Banner Promo

Menu Pilihan

Pertama Kali Melihat Sawah Di Jakarta

Kemarin (20/12), seharian penuh gw sama pacar keliling-keliling ke sekolah di jakarta timur buat mengantar undangan acara lomba yang diadain prodi gw (PGSD). Pagi-pagi kumpul di kampus, trus bagi-bagi undangan yang mau disebar. Gw pilih area jakarta timur karena gw sedikit lebih ngerti wilayah itu dibanding wilayah jakarta yang lain.

Gw kebagian menyebarkan 9 undangan. Gw bingung mau kemana duluan. Akhirnya gw pilih mulai dari matraman trus ke cipinang kebembem - buaran - duren sawit - kalimalang - halim dan terakhir Cawang.
 
Beberapa dari daerah tersebut ada yang baru pertama kali gw datengin salah satunya daerah halim. Sebenernya kebangetan juga gw, rumah gw ga jauh dari halim tapi ga tau daerah halim dalemnya kayak gimana. Gw masuk ke komplek halim dari kalimalang. Menurut peta tinggal ikutin jalan aja terus. Yaudah gw ikutin jalan. Setelah gw nglewatin suatu turunan, gw di suguhkan pemandangan sawah di sisi kiri-kanan jalan.

Ga nyangka, di Jakarta masih ada area persawahan. Pacar gw sampe bilang serasa kayak di kampung.
Banyak orang bilang di Jakarta udah ga ada sawah. Tanah Jakarta udah dibangun gedung-gedung. Ya memang itu bisa juga merupakan kiasan tapi emang nyatanya juga gw ga pernah nemu sawah di Jakarta. Mungkin anda ada yang sudah tahu kalo di Jakarta masih ada sawah. Tapi ini buat gw baru pertama kali liat langsung sawah  di wilayah Jakarta

Gw aja tinggal di kampung sawah tapi udah ga ada sawahnya -_-.
Brian Prasetyawan Guru SDN Sumur Batu 01 Pagi Jakarta. Ngeblog sejak 2009. Telah menulis 3 buku solo dan 13 buku antologi. Ketua Komunitas Cakrawala Blogger Guru Nasional. Relawan Pengurus Pelatihan Belajar Menulis PGRI

2 Komentar untuk "Pertama Kali Melihat Sawah Di Jakarta"

  1. @Ocky Fajzar: hehe iya.. ternyata kalo dipinggir-pinggir jakarta masih ada sawah. Memang saya lebih sering lewat jalan utama jadi ga pernah nemu sawahnya hehe
    @Bank Mandiri....: hehe iya ternyata masih ada secuil lahan bercocok tanam di Kota besar seperti Jakarta.

    BalasHapus
Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.

Tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel