07 Juni 2015

Touring Ke Curug Cilember (1)

Hello readers…….. sekarang gue mau cerita tentang trip kedua yang dilaksanain sama anak-anak ex misdinar. Sebelumnya gue udah bahas trip pertama yang ke Gunung Batu. Nah untuk trip kedua ini destinasi yang dituju adalah Curug Cilember.

Setelah trip ke Gunung Batu, anak ex misdinar jadi pengen jalan-jalan keluar kota lagi. Akhirnya tercetus ide yang dimiliki Danie yaitu ke Curug Cilember. Tanggal keberangkatan diputuskan 2 Juni 2015 yang bertepatan libur Waisak. Untuk nyiapin trip ini, tanggal 24 Mei malam kita rapat dulu di rumah Danie. Dari rapat itu diputuskan untuk berangkat jam 5. Peserta yang ikut 9 orang yaitu Gue, Adri, Mario, Koko, Dalu, Prima, Danie, Rosa, Veni.

dari kiri: Dalu, Gue, Koko, Adri, Prima, Mario, Veni, Rosa, Tinus

Tanggal 31 Mei siang, kita ngumpul lagi di rumah Danie. Ada tambahan ide yaitu kita masing-masing bawa bekal makanan. Jadi disana nggak usah beli makanan lagi, lebih hemat kan hehehe.

Tanggal 2 Juni itu juga hari ulang tahun Danie. Nah makanya sehari sebelum Hari H, Rosa bikin grup WA untuk ngerencanain surprise ultah danie itu. Nah Koko, Mario, Adrie kasih usul yang luar biasa.



Haha parah… mereka kalo kasih ide kadang suka bener hahaha. Akhirnya diputuskan surprisenya bakal mau kasih kue aja. Rosa dan veni yang malem-malem nyari kuenya. Tapi si Veni, belum surprisenya dieksekusi udah langsung itung-itung patungannya aja haha ckck.

OKE........Tibalah di hari keberangkatan. Parah hampir kesiangan gue… jam 4.15 baru bangun. Abis bangun langusung goreng nugget abis itu mandi. Jam 5 lewat gue sama Rosa baru jalan ke tempat ngumpul, yaitu rumah Danie. Rumah Danie udah rame, gue sepertinya yang dateng paling belakang hehe. Gue rada kaget juga ada tambahan peserta yaitu Vicky dan Tinus (cemewewnya Danie). Abis itu anak-anak cewe langsung ke rumah Veni buat packing kue ultah.. Tapi mereka lama banget ga balik ke rumah Danie. Danie pun jadi gelisah *halah.. anak-anak yang dirumah Danie jadi mikir bisa-bisa Danie curiga kalo kelamaan. Yaudah akhirnya dari yang di rumah Danie nyamperin yang di rumah Veni. Udah disamperin juga masih pada lama ckck… untung Danie jalan duluan karena Tinus mau isi bensin dulu.

Di rumah Veni itu Koko nyariin HPnya. Setelah diinget-inget ternyata HPnya dititip ke Danie. Oh yaudah berarti ga ilang HPnya. Tapi Koko bilang “DISITU KAN ADA GRUP WA  ULTAH DANIE. NANTI KALO DIA BACA GIMANA ?”

“Tapi HP lu dikunci kan ?”

“PERCUMA. DIA TAU BUKA KUNCINYA”

Jiah hahaha hadeuh. Yaudah…. Ntar kita bilang, “udahlah Nie.. lu udah baca grup WA kan, udah tau kan.” Trus ntar kita kasih kuenya biasa-biasa aja dah, ga ada momen surprisenya

Tapi Mario bilang, “YA KALO DIA BACA, KALO NGGAK… KITA MALAH JADI NGASIH TAU DIA”

Hahahaha koplak

Vicky sama koko nyusul Danie buat amanin HP supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan haha.
Setelah Si Veni beres dengan segala keribetannya, kita pun akhirnya berangkat. Pertama kita nyusul Danie dulu baru abis itu perjalanan dimulai. Dengan didukung 6 armada motor dan peserta 11 orang kita siap menuju Cilember.

Rute Perjalanan (Kampung Sawah) Bekasi - Cilember
 Diantara kita, yang paling tahu jalan itu Dalu, secara dia anak touring #asekk dah Dalu…. Mungkin bagi dia, jalan ke puncak itu kaya jalan ke Indomaret terdekat.Rute ini gue bahas dengan nyocokkin sama google maps juga he. O iya.... Pembahasan rute ini untuk arsip gue aja. Jadi kalo males bacanya, kalian bisa skip bagian ini.
Pertama kita lewat jalan kranggan sampe ketemu jalan alternatif cibubur. Disitu ada perempatan lampu merah, kita lurus terus masuk jalan leuwinanggung. Abis itu lewat jalan Tapos, terusannya jalan leuwinanggung. Setelah jalan Tapos ada pertigaan, disitu belok kiri masuk jalan mayor oking. Jalan lurus terus sampe mentok ada pertigaan, belok kanan masuk jalan pahlawan. Lurus terus lagi masuk jalan jend. Sudirman (terusannya jalan pahlawan). Setelah Jalan Sudirman ada bunderan, belok kiri masuk jalan Thamrin. Jalan terus abis itu belok kanan ke jalan bukit sentul. Jalan terus sampe mentok nemu pertigaan, belok kiri masuk jalan cijayanti. Lalu belok kanan masuk jalan pelangi boulevard – jalan pelangi raya. Abis itu bakal masuk jalan bukit pelangi. Ikutin terus jalan bukit pelangi sampe mentok. Dari situ belok kiri masuk jalan cipayung girang. Nah dari jalan itu bakal tembus jalan raya puncak. Dari jalan puncak nanti bakal nemu cimory, dikit lagi bakal ada jalan cilember (jalannya kecil), belok kiri. Yaudah deh ikutin terus aja sampe nemu lokasi area wisata curug cilember.

Kejadian di Perjalanan 
Pas mau keluar dari kawasan sentul, Vicky yang bawa motor paling belakang, ngejar rombongan yang di depan. Gue nangkepnya kata vicky motornya koko bermasalah. Gue sama Adri berhenti dulu. Trus beberapa saat kemudian Koko muncul. Lah Trus sebenernya koko kenapa ? Nah setelah diceritain, jadi Koko sebenernya ngerasa bawa motornya lurus-lurus aja. Tapi gatau kenapa motornya jalannya miring ke kiri menuju area tanah yang rada miring dan di bawahnya ada kali. Mungkin setelah sadar motornya miring, Koko jadi oleng dan hampir aja jatoh. Untungnya Mario ikut nahan motornya biar ga jatoh.

Selain itu, pas jalanan udah berupa tanjakan-tanjakan gue mulai khawatir. Motor gue cuma bisa jalan di gigi satu pas tanjakan. Gue jadi sering ketinggalan sama rombongan di depan gue. Nah puncaknya adalah pas di jalan cilember. Setelah lewatin parikiran bis, ada tanjakan curam. Disitu motor gue bener-bener gak kuat nanjak. Untung aja ada motornya Vicky yang masih kosong. Jadi Rosa yang bonceng gw, pindah ke Vicky. Nah baru deh abis itu mulai bisa nanjak motor gue. Hadeuh bikin panik dan malu-maluin aja.

Nyampe di Area Wisata Curug Cilember
Nah akhirnya kita sampai di area Curug CIlember Jam 8an. Parkiran motor masih belum rame. Rada kaget juga ternyata ada bapak-bapak yang cukup memaksa kita biar helm di titipin ke tempat penitipan helm. Dan satu karcis motor berlaku untuk satu rombongan (6 motor). Abis itu kita ke loket masuk. Harga tiketnya 13ribu per orang. Sebelum masuk, disempetin foto-foto dulu. Lalu kita masuk areanya, setelah jalan kaki beberapa saat, akan nemu pertigaan yang nggak ada papan petunjuknya. Kata Vicky, kalo ke kanan itu curug 7 kalo ke kiri curug 5. Lebih jauh ke curug 5.

Jadi di area wisata Curug Cilember, curugnya gak Cuma 1 tapi ada tujuh. Dan yang paling terkenal adalah curug 7, karena itu curug yang paling gede dan paling deket juga dari loket masuk. Setelah eksplore area curug cilember, gue baru tau ternyata kalo ke kiri itu juga ke curug 1-4. Nah gue gatau yang curug 6.

Dari pertigaan itu kita putuskan belok kiri untuk ke curug 5. Nah kalo belok kiri ada dua pilihan jalan, naik ke atas atau lurus terus. Disitu juga ga ada petunjuknya. Kita putuskan lurus terus, ternyata lewat situ malah muter-muter jalannya. Jadi harusnya pilih jalan yang naik ke atas. Jalan menuju curug 5 cukup jauh dan banyak tanjakan. Perjalanan semakin lama karena sering berhenti buat foto-foto hahaha.

 Jalan dikit, foto-foto lagi hahaha
(Vicky kedua dari kiri, Danie pake jaket pink)

Sampai di sana ternyata lumayan rame juga pengunjungnya. Kurang leluasa juga buat foto-foto atau main air kalo banyak orang. Yaudah akhirnya terpikirkan untuk lanjut naik lagi ke curug 4. Tapi Vicky gak ikut naik karena udah ga kuat. Nah terjadilah kegalauan, sebenernya kita pengen naik tapi ga enak kalau ada yang ga ikut naik.

Ditengah kebingungan ini Koko bilang “Udah lu pada naik duluan aja. Gua, Mario, Dalu nemenin Vicky dulu, ntar nyusul”. 

Yaudah akhirnya kita jala duluan. Belum jauh jalan kaki, Adrie bilang “Coba tanya koko lagi, dia beneran nyusul apa nggak”. Setelah nanya Koko, dia bilang “wah gua gatau juga nih, bisa jadi gak nyusul”.

“Yah yaudah kalo gitu kita ga jadi naik aja”, kata kita semua

“Udah gak papa lu pada naik aja”, kata Koko

Disini kita dilanda kebingungan lagi. Kita diem-diem aja.
Trus gatau dah Veni ngomong apa ke Koko. Tapi abis itu tau-tau Koko iseng nendang tong sampah.

Tapi ternyata tongnya lepas dari penahannya dan menggelinding ke bawah. Sejenak didiamkan karena dikira bakal berhenti. Eh tapi tongnya terus menggelinding menuju warung yang ada dibawah.

Koko jadi panik dan berteriak “Eh..Eh..Eh…..” sambil ngejar tongnya. Sampah-sampah yang ada di dalam tong pada keluar & bertebaran.

“HAHAHAHAHHAHAHA!!!!!!” Gue sama yang lain ketawa ngakak nggak kuat ngeliat ulahnya Koko.

 Koko ngambil tong sampah yang ngegelinding

Koko Mungutin Sampahnya

Untungnya tongnya berhenti deket warung, belum masuk ke warungnya. Koko pun ngambil tongnya dan mungutin sampah yang bertebaran dan masukin ke tong. Hahahaha hadoh.. Koko…Koko… ada-ada aja dah.



0 comments:

Posting Komentar

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger