13 Februari 2016

Antara Saya dan Twitter yang Semakin Sepi

Setelah saya riset di google, sudah ada beberapa blog yang membuat postingan yang bertema sama dengan postingan saya ini. Saya bukannya ikut-ikutan lho. Postingan ini saya buat memang karena berasal dari keresahan saya tentang twitter yang semakin sepi. Dan kebetuluan, ternyata keresahan itu juga dirasakan beberapa blogger lain dan mereka sudah memposting duluan.

Nah jadi kenapa saya malah resah ketika twitter sekarang ini sepi ? Karena saya TELAT PAHAM ASIKNYA MAIN TWITTER.  Jadi maksudnya gimana ?

Begini.... saya membuat akun twitter sebenernya udah sejak lama, tahun 2009. Iya saya membuat akun twitternya memang bisa dibilang tepat waktu, karena tahun segitu memang awal-awalnya twitter mulai booming. Iya kan ? Nah.... setelah bikin akun twitter, teman-teman saya langsung tancap gas main twitter. Mereka langsung saling RT-RTan. Kalau Saya ? Saya masih diemin itu twitter. Saya waktu itu nggak ngerti konsep twitter yang mesti pake RT-RTan. Saya bingung bedanya reply sama retweet. Saya bingung gimana cara baca alur percakapan yang pake RT-RTan itu.
Akhirnya saya cuma sesekali ngetweet status aja. Saya lupa berapa tahun saya diemin itu twitter.

Kenapa Twitter Jadi Sepi ?

Kalau menurut saya sih penyebab utamanya adalah munculnya sosmed/aplikasi chatting yang lebih personal seperti line, whatsapp, dan path. Bagi antar individu, konsep twitter hanyalah saling memberi pesan (tweet). Kalau untuk saling memberi pesan seperti itu ya jelas line & whatsapp lebih unggul karena lebih cepat. Dan teman-teman di WA/Line sudah pasti orang yang dikenal. Kalau twitter mungkin kita memfollow seseorang karena orang tersebut minta di folback. Rata-rata teman-teman saya tweet terakhirnya adalah tahun 2014. Padahal tahun segitu saya baru seru-serunya main twitter ckckck. Mereka tweetnya udah ribuan sampai puluh ribuan. Sedangkan saya ? Waktu itu buat nyampe seribu tweet aja lama banget ckck. Sekarang baru 2000an tweet. Kalaupun ada akun teman saya yang masih suka ngetweet, itu tweet otomatis dari facebook/instagram/path. Sama aja boong -_-.

Sekarang twitter masih saya gunakan untuk share postingan blog. Jadi isi notif twitter saya pun lebih banyak retweet2 dari akun sharing postingan blog. Tweet status juga masih suka saya posting. Selain itu kadang saya masih suka bales-balesan tweet sama satu-satunya teman yang masih aktif twitteran, @davithace.

Akhir-akhir ini saya banyak memfollow twitter para blogger buku. Mereka ternayata termasuk "kaum" yang masih cukup aktif di twitter. Dan tentu saja kaum blogger pada umumnya yang masih aktif ngetweet postingan blog.

Lalu apakah saya berharap orang-orang pake twitter lagi ? Nggak sih. Cuma malah jadi nyesel aja. Kenapa nggak dari dulu saya sadar asiknya main twitter.

Twitter tahun 2010
 
 sumber gambar: google.com


10 comments:

  1. Twitter masih rame kok, kalo agan ngidol.. :v
    Gak usah ngidol juga sih, paling gak cari akun2 yang sehobi, follow akun2 yg seru dan uptodate, pasti rame

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha agan aja yang ngidol :V

      Iya gan makanya ane follow2 para blogger buku. Mereka masih update2

      Hapus
  2. masak sih mas? kalo yang muda2 kali ya pada wa/line. emak2 masih pada twitteran kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh... iya kalau saya ngerasainnya begitu. Mungkin beda kalangan beda fenomenanya hehe

      Hapus
  3. Hehehe. Ceritanya sama persis sperti saya ini. Saya jg baru aktif twiteran bbrpa wktu blkngan ini. Padhl udh bikin akunnya dr taun 2010 klo gak salah. Trus gak saya apa2in. :D

    Kalo skrg saya mainan twitter lbih bnyk utk update informasi/berita aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ternyata nggak cuma saya doang ya yg telat aktif twitter hehe

      Hapus
  4. Haahahha tos! Gue juga bikin tahun segitu tapi telat mainnya. \(w)/

    BalasHapus
  5. menurut saya twitter masih dipakai untuk menyampaikan ide dan pikiran dalam 140char, kalau akun kita di buat public, semua orang bisa baca, orang bisa tau karakter kita dari tweet, masalah sepi apa gak, jangan diperdulikan, tetap saja berkarya, itu membuktikan kalau kita gak ikut-ikutan trend

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh... iya bener juga nih. Kalau masih nyaman pakai twitter ya lanjutkan aja gitu ya

      Hapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger