat kotak komentar. Tentu saya terlebih dahulu bagaimana cara mengerjakannya. Memang sih ada siswa yang menganggap itu ribet. Namun, beberapa lama setelah itu, ada salah satu siswa yang meminta saya untuk mengupdate konten blog tersebut. Saya senang mendengar itu. Berarti ada siswa yang antusias terhadap blog walaupun hanya satu siswa hehehe.

Jadi bisa disimpulkan sebenarnya anak SD bisa diajarkan ngeblog. Namun tentu harus melalui pertimbangan yaitu ketersediaan hardware (laptop/PC) dan akses internet. Satu lagi yang penting adalah kemauan anak. Sangat disarankan ngeblog ini untuk anak yang memang terlihat punya pasion menulis. Namun, jika sudah dikenalkan tapi anak terlihat seperti tidak tertarik ngeblog, ya sudah tidak perlu dipaksakan.

Saya berharap semoga kedepanya saya bisa mengenalkan blog lebih jauh kepada murid di sekolah. Dan tentu juga semoga di masa depan bisa seperti Orang tuanya Damai yang mampu menjadikan anaknya suka ngeblog sejak dini.


14 comments:

  1. Hebat sekali ya, Mas.
    Kalo blogger2 yg usianya udah lebih senior tapi jarang upload, malu sama anak kecil nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mbak. Saya takjub juga dia mampu konsisten update blog.
      Saya juga malu nih mbak. Masih suka angot-angotan update blognya hihihi

      Hapus
  2. Wah menginspirasi nih. Saya pengen anak saya ngeblog juga, cuma apa daya dia tipe gamers yang cita-cita nya bikin video Youtube walkthrough game... bukan blog cerita. Nasib hahaha. Mungkin perlu ditunjukkin para blogger cilik ini biar termotivasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ternyata nggak nurun ke anaknya ya. Tapi setidaknya sudah bagus anaknya udah tau apa minatnya. Nge-vlog juga nggak mbak anaknya ? hehe

      Lebih tepatnya ditunjukkin ke anak yang suka nulis tapi belum ngeblog. Mereka harus nyobain ngeblog yak mbak hehe

      Hapus
  3. Waah saluut masih SD udah punyaaa blog. Saya saja ngeblog baru SMA 😅 Makasih sharingnyaaa mas, salam kenaaal 😁😁 semogaaa dengan dikenalkan dunia blog, siswa/i nya bisa terpacu atau paling tdak tertarik untuk menuliskan cerita di blog yg dibuat. . 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaa... saya juga ngeblog baru pas SMA itu aja menjelang UN haha.
      Iya salam kenal juga :D. Iya semoga sih suatu saat ada yang tertarik ngeblog

      Hapus
  4. waw .. keren masih SD udah punya blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang kerennya adalah dia konsisten update tulisan blognya. Kebanyakan kasus kan orang bikin blog, baru 1-2 postingan, trus udahan ngeblognya.

      Hapus
  5. Sangat inspiring anak ini. Gue harus lebih sering nge-blog, jangan sampe kalah sama anak ini! wkwkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh... ternyata lu masih SMP ya. Tepatnya mau lulus SMP kan ? hehe. Tapi gue liat blog lu udah kece tuh.

      Iya jangan sampe kalah. Terus konsisten update blog ya !

      Hapus
  6. Keren sih ini. Gak kebanyang anak sd di depan komputer terus nulis, ngetikya teh harus nyari huruf2nya dulu. hahaha. tapi terbukti dengan damai dan kawan-kawannya yg sangat berbakat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya ya gimana ya ngebayangin dia ngetik. Tapi saya rasa dia nggak segagap itu ngetiknya hehe.

      Iya seneng liatnya liat anak-anak masih dini tapi udah ngeblog

      Hapus
  7. Bacanya aja malu, gimana kalo ketemua haha tapi jujur bangga sih, kalo udah ngeblog biasanya kebiasaan membaca menulisnya jadi makin sering hehe

    mampir juga ya! diansaurs.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha nah itu dia... gimana kalo ketemu ya.

      Kalo urusan membaca kayaknya ga usah ditanya. Pasti udah makanan sehari-hari buat dia hehe

      Hapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger