27 Juli 2015

Temu Misdinar se-Dekenat Bekasi (Proakolit) 2015

- 0 comments
Dari judul postingan ini sudah cukup jelas apa itu acara Proakolit. Jadi misdinar dari 9 paroki dekenat Bekasi berkumpul di satu tempat. Dalam acara tersebut ada perlombaan, biasanya lomba liturgi. Selain itu tentu ada acara hiburan yang mengakrabkan sesama misdinar se-dekenat Bekasi.
Tahun ini sendiri Paroki Leo Agung yang jadi tuan rumah. Sekolah St Bellarminus menjadi tempat penyelenggaraannya. Acara diadakan pada 26 Juli 2015.

Saya sendiri sangat antusias terhadap acara ini. Namun cukup nyesel nggak bisa rutin dateng tiap tahun karena ada aja halangannya. Terakhir kali dateng ke acara tahunan ini waktu tahun 2012 di Paroki Arnoldus. Udah lumayan lama juga tuh. Berarti udah 2 kali saya ga dateng ke Proakolit. Maka Proakolit tahun ini saya berusaha hadir, walaupun saya juga ada acara pada tanggal yang sama. Ya berbarengan dengan proakolit saya harus bertanding badminton di turnamen Kalvari Cup. Akhirnya saya bisa hadir 3 jam sebelum Proakolit berakhir.

Insiden Koin Gopekan
Sampe di lokasi proakolit, saya udah apes. Saya di ajak Onya, dari Paroki St Clara,  untuk rembug bahas Proakolit tahun depan bareng perwakilan dari paroki lainnya juga. Saya satu-satunya perwakilan dari Paroki Servas yang ikut rembug itu. Saya cukup khawatir juga soalnya sebenernya di Misdinar Servatius saya bukan orang yang berpengaruh. Dalam rembug itu dibahas tuan rumah tahun depan. Opsinya antara Paroki Servas atau Mikael. Sebelumnya juga sudah beredar informasi tuan rumah yang masih berubah-ubah antara Servas atau Mikael. Jadi wakil dari Servas dan Mikael dipersilakan saling berpendapat. Inilah titik kekhawatiran saya. Saya melakukan blunder dalam berargumen (ya emang dasarnya saya kurang lihai kalo berargumen -_-).  Saya nggak mampu berargumen yang menyudutkan Paroki Mikael agar jadi tuan rumah tahun depan. Jadinya posisi Servas dan Mikael tetap masih fifty-fifty. Maka jadilah penentuan tuan rumah dengan jalan terakhir yaitu lempar koin. Ya... dan terjadilah Paroki Servatius tuan rumah Proakolit 2016 !! Hanjirrrr.....

Yaudah deh....balik lagi ke acara Proakolitnya.

Saya dateng tentu saja acara lomba-lombanya udah selesai. Saya kebagian acara hiburan aja. Acara hiburannya bagus juga. Ada penampilan band, flashmob, drama. Saya diceritain sama temen saya acara-acara yang udah terlaksana pas saya belum dateng. Saya mengapresiasi panitia karena telah mengadakan games kelompok untuk para supporter tiap paroki saat peserta sedang lomba. Karena biasanya peserta lombanya di ruang kelas dan nggak boleh ditonton supporter untuk menjaga ketenangan. Selama ini saya menyayangkan adanya waktu yang terbuang bagi supporter saat peserta sedang lomba. Supporter nggak ngapa-ngapain saat peserta lagi lomba. Tahun ini panitia berhasil menjawab keresahan saya tersebut.

Paroki Servas "Mempertahankan Tradisi"
Dan akhirnya pengumuman pemenang lomba dibacakan. Sudah sewajarnya para peserta dag-dig-dug menunggu siapa pemenang tiap lomba dan peraih juara umum. Mereka tentu berharap bisa jadi pemenangnya. Tapi nggak buat saya yang dari paroki Servas. Saya nggak deg-degan karena udah nebak Paroki Servas akan "mempertahankan tradisinya" yaitu susah buat menang, karena itu udah terjadi berulang tiap tahun. Apalagi juara umum, itu sekedar khayalan belaka. Pengecualian waktu tahun 2009, nggak nyangka Paroki Servas bisa juara umum. Sesuai tebakan, Paroki Servas nggak menang satu lomba pun. Ya nggak papa. Udah biasa. Di sisi lain, Paroki Arnoldus yang keluar sebagai juara umum. 

Selesailah sudah Proakolit 2015 dan sampai ketemu Proakolit tahun depan di paroki GUE, St. Servatius !

[Continue reading...]

24 Juli 2015

Explore Jogja (4)

- 1 comments
<<........ Sebelumnya Explore Jogja (3)

Episode Malioboro, Alun-Alun Kidul Jogja, Pantai Samas, & Shopping Center Taman Pintar.

Misi jelajah Semarang sudah selesai. Jumat 18 Juni 2015, saya, adek, dan bapak saya balik lagi ke Jogja. Keluarga Om saya tetep di Semarang. Pukul 7 Pagi saya naik bus jurusan jogja, turun di terminal jombor. Dari situ nyambung naik mobil feeder L300 menuju perempatan palbapang. Di Palbapang saya dijemput Mas Didik.

Malioboro

Saya sampai di rumah kampung caben siang hari. Sore harinya saya dan adek saya lanjut jelajah Jogja, kali ini ke Malioboro. Ini pertama kalinya muter-muter jogja sendiri tanpa ditemenin orang tua atau saudara. Untung sebelumnya udah belajar dari maps. Jadi saya cukup PeDe ngebolang di Jogja. Tujuan kali ini adalah Alun-alun kidul (Alkid) dan Malioboro. Nyampe di Alkid masih jam 3an. Masih sepi. Yaudah di Alkid cuma ngecek aja, langsung lanjut ke Malioboro. Ya memang ndeso. Baru pertama kali ke Malioboro sendiri, kaget ngeliat jalannya ternyata cuma buat satu arah. Saya buka google maps lagi dan nyari jalan yang tembus ke malioboro. Oke dapet... tembusnya mirota batik. Saya udah punya checklist barang yang dibeli yaitu kaos dan tas.


Alun-alun Kidul

Lagi-lagi ndeso. Ini juga pertama kali saya ke Alkid. Tempat yang terkenal dengan dua pohon beringinnya tersebut cukup ramai di kunjungi. Tentu mereka mau nyobain jalan dengan mata tertutup menuju pohon beringin itu. Dan seperti ada mistiknya, kebanyakan mereka jalannya berbelok dan nggak sampe tujuan. Seperti di Semarang, di Alkid juga banyak mobil gowes. Saya di Alkid cukup makan aja di warung makan di pinggir jalannya.

Pantai Samas

Sebenernya nggak ada rencana buat ke pantai ini. Rasanya ke parangtritis udah cukup. Tapi bude rekomendasiin saya buat ke Samas karena letaknya nggak jauh. Yaudah akhirnya Sabtu 20 Juni saya dan adek naik motor kesana. Ini pertama kalinya saya ke Samas. Dengan ngandalin google maps, semoga bisa nemu pantainya. Ditengah jalan, saya mulai bingung. Saya nggak nemu belokan ke jalan kecil menuju pantainya. Nggak ada papan penunjuknya. Dan jadilah saya kebablasan cukup jauh juga. Ditambah lagi jalanannya sepi banget. Nggak ada bangunan apapun di kiri-kanan jalan. Walaupun masih pagi menjelang siang, rasanya jadi serem juga. Untung smartphone adek saya GPSnya bisa nyala. Jadi akhirnya nemu pantainya. Nah sampai disana, bener-bener diluar ekspetasi saya. Saya kira bakal ada lumayan banyak pengunjung gitu. Ternyata sepiiiii bangetttt. Cuma ada satu-dua orang itu aja lagi mancing bukan rekreasi. Saya nggak tau, apakah saya dateng di bukan waktu yang tepat atau pantainya emang selalu sepi. Trus kontur pantainya miring gitu. Ombaknya juga lebih serem dari parangtritis. Rencana mau nyebur, jadi nggak niat. Trus juga pasirnya juga nggak enak dikaki. Nempel gitu di sela-sela jari kaki. Ya... ini cukup jadi pengalaman aja. Bagaimanapun, parangtritis tetep the best.



Shopping Center Taman Pintar

Ini merupakan salah satu tempat yang memang udah jadi target tujuan saya pas ke Jogja. Saya ingat dosen saya pernah bilang kalo Jogja tuh tempat yang pas nyari buku murah. Dia mborong buku sampe 800.000. Busetttt. Nah saya jadi mau ikut kayak gitu juga, mborong buku di Jogja. Saya pun udah siapin budget buat mborong buku hehe. Setelah searching, ternyata cukup banyak tempat pasar buku murah di Jogja. Tapi saya lebih fokus pada shopping center Taman Pintar karena letaknya di pusat kota, dan kayaknya gampang nyarinya. Selain itu jumlah kiosnya kayaknya yang paling banyak, lebih dari 100 kios. Ya.... jadi setelah dari Samas, saya langsung tancap gas ke Shopping Center. Setelah nanya satpam, akhirnya sampai juga. Melihat kios berjejer banyak gitu, saya berpikir saya akan beli buku  banyak. Namun sayang, beberapa buku yang sedang saya cari nggak ada disana. Atau mungkin saya memang kurang eksplore seluruh isi Shopping center. Akhirnya saya "cuma" beli 6 buku.



[Continue reading...]

16 Juli 2015

Cinta itu.......

- 0 comments
Cinta.....
Banyak sudah definisi apa itu cinta
Definisi yang lahir dari perspektif berbagai orang.
Aku pun sepakat saja.
Karena apapun definisi tentang cinta,
Muaranya pasti ke arah yang positif, baik, dan benar.
Namun definisi cinta yang satu ini paling pas menurutku
Cinta itu pengorbanan
Pengorbanan itu
Berikan yang terbaik untuknya dan terima kekurangannya.
Sungguh luas pengertian perihal yang diberikan dan diterima tersebut
Bukan terbatas pada harta duniawi semata
Jadi, ketika ada padamu rasa/keinginan mau berkorban
Terlebih untuk seseorang yang mampu memunculkan sensasi kupu-kupu di dalam perutmu
Itulah namanya cinta
[Continue reading...]

08 Juli 2015

Explore Jogja (3) Chapter Semarang

- 0 comments
<<............Sebelumnya Explore Jogja (2)

Episode Candi Borobudur, Gua Maria Kerep, Museum MURI, Lawang Sewu, & Simpang Lima

Jelajah destinasi wisata masih berlanjut. Namun kali ini keluar dari wilayah Jogja. Jauh hari sebelumnya saya diajak Om untuk ke Semarang. Yaudah saya, adek , dan bapak saya ikut kesana. Di Semarang saya menginap dua malam. Saya pun disuruh rencanain selama di semarang mau kemana aja. Agak bingung juga karena saya cuma tahu destinasi yang sudah mainstream. Walaupun sudah mainstream, saya belum pernah sama sekali kesana hehe. Nah... destinasi mainstream apa saja yang saya maksud ?

Candi Borobudur

Rabu 17 Juni 2015 saya berangkat ke Semarang, tapi mampir dulu ke Candi Borobudur. Ya ini tempat mainstream yang pertama. Namun saya udah lama juga nggak kesini. Yaudah jadi saya pikir ke borobudur ini, buat ngupdate foto-foto aja hehe. Cukup mengejutkan saat saya berusaha keluar area Borobudur. Jalurnya panjaaanggg banget. Harus ngelewatin kios-kios kaki lima. Parah... capek juga saya. Itu udah kayak ngelilingin borobudur. Terakhir kali ke borobudur perasaan keluarnya nggak "sekejam" ini.



Gua Maria Kerep
Setelah dari borobudur, saya langsung menuju rumah saudara yang di Semarang tepatnya Banyumanik. Keesokan harinya 18 Juni 2015, jelajah Semarang dimulai. Saya tidak sendiri melainkan bersama adek, adek sepupu, bapak, Om, tante, budhe, dan dedek melody.  Gua Maria Kerep Ambarawa menjadi tempat pertama yang dikunjungi. Tempat itu rekomendasi dari tante, jadi saya ikut aja. Buat umat katolik, Gua Maria Kerep sudah tidak asing lagi sebagai tempat ziarah/ wisata rohani. Dulu waktu SMP saya pernah kesitu. Ya.. udah lama banget.O iya disana juga lagi dibangun patung bunda maria yang katanya tertinggi se dunia. Menurut google tingginya 42 meter, udah cukup buat ngalahin patung bunda maria tertinggi saat ini yang ada di Bulgaria dengan tinggi 32 meter.



Museum MURI
Ini satu-satunya tempat anti-mainstream yang saya temukan di Semarang. Muesum ini berada di area industri Jamu Jago. Saya berharap ada hal yang berbeda dari museum ini. Tapi harapan saya terlalu tinggi. Museum ini biasa-biasa saja. Sebagian besar koleksinya hanya berupa foto-foto dokumentasi pemecahan rekor. Sisanya, ada peralatan-peralatan jaman dahulu yang digunakan jamu jago untuk memproduksi jamu. Saya agak canggung juga saat berkunjung kesana karena saya bersama keluarga merupakan satu-satunya rombongan yang datang saat itu. Kesannya juga seperti tidak untuk umum gitu. Tidak ada semacam loket masuk gitu. Untuk masuk ke sana hanya lapor satpam saja. 



Gereja Blenduk
Perjalanan kembali menuju ke tempat mainstream yaitu Gereja Blenduk. Gereja ini terletak di kawasan Kota Tua Semarang. Sebenernya saya juga bingung apa tujuan ke Gereja Blenduk. Saya bingung apa yang mau di explore. Keluarga saya pun juga cuma duduk-duduk aja disekitar gereja. Kalo begini ya tidak ada cara lain mengexplorenya selain dengan foto-foto haha. Tapi saya baru tau juga kalo gereja itu ternyata gereja kristen Immanuel.



Lawang Sewu
Tujuan ke Lawang Sewu juga sama aja kaya ke Gereja Blenduk, cuma buat foto-foto. Tapi agak mengejutkan karena ternyata pengunjung diharuskan menyewa pemandu. "Waduh.... nambah biaya nih. Trus kalo gini ga bisa bebas foto-foto nih," ucap saya dalam hati. Tapi ya mau gimana lagi. Akhirnya saya, adek, adek sepupu, dan bapak saya yang masuk. Om, tante, budhe, dan adek melody nunggu di mobil aja. Tapi lumayan juga ada pemandu. Saya jadi tau kalo lawang sewu itu ternyata dulu kantornya perusahaan kereta api.
 Hari udah mulai sore. Jelajah Semarang berakhir dengan makan di McD. Yup... perut ini udah pada batas maksimum menahan lapar (Haha halah bahasanya.....).

Simpang Lima 

Saya kira jalan-jalannya bakal udahan karena semua udah capek. Tapi om nyuruh saya jalan-jalan ke Simpang Lima. Soalnya kapan lagi saya ke Semarang, mumpung disitu jadi sekalian aja. Sehabis mandi capeknya mendingan ilang, jadi saya setuju. Jadilah Saya, adek, adek sepupu, dan Mas Wisnu pergi ke Simpang Lima. Ekspetasi saya kembali terlalu tinggi. Saya kira lapangannya itu bakal penuh seperti pasar malam. Ternyata nggak. Pedagang-pedagang makanan hanya di pinggri lapangan. Tapi yang menarik ada mobil gowes dan sepeda lampu warna-warni yang berejejer dan berseliweran di pinggir lapangan. Saya muterin satu lapangan itu trus lanjut nyari jagung bakar. Mas wisnu ngajak ke jalan menteri supeno. Lumayan jauh juga tuh kalo jalan kaki. Tapi pas nyampe sana manteb juga. banyak yang jual makanan dan berjejer tempat lesehan yang cocok buat nongkrong. Mobil gowes juga ada disana.

Mobil Gowes


[Continue reading...]

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger