09 Maret 2016

Euforia Gerhana Matahari Total

Peristiwa fenomena alam bersejarah telah terjadi. Ya.. tentu saja GERHANA MATAHARI TOTAL (GMT).  Tepat hari ini Rabu 9 Maret 2016, peristiwa yang mungkin hanya bisa dialami dua kali seumur hidup itu, terjadi di pagi hari. Mengapa saya katakan dua kali seumur hidup ? karena gerhana matahari terjadi di Indonesia terjadi 33 tahun sekali. Saya saat ini berumur 24 tahun, berarti GMT selanjutnya saat usia saya 57 tahun. Usia yang seharusnya masih memungkinkan untuk melihat GMT.

Sudah sejak jauh hari berita di TV berulang kali mengabarkan tentang akan terjadinya peristiwa bersejarah ini. Euforianya begitu terasa. Banyak orang yang niat pergi ke kota yang akan mengalami GMT 100%. Lalu saya sendiri pergi kemana ?  Saya cukup di rumah saja,  bangun pagi untuk menonton berita dan menyaksikan sendiri gerhana itu dari teras rumah. Saya tinggal di Bekasi maka hanya terkena gerhana matahari sebagian, katanya 80an persen. Walau begitu, saya dapat menyaksikan cahaya matahari yang meredup.

Bagaimana cara saya melihat langsung gerhana tersebut ? Padahal saya tidak punya kacamata berfilter. Ya ternyata bapak saya punya ide untuk memakai foto ronsen ! haha rada aneh ya. Tapi nyatanya it'works ! saya dapat melihat bulatnya matahari dan bayangan bulan yang menutupinya. Euforia makin terasa ketika para tetangga juga ngumpul di depan rumah saya untuk menyaksikan gerhana. Mereka juga menggunakan fofo ronsen untuk melihatnya.


Saya sebenarnya mau fotoin gerhananya, tapi kualitas kamera smartphone saya masih kurang. Nah sebagai gantinya, berikut ini gambar penampakan gerhana matahari dari smartphone teman saya. 


 

Ya kira-kira seperti itulah penampakan gerhana matahari di daerah rumah saya. Akhirnya saya bisa tahu gimana rasanya gerhana matahari. Nah bagaimana dengan kalian ? Apakah ada cerita menarik terkait GMT ? hehe

NB: Tulisan tentang gerhana ini mungkin untuk saat ini sudah terlalu biasa. Tapi untuk di masa yang akan datang, mungkin bisa jadi kenangan yang bernilai :)

 sumber gambar: @davithace & dok.pribadi

7 comments:

  1. o iya tadi saya juga sempat ngeliat dikit...tapi memang cahaya mataharinya agak redup dibandingkan biasanya mas... :)
    o iya salam kenal ya :)
    ngomong-ngomong Bekasinya mana ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang agak redup

      salam kenal jg :)
      Saya Bekasinya Jatiwarna. Masnya jg dari Bekasi ?

      Hapus
  2. ga kepikiran pake foto rontgen. cuma sempt merasakan temaramnya saja saat mau solat di mesjid

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya tadinya juga gak kepikiran. Bapak saya yang kepikiran ternyata hehe

      Hapus
  3. Kalo aku liat pantulannya dari cermin karena ga punya kertas rontgen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun caranya yang penting tetep bisa liat gerhananya ya hehe

      Hapus
  4. Kalo aku liat pantulannya dari cermin karena ga punya kertas rontgen :)

    BalasHapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger