08 Mei 2016

Dari Jakcloth Sampai Ke Katedral

- 9 comments
Kali ini saya mau posting seperti anak SD yang habis liburan. Tau kan pas hari pertama masuk sekolah, gurunya akan bilang apa ? "Anak-anak tulis pengalaman liburan kalian sebanyak satu halaman ya"

Tapi liburan jaman sekarang suka serba salah. Kalau keluar kota, jalanan macetnya kayak neraka dunia. Kalau cuma di rumah doang, boring juga kan.Trus bagaimana dengan saya ? keluar kota atau di rumah ? Let's check this out

5 Mei 2016
Hari pertama liburan merupakan peringatan Hari Kenaikan Yesus Kristus. Tentulah saya pergi ke gereja untuk misa. Setelah itu sepanjang hari cuma males-malesan aja apalagi cuaca mendung makin mendukung untuk makan-tidur-ngenet, gitu aja terus sampai Upin & Ipin di wisuda. Sorenya lumayan ada kegiatan. Teman saya lewat depan rumah ternyata dia ke rumah sepupu saya. Saya tengok kok ramai-ramai ada apa ya. Ternyata mereka mau ngomongin tentang Proakolit (lomba antar misdinar gereja se-Bekasi). Saya pun diajakin buat ngobrol-ngobrol juga. Yaudah ikut nimbrung deh saya. Kami kalo ngobrol suka banyak intermeso dan sering gagal fokus. Ada lah yang salah ngomong jual mobil buat nyari dana. Ada yang malah bahas paket wedding & prosedur nikah di katedral wkwkwk 


6 Mei 2016
Hari kedua liburan lumayan ada perkembangan. Saya sama adek dan dua teman (David & Adri), pergi ke Jakcloth. Ini pertama kalinya saya ke Jakcloth *iya saya ndeso -_-* Pada dasarnya dulu-dulu saya nggak pernah kepikiran soal baju dan fashion. Alhasil baju-baju saya pun nggak kekinian, cenderung kayak baju bapak-bapak -_-. Baru akhir-akhir ini saya nyadar kalau baju-baju saya perlu di update.

Awalnya ini gara-gara adek saya yang pengen banget kesana, sebelumnya Adri juga udah sounding sih buat ngajakin kesana di grup WA. Yaudah akhirnya fix berempat kesana, nambah David. .  Dari pagi, saya dan adek saya berkoordinasi dulu. Soalnya pasti disana bakal kalap. Persediaan di ATM bisa-bisa jebolll. Makanya kami bikin list dulu apa yang mau dibeli dan bener-bener prioritas. Kami riset dulu via google brand-brand yang ada di jakcloth berserta tawaran promonya. Kami pilih-pilih brand mana yang promonya paling menarik. Ya kami bener-bener lakukan persiapan matang. Supaya mendapat kualitas yang diharapkan dan demi kestabilan ekonomi di masa datang #hahaha #ngomong apa sih

Setelah riset dan dihitung-hitung, kemungkinan bisa nguras jatah operasional    hidup setengah bulan. BUSETTT!! Tapi akhirnya kami tetapkan itu nominal maksimal, syukur-syukur bisa kurang dari segitu. Lagian saya juga masih patungan bagi dua sama adek saya.

Jam 2 siang kami berempat berangkat. Dari awal saya mikir kesana naik motor. Eh tapi David (Sang busway mania wkwk) ngasih pilihan, mau naik motor atau busway. Melihat kondisi jakarta lagi lengang, kami putuskan naik busway. Saya juga udah lama nggak naik busway (sekalian nyobain bus barunya yang merek Scania itu hehe). Kami naik dari halte Pinangranti, turun di halte Semanggi. Jakarta kalo lagi libur panjang, surga dunia beud. Transjakarta nggak penuh penumpang, jalanan lancarrr.

Nyampe di Senayan, kami beli tiket dulu IDR 25k. Setelah itu kami langsung ke..................toilet wkwkwk. Nah baru abis itu kami eksplore tuh area Jakcloth. Untung saya dan adek udah riset brand mana yang mau didatengin, jadi disana nggak bingung. Soalnya jenis produk yang dijual hampir sama semua. Tawaran harga dan promonya juga hampir sama. 100k dapet 2, 100k dapet 3, buy 2 get 4, buy 2 get 3, buy 2 get married *sorryyy salah fokus* . Yang bedain ya itu..... brandnya.

Nah kalau saya target brand yang mau didatengin yaitu Jakcloth premium brand, Erigo, sama Queenbeer. Di Erigo saya bawa pulang kemeja flanel. Dari Jakcloth premium brand saya dapet kemeja formal lengan panjang. Kalau Queenbeer ga jadi, soalnya udah habis-habisan. Tapi Puji Tuhan, pengeluaran masih dibawah batas maksimal, walaupun cuma beda beberapa puluh ribu.
Sebenernya rencananya abis dari Jakcloth, mau ke Monas In Night. Tapi raga ini sudah lelah jadi lanjut pulang aja. Tapi di busway, malah ada kepikiran mau nonton... hahah hadeuh. Sempat menjadi niat yang serius, tapi akhirnya batal karena web cineplexnya lagi down jadi ga bisa liat jadwal filmnya.

7 Mei 2016
Menjelang hari terakhir liburan, nggak ada kegiatan sampai sore. Cuma baca novel yang ga selesa-selesai dibaca. Sempet seneng karena paket Kaos & Novel Supernova seri IEP udah dateng. Tapi jadi bingung dah kapan mau habisin novel 700 halaman itu ! Sementara beberapa novel masih ngantri buat dihabisin.

Nah dari sore sampai malem, Saya sama 5 temen Komsos lainnya ke Katedral buat dateng ke Acara INMI Awards ke 5. Itu acara penghargaan untuk media cetak gereja se-KAJ. Pertama misa dulu jam 6, baru abis itu jam 8 acaranya mulai. Disana ada Dona Arsinta, Roni Dozer dan Mozidik yang berperan membacakan nominasi dan pemenang. Ada 9 kategori dan sebagian besar diborong Gereja St. Thomas Rasul. Ya memang sih, dari majalahnya udah terlihat dikelola sangat profesional. Bagaimana dengan gereja saya, St Servatius ? Jangankan menang, masuk nominasi saja satupun tidak. Soalnya dari awal memang nggak daftar buat ikut penghargaan itu hehehehe. Tapi liat saja nanti taun depan, Servastius bakal mengguncang INMI Awards hahahaha #ngarep. Soalnya taun depan jatahnya penghargaan untuk bidang website gereja.

Selesai acara, sebagai anak muda, tentu nggak afdol kalo langsung pulang. Tentulah foto-foto dulu. Termasuk saya ikut-ikutan temen foto bareng Dona Arsinta (presenter silet) hehehe.




Itulah teman-teman.. pengalaman liburanku. Bagaimana denganmu ?

sumber gambar: dok. pribadi & IG Erigo
[Continue reading...]

05 Mei 2016

Chord Esta Band - Wajah Kecil

- 0 comments


Intro: B C#m G#m F# 2x

B E
 Wajah kecil dengan penuh tawa
G#m E
 Bicara t'lah bernyanyi bersama
B E
Tiada panas hujan kau rasa
G#m E
Hidup dengan jiwa seni yang ada

Music: B C#m G#m F#

 B E
 Dia berlari di terik panasnya
G#m E
Matahari yang tak pernah dia rasa
B E
Bernyanyi bersama apa adanya
G#m E
 Jalan raya hidupnya yang tak biasa

 [Chorus]
B C#m G#m F#
Buka mata, lihat dia, dengar dia, beri dia
B C#m G#m F#
Buka hati, pandang dia, beri dia, cintamu padanya

Melody: G#m E B F# 2x

G#m E B F#
Buka mata, lihat dia, dengar dia, beri dia
G#m E B F#
Buka hati, pandang dia, beri dia, cintamu padanya

B C#m G#m F#
Buka mata, lihat dia, dengar dia, beri dia
B C#m G#m F#
Buka hati, pandang dia, beri dia, cintamu padanya

NB: silakan dikoreksi jika ada chord yang kurang tepat. Terimakasih
[Continue reading...]

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger