08 Juli 2015

Explore Jogja (3) Chapter Semarang

<<............Sebelumnya Explore Jogja (2)

Episode Candi Borobudur, Gua Maria Kerep, Museum MURI, Lawang Sewu, & Simpang Lima

Jelajah destinasi wisata masih berlanjut. Namun kali ini keluar dari wilayah Jogja. Jauh hari sebelumnya saya diajak Om untuk ke Semarang. Yaudah saya, adek , dan bapak saya ikut kesana. Di Semarang saya menginap dua malam. Saya pun disuruh rencanain selama di semarang mau kemana aja. Agak bingung juga karena saya cuma tahu destinasi yang sudah mainstream. Walaupun sudah mainstream, saya belum pernah sama sekali kesana hehe. Nah... destinasi mainstream apa saja yang saya maksud ?

Candi Borobudur

Rabu 17 Juni 2015 saya berangkat ke Semarang, tapi mampir dulu ke Candi Borobudur. Ya ini tempat mainstream yang pertama. Namun saya udah lama juga nggak kesini. Yaudah jadi saya pikir ke borobudur ini, buat ngupdate foto-foto aja hehe. Cukup mengejutkan saat saya berusaha keluar area Borobudur. Jalurnya panjaaanggg banget. Harus ngelewatin kios-kios kaki lima. Parah... capek juga saya. Itu udah kayak ngelilingin borobudur. Terakhir kali ke borobudur perasaan keluarnya nggak "sekejam" ini.



Gua Maria Kerep
Setelah dari borobudur, saya langsung menuju rumah saudara yang di Semarang tepatnya Banyumanik. Keesokan harinya 18 Juni 2015, jelajah Semarang dimulai. Saya tidak sendiri melainkan bersama adek, adek sepupu, bapak, Om, tante, budhe, dan dedek melody.  Gua Maria Kerep Ambarawa menjadi tempat pertama yang dikunjungi. Tempat itu rekomendasi dari tante, jadi saya ikut aja. Buat umat katolik, Gua Maria Kerep sudah tidak asing lagi sebagai tempat ziarah/ wisata rohani. Dulu waktu SMP saya pernah kesitu. Ya.. udah lama banget.O iya disana juga lagi dibangun patung bunda maria yang katanya tertinggi se dunia. Menurut google tingginya 42 meter, udah cukup buat ngalahin patung bunda maria tertinggi saat ini yang ada di Bulgaria dengan tinggi 32 meter.



Museum MURI
Ini satu-satunya tempat anti-mainstream yang saya temukan di Semarang. Muesum ini berada di area industri Jamu Jago. Saya berharap ada hal yang berbeda dari museum ini. Tapi harapan saya terlalu tinggi. Museum ini biasa-biasa saja. Sebagian besar koleksinya hanya berupa foto-foto dokumentasi pemecahan rekor. Sisanya, ada peralatan-peralatan jaman dahulu yang digunakan jamu jago untuk memproduksi jamu. Saya agak canggung juga saat berkunjung kesana karena saya bersama keluarga merupakan satu-satunya rombongan yang datang saat itu. Kesannya juga seperti tidak untuk umum gitu. Tidak ada semacam loket masuk gitu. Untuk masuk ke sana hanya lapor satpam saja. 



Gereja Blenduk
Perjalanan kembali menuju ke tempat mainstream yaitu Gereja Blenduk. Gereja ini terletak di kawasan Kota Tua Semarang. Sebenernya saya juga bingung apa tujuan ke Gereja Blenduk. Saya bingung apa yang mau di explore. Keluarga saya pun juga cuma duduk-duduk aja disekitar gereja. Kalo begini ya tidak ada cara lain mengexplorenya selain dengan foto-foto haha. Tapi saya baru tau juga kalo gereja itu ternyata gereja kristen Immanuel.



Lawang Sewu
Tujuan ke Lawang Sewu juga sama aja kaya ke Gereja Blenduk, cuma buat foto-foto. Tapi agak mengejutkan karena ternyata pengunjung diharuskan menyewa pemandu. "Waduh.... nambah biaya nih. Trus kalo gini ga bisa bebas foto-foto nih," ucap saya dalam hati. Tapi ya mau gimana lagi. Akhirnya saya, adek, adek sepupu, dan bapak saya yang masuk. Om, tante, budhe, dan adek melody nunggu di mobil aja. Tapi lumayan juga ada pemandu. Saya jadi tau kalo lawang sewu itu ternyata dulu kantornya perusahaan kereta api.
 Hari udah mulai sore. Jelajah Semarang berakhir dengan makan di McD. Yup... perut ini udah pada batas maksimum menahan lapar (Haha halah bahasanya.....).

Simpang Lima 

Saya kira jalan-jalannya bakal udahan karena semua udah capek. Tapi om nyuruh saya jalan-jalan ke Simpang Lima. Soalnya kapan lagi saya ke Semarang, mumpung disitu jadi sekalian aja. Sehabis mandi capeknya mendingan ilang, jadi saya setuju. Jadilah Saya, adek, adek sepupu, dan Mas Wisnu pergi ke Simpang Lima. Ekspetasi saya kembali terlalu tinggi. Saya kira lapangannya itu bakal penuh seperti pasar malam. Ternyata nggak. Pedagang-pedagang makanan hanya di pinggri lapangan. Tapi yang menarik ada mobil gowes dan sepeda lampu warna-warni yang berejejer dan berseliweran di pinggir lapangan. Saya muterin satu lapangan itu trus lanjut nyari jagung bakar. Mas wisnu ngajak ke jalan menteri supeno. Lumayan jauh juga tuh kalo jalan kaki. Tapi pas nyampe sana manteb juga. banyak yang jual makanan dan berjejer tempat lesehan yang cocok buat nongkrong. Mobil gowes juga ada disana.

Mobil Gowes


0 comments:

Posting Komentar

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger