23 Januari 2017

Kisah Foto Instagramku: Jejak Rekam Momen Istimewaku


Saya pertama kali memakai instagram pada pertengahan tahun 2015. Sebenarnya itu terhitung telat ya, baru pakai tahun segitu. Kenapa pakai instagramnya rada telat ? Dulu saya mikir kalo medsos untuk posting foto kan udah ada Facebook gitu. Trus kenapa akhirnya pakai Instagram ? Ya... pada Mei 2015 tersebut saya habis touring ke Gunung Batu, Jonggol sama temen-temen. Nah sepulang dari sana kami ngumpul dulu di salah satu rumah temen. Lalu temen-temen saya itu pada posting foto di instagram dan membahas all about yang ada di instagram. Nah.. saya bengong sendiri deh. Yaudah akhirnya saya bikin instagram deh.

Postingan pertama saya tertanggal 16 Mei 2015. Waktu itu saya posting 6 foto sekaligus ! hahahaha. 3 foto di Gunung Batu, 3 foto saat bersama rekan-rekan gereja. Haduh... saya belum ngerti seninya main instagram. Saya "diomelin" adek saya 😂 yang udah setahun lebih dulu pakai instagarm. Katanya postingnya satu-satu dulu, trus dijeda satu hari gitu. Kalau sekaligus banyak, katanya orang-orang ntar males ngeliat fotonya. Jadi justru malah diskip dan nggak kasih like. Ya... mendapat like  menjadi sebuah keasyikan buat saya saat main instagram. Apalagi kalo dikomentari, lebih asyik lagi.


Instagramku Sekarang

Nah.... setelah tahu asyiknya pakai instagram, akhirnya rada nyesel juga sih. Momen-momen jaman kuliah & wisuda jadi nggak terposting deh. Eh... Tapi kan bisa diposting versi latepos. Iya sih... tapi kalo saya mikirnya posting di instagram itu momen yang terkini. Kalo pun latepos ya senggaknya seminggu yang lalu gitu. Itu salah satu kriteria pribadi saya kalau posting instagram. Kriteria lain yaitu foto yang saya posting berupa momen istimewa atau sesuatu yang bermakna. Lebih jauh lagi, foto itu semoga menginspirasi orang lain. Saya pikir itu yang membedakan posting foto di instagram dengan facebook. Kalo foto yang biasa saja atau sekedar daily activities, saya posting di facebook.

Tahun ini berarti memasuki tahun kedua saya pakai instagram. Terhitung baru ada 74 foto, 363 followers, dan saya mengikuti 307 akun. Dari 74 foto itu ada beberapa foto yang memiliki cerita istimewa dibaliknya. Apa sajakah itu ?

1. Dimuat di buku (8 Agustus 2016)
Saya suka dunia menulis. Bagi orang yang menyukai hal itu, tentu keinginan tertingginya adalah bisa menulis buku. Itu juga impian saya. Tapi saya belum menemukan jalannya dan merasa kemampuan saya belum sampai untuk level menulis buku. Saya baru bisa menulis untuk rubrik di media cetak. Agar setidaknya nama saya tercantum di sebuah buku, saya berpikir untuk ikutan proyek bikin buku antologi atau nulis buku kroyokan, seperti yang sering dilakukan kompasiana. Tapi saya juga masih belum mampu menulis untuk level itu. Saya pikir, nama tercantum disebuah buku masih sekedar impian belaka.
Namun impian itu jadi nyata ketika sebuah pesan datang dari teman facebook. Hal itu mengantarkan pada pencapaian baru sepanjang hidup saya. NAMA SAYA MUNCUL DI SEBUAH BUKU ! YEAAAYYY !!! 😄. Cerita lengkapnya bisa lihat disini.   Jadi intinya, saya diwawancarai oleh teman facebook tersebut yang ternyata sedang membantu istrinya menulis buku. Dia butuh testimoni lulusan PGSD. Katanya dia ingat teman facebook lulusan PGSD yaitu saya hehe. Maka buku di foto ini bukan sembarang buku, karena didalamnya ada tertulis nama saya hehehe


2. Pojok Baca (17 November 2016)
Membaca juga menjad hobi saya. Saya ingin sekali menyebarkan virus suka membaca. Profesi saya sebagai guru sangat pas untuk menyebarkan virus suka membaca, yaitu kepada murid-murid. Dari awal mengajar di sekolah ini saya sudah menyediakan buku di dalam kelas. Namun, penempatan dan penataan buku belum terlalu elok dilihat. Nah... saat saya mengajar di kelas 6 ini barulah bisa membuat pojok baca yang ideal. Misi saya memposting foto ini tentu untuk mengkampanyekan gemar membaca. Saya ingin menggugah teman-teman instagram saya yang jadi guru untuk membuat hal serupa, agar akses murid terhadap bahan bacaan makin dekat.
Buku-buku yang ada di pojok baca ini saya usahakan yang menarik untuk murid. Saya melihat murid suka buku KKPK. Namun buku di perpustakaan sekolah tidak ada buku tersebut. Lalu pengadaannya bagaimana ? beli baru ?. Ya.... itu salah satu caranya. Yah tekor dong ?  Nggak... saya seneng-seneng aja beliin buku, yang penting murid jadi gemar baca, Trus saya juga belinya yang diskonan atau paket hemat jadi harganya lebih murah hehe, Namun ada cara lain juga kok, yaitu saya meminta murid yang sukarela untuk mau meminjamkan bukunya yang ada di rumah agar diletakkan di pojok buku tersebut.


3. Menatap Parangtritis di Parang Endog (25 Desember 2016)
Foto terakhir berkaitan dengan travelling. Foto tersebut adalah ketika saya di bukit Parang Endog. Saya memilih foto ini sebagai tempat yang paling istimewa sepanjang sejarah saya travelling (jangan mengira saya sudah pergi ke banyak tempat, saya ini golongan orang kurang piknik huhu). Saya ke tempat ini saat pulang kampung akhir 2016 yang lalu. Tempat itu menawarkan pemandangan sunset dari atas bukit dengan latar pantai parangtritis. Ketika saya sampai dilokasi, saya terperangah ! terpukau ! kagum ! melihat pemandangan luasnya laut. Indera pengelihatan saya belum pernah disuguhkan pemandangan luar biasa seperti itu. Selama ini kalau melihat laut ya dari pinggir pantai saja. Buat saya ini adalah pengalaman baru yang istimewa ketika melihat laut dari ketinggian. Sayangnya saat itu awannya mendung jadi sunsetnya kurang sip. Tapi itu nggak mengurangi keterpikatan saya pada tempat ini.


Yak..... itulah kisah foto instagramku selama dua tahun ini. Tentu masih banyak foto lain yang  memiliki kisah menarik tersendiri. Namun semoga ketiga foto tersebut dapat juga menjadi hal menarik dan berguna bagi anda pengunjung yang membaca postingan ini. Dan akhirnya semoga nggak nyesel dan tertarik untuk balik lagi berkunjung ke blog ini hehehe

Tulisan ini diikutkan dalam Hani Widiatmoko First Giveaway Kisah Foto Instagramku


12 comments:

  1. Foto yang terakhir bagus. Suram-suram syahdu hehe...salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe makasih... untung bukan suram-suram butek ya haha. Salam kenal juga :)

      Hapus
  2. Keren tuh ada pojok baca. Ga berminat nulis buku anak? Saya pernah hadir jumpa dng penerbit, dicari penulis buku anak. Huhu...saya ga bisa menulis buku anak. Sukses yaa...Oh ya, makasih ikut ga saya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minat sih minat mba. Tapi rasanya belum mampu saya kalo untuk level nulis buku.
      Iya sama-sama mba. Tema GA-nya menarik jadinya saya ikut hehe

      Hapus
  3. iya mas, nama masuk di buku itu bahagiaaaa banget hehe
    fotonya asyik2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalaupun isinya cuma satu baris tapi tetep seneng kalo ada nama kita tercantum. Eh ini malah dimuat dua halaman hehehe

      Hapus
  4. Pojok bacanya lutjuuuuhhh manjaaaaaahhhh. Bikin betah jadinya pastiiii.

    Aku juga suka buku anak, roadl dahl penulis fav aku.


    Instaku gasekeren punyamu kak, biasa aja kebanyakan poto selpiiihh malah. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya awalnya sih lucu begitu, tapi kalo murid-murid udah pada ngambilin jadi kayak kapal pecah. haha
      Roadl dahl ? saya malah baru tau #duh..kudet

      Instamu banyak poto selpiih tapi lokasi selpihnya keren2 jg tuh hehehe

      Hapus
  5. Masih ada yg lebih telat ya Mas, dakuw wkwkwk, baru setahun kemarin punya IG hehehe :)
    suka tuh yg di parangtritis, keren fotonya :)
    Aku follow ya, nomor 101 hehehe, folbek ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalah ada yang lebih telat toh haha. Gpp.. setahun udah lumayan jg. Kalo baru satu hari tuh itu namanya telat wkwk

      Keren fotonya, apalagi modelnya ya mba wkwkwk 😆
      Oke saya udah folbek :)

      Hapus
  6. Foto yang di pantai itu bagus.

    BalasHapus
  7. foto yg terakhir kayaknya kece juga

    BalasHapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger