06 Januari 2016

Jalan-Jalan: Curug Cibeureum

Travelinglah selagi masih muda
Kalimat seperti itu dan semboyan sejenisnya sudah familiar dikalangan anak muda apalagi yang doyan traveling. Saat ini traveling memang memiliki arti lebih daripada sekedar hura-hura dan senang-senang saja. Travelling menjadi cara untuk memperkaya diri dengan seabrek pengalaman. Dan seperti yang kita tahu, pengalaman adalah guru yang terbaik.

Saya pun menjadi salah satu yang tersihir dengan kegiatan traveling. Maka, setiap ada kesempatan jalan-jalan/touring saya berusaha tidak melewatkannya. Seperti yang terjadi pada liburan semester ganjil 2015 ini. Berawal dari grup line misdinar. teman saya ngajak ke Curug Cibereum. Curug yang didememiliki tiga air terjun ini terletak di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Cibodas. Sempat hilang-muncul kabar rencana ini akhirnya dipastikan berangkat tanggal 2 Januari malam dengan  sembilan orang peserta. Mereka adalah saya, Mario, Koko, Pram, Bagas, Bang Dunan, Andi, Alfon, dan Dio. Kami berangkat touring menggunakan sepeda motor pukul 9 malam. Jalur keberangkatan sama seperti waktu saya ke Curug Cilember, lewat Bukit Pelangi. Perjalanan  lancar tapi pas lewat Bukit Pelangi gelap banget. Nggak disaranin jalan sendirian lewat situ. Masuk daerah puncak mulai dah dinginnya   

Hingga akhirnya kami sampai di  Cibodas jam 12.10 malam. Tangan rasanya kaya beku, ditambah pinternya saya nggak pake sarung tangan. Udah lama nggak kesana, Cibodas dinginnya masih tetep luar biasa. Kami tidur dulu di warung-warung yang nyewain kamar diatasnya untuk pengunjung.
Pukul 6 pagi kami siap nanjak ke curug. Sempat bingung juga karena bang Dunan yang nginep ditempat temennya nggak dateng-dateng. Akhirnya terpaksa kami tinggalin.



Dari area parkir menuju loket kami jalan kaki, lumayan juga jaraknya. Tiket masuk Rp 18.500. Mahal juga. Mungkin karena lagi masa liburan. Saya melihat papan petunjuknya Curug Cibereum 2,8 KM.

 Saya masih belum sadar betapa jauhnya itu. Di awal-awal masih semangat. Namun lama-lama rasanya kok nggak nyampe-nyampe. Baru sadar deh saya, ini jauhnya nggak kira-kira.  Hayati lelah rasanya dengan jalurnya yang terus menanjak dengan permukaan batu-batu kali. Kami khawatir juga sama Andi yang tertinggal dibelakang. Dia seperti udah nggak kuat lagi. Tapi untung ada "motivasi" (hahahaha...Cuma kami bersembilan yang paham maksudnya) yang jadi penyemangat untuk tetep lanjut. Jauuuhhh kami berjalan hingga sampai di telaga biru.

WHATTTT ??!! BARU NYAMPE TELAGA BIRU ??!!! ITU BERARTI BARU SETENGAH PERJALANAN COY !!! Saya bener-bener nggak habis pikir. Kapan ini nyampenya ?? Hmmm... ambil hikmahnya aja deh. Senggaknya ini melatih daya tahan dan fisik badan gw yang jarang olahraga ini. Makanya objek wisata ini sepertinya nggak recomended buat wisata keluarga. Bener-bener perlu daya tahan fisik yang kuat. Perjalanan yang nggak nyampe-nyampe ini juga disebabkan kami yang suka berhenti buat poto-poto hahaha ckck.
Nah yang kayak gini yang bikin perjalanan makin lama :v
Sekitar 1,5 jam kami berjalan akhirnya sampai juga di air terjunnya. Lumayan ramai pengunjung tapi masih kondusif. Nggak seperti di curug 7 cilember yang ramenya kebangetan. . . Yaudah kami pun langsung lakukan kegiatan inti yaitu poto-poto hahaha. Saat nyentuh airnya gilee dingin banget ! kayak batu es. Saya mesti nahan-nahan dinginnya pas lagi foto-foto.O iya... kalau poto-poto atau main-main di sekitar air terjun harus hati-hati. Batu-batunya licin banget.

Curug Cibereum
 
 Curug yang ketiga

Cukup ngebut kami poto-potonya. Rasanya baru sebentar tapi Mario nawarin untuk nanjak lagi ke air panasnya. Saya dan tiga teman lain udah nggak sanggup lagi. Jaraknya nambah 2,8 Km lagi. Ampun dahh... Akhirnya Mario, Koko, Alfon, dan Dio yang lanjut ke air panas.

Sisanya kami berempat duduk duduk aja diarea curug itu. Sebenernya saya pengen main-main airnya tapi yang lain nggak tertarik kayaknya. Malah mereka pengen balik turun aja. Rada nggak rela sih kalau baru sebentar udah mau turun lagi. Soalnya tadi nanjaknya perjuangan banget. Saya minta buat nanti dulu turunnya. Walaupun memang cuma duduk dan ngobrol doang.

Beberapa saat kemudian akhirnya kami turun. Wahhh enak banget kalo pas jalan turun. Sampai di telaga biru rasanya cepet. Di perjalanan turun, saya beberapa kali berpapasan dengan rombongan keluarga yang lagi nanjak. Ada anak kecil, ada yang sudah berumur. Saya ngerasa kasian karena saya aja yang masih muda lumayan ngos-ngosan.
Sekitar Pukul 12.00 siang kami berempat sampai di warung tempat kami menginap. Kami akhirnya tidur dulu sambil nunggu temen-temen  yang dari air panas turun. Pukul 2 siang mereka akhirnya muncul. Mario cerita, katanya jalur ke air panas lebih parah dari pada jalur ke curug. Jauhnya juga bener-bener bikin mau nyerah. Tuh bisa jadi pelajaran, mending cukup ke curugnya aja.
Sekitar pukul 6 sore kami baru pulang karena nunggu Bang Dunan yang abis dari Cipanas.

Buat kenang-kenangan. Dokumentasi di depan warung penginapan






4 comments:

  1. Waah.. Jalan 1,5 jam mah jauuh banget yaah. Tapi terbayar yaah dengan pemandangan yang indah ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jauh banget. Hampir mau nyerah hehe. Iya pemandangannya nggak bikin nyesel juga sih hehe terimakasih sudah berkunjung.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Makasih vrohhh. Thanks sudah berkunjung

      Hapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger