09 Mei 2013

8 Tahun membaca Tabloid Soccer.

Beberapa waktu yang lalu, ketika blogwalking gw terdampar di blog orang. Dia menulis kisahnya langganan membaca Tabloid Bola sejak SD. Dari tulisan itu gw jadi terinspirasi untuk menulis kisah gw langganan membaca Tabloid Soccer.

Gw mulai mengenal Sepak Bola saat Piala Dunia 2002 berlangsung. Saat itu umur gw 10 tahun. Namun setelah itu gw belum bener-bener mengikuti perkembangan sepakbola.Gw baru bener-bener suka berita tentang bola pas gw SMP. Ketertarikan gw mengikuti informasi sepakbola tersebut berkat gw membaca Soccer. Ya.. mulai SMP gw rutin membeli tabloid yang terbit tiap kamis itu.


Pertama kali gw liat Soccer di Carefour (kayaknya Carefour yang MT Haryono). Waktu itu tahun 2005, gw sama keluarga gw kesana. Disana gw liat ada kios koran dan gw liat Soccer. Gw cuma liat-liat aja, belum terlalu niat beli. Nah pas di sekolah, gw baru tau ada temen gw yang udah langganan Soccer. Dari situ gw jadi ada niat mau beli.

Soccer pertama gw edisi September 2005 (gw lupa tanggal berapa). Yang jelas, gw inget bonus posternya Alberto Gilardino waktu masih di AC Milan. Waktu itu Soccer masih 24 Halaman, nggak full colour, dan harganya 4000 kalo gak salah.

Sejak tahun 2005 sampe sekarang gw masih rutin baca Soccer. Namun gw ga selalu tiap minggu baca karena pasti pernah ada beberapa edisi yang terlewat. Jadi jika dihitung, gw udah hampir 8 tahun membaca Soccer.

Selama 8 tahun itu gw melihat beberapa kali ada perubahan pada soccer. Yang paling terlihat adalah halaman yang kini fullcolour dan tebal menjadi 32 halaman. Perubahan harga juga terjadi, yang awalnya 4000 trus 5000 dan kini 5500.

Dari segi isi juga ada perubahan. Awalnya tabloid sepakbola biasa, tapi sekarang mengusung prinsip sebagai panduan klub besar eropa. Jadi terdapat sejumlah halaman yang memuat berita khusus bagi 11 klub besar eropa. Selain itu sekarang ada tambahan halaman untuk berita Futsal.

Dulu Soccer terkenal dengan ciri khas gambar karikatur pemain bola yang ada di rubrik Playmaker. Gw inget, ada yang sampe nanya ke Soccer gimana caranya bikin karikatur kayak gitu. Sempat suatu waktu Soccer tidak lagi menampilkan gambar karikaturnya dan seinget gw ada pembaca yang ingin gambar karikatur itu dimunculkan lagi. Akhirnya sampe sekarang gambar karikatur itu tetap ada

Soccer juga punya kolom Soccer Bloppers. Itu adalah rubrik gambar mengenai sketsa kejadian lucu terkait sepakbola. Pembaca bisa mengirim ke rubrik itu. Gw cukup terhibur dengan rubrik itu. Bahkan gw pernah berniat mengirim gambar kesitu. Tapi akhirnya ga jadi dikirim. Sayangnya sekarang kolom itu tidak bisa dikirim lagi oleh pembaca. Pihak redaksi Soccer yang mengisi kolom itu.

Ada satu lagi rubrik yang sayangnya sekarang menghilang yaitu rubrik Analisisku. Hilangnya rubrik itu juga baru gw sesali akhir-akhir ini pas gw lagi semangat kirim tulisan ke media. Rubrik Analisisku merupakan rubrik buat pembaca yang ingin mengirim opini atau analisisnya mengenai topik/isu yang ditentukan Soccer tiap minggunya. Tulisan yang berhasil dimuat berhak mendapat merchandise. Seandainya rubrik itu masih ada, gw mau ngirim biar dapet merchandisenya hehe

Namun, Gw salut sama Soccer yang masih komitmen memberi bonus poster. Dulu gw khawatir bonus poster cuma di kasih pas awal-awal tahun berdirinya Soccer.
Yang gw suka dari Soccer adalah isi beritanya tidak hanya hasil dan preview pertandingan saja, tapi juga ada berita sisi lain dari sebuah klub/liga/pemain yang menjadi pengetahuan baru bagi gw.

Gw juga mengumpulkan semua Soccer yang gw punya dari tahun 2005 itu. Tapi sayangnya di tahun 2011 gw malah relain semua Soccer itu dikiloin sama bokap gw. Ga tau dah, setan apa yang lagi ada di gw sampe gw tega relain Soccer yang udah gw kumpulin, dijual. Gw nyesel pas baca liputan soccer tentang pembacanya yang sampe bikin kliping Tabloid Soccer.
Harapan gw sih Soccer terbitnya tetep seminggu sekali saja biar cocok sama kantong mahasiswa kayak gue hehe


0 comments:

Posting Komentar

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger