09 Juni 2015

Serunya Nonton Langsung Indonesia Open 2015

Setiap ada turnamen badminton Internasional, saya berusaha nggak ketinggalan buat nonton. Tapi saya cuma bisa nonton lewat tv, termasuk kalo turnamennya diadain di Istora. Sebenernya kebangetan juga sih, rumah saya (Kampung Sawah, Pondok Gede) deket perbatasan sama jakarta tapi ga pernah nonton langsung ke Istora. Ya tapi gatau kenapa dulu-dulu emang nggak pernah kepikiran buat nonton langsung. Ga ada niat juga gitu.

Nah barulah tahun ini akhirnya kepikiran dan berniat buat nonton langsung ke Istora yaitu saat ajang Indonesia Open (IO) 2015. Awalnya sih saya diajakin Adri, temen saya, buat nonton IO. Yaudah akhirnya tanggal 5 Juni saya berangkat sama Adri. Jadilah saya untuk pertama kalinya nonton langsung Indonesia Open. Tanggal segitu lagi babak perempat final dan bakal ada 8 wakil Indonesia yang main. Saya membeli tiket kelas 2 seharga 50 ribu. Ya memang sepertinya nonton pas babak perempat final gitu waktu yang tepat karena wakil Indonesia yang main masih cukup banyak dan tentu harga tiket masih cocok sama dompet hehehe. Saya sampe Istora jam 12an, tapi pertandingan baru mulai setengah 2. Awalnya kami duduk-duduk aja di deket pintu masuk. Tapi karena masih lama juga nunggunya, kami keliling-keliling dulu sekalian nyari merchandise & poto-poto hehe.

Saya ingat komentar dari bung Broto Happy, katanya penyelenggaraan Badminton Super Series yang di Indonesia ini yang paling meriah dibanding penyelenggaraan di negara lain. Selain karena penontonnya yang heboh, pihak panitia juga menyediakan berbagai fasilitas hiburan.

Dan memang benar, di area sekitar Istora kesan meriah dan semarak begitu terasa. Ada berbagai stan/booth makanan, perlengkapan badminton, & games serta panggung hiburan yang menarik. Area foodcourt juga didesain sangat menarik.

Stan Games

Area Food Court

Stan Face Painting

Adri dan Saya

Signature Wall
Udah jam 1 lewat, saya balik menuju pintu masuk lagi. Dan SIAL.... ANTRIANNYA PANJANGGG. Terpaksa mesti ngantri. Tapi beberapa saat kemudian saya baru sadar udah melakukan kebodohan, ternyata SAYA IKUT ANTRIAN PINTU MASUK KELAS 1 PADAHAL HARUSNYA SAYA YANG KELAS 2 ! Hahahahahahahaha payah. Saya langsung keluar dari antrian. Untungnya pintu masuk kelas 2 nggak ngantri cenderung lengang.

Saya duduk di bangku kelas 2 yang dibelakang lapangan 3. Pertandingan pertama Ganda Putri Polii/Nitya melawan Tiongkok. Keseruan nonton langsung di Istora bener-bener terasa. Apalagi pas teriak EEAAAA ! setiap pemain Indonesia mukul koknya. Trus pas pukulannya masuk langsung keprok-keprok pake balon air bang. Bener-bener puas banget luapin kegembiraannya.

Polii/Nitya vs China

Keseruan makin menjadi-jadi ketika pertandingan di tiga lapangan Istora itu, tiga-tiganya ada wakil Indonesia. Hahaha jadi bingung dah mau nonton yang mana. Tapi sepertinya seluruh penonton di Istora punya ikatan batin Hahahaha. Jadi seluruh penonton kompak teriak EEAAA dan keprok-keprokin balon air bang buat pertandingan yang di lapangan 1, trus abis itu teriak dan keprok-keprok lagi buat yang di lapangan 2, trus ganti lagi teriak dan keprok-keprok buat di lapangan 3. Hahahaha kerja keras penontonnya buat kasih semangat.

Diantara beberpa pertandingan yang saya tonton, ada satu yang paling dramatis yaitu waktu tunggal putri Maria Febe lawan Jepang. Set pertama sih ga ada masalah, Febe menang mudah. Nah dipertengahan set kedua kayaknya dia kena cedera. Tim medis datang dan ngebalut paha Febe. Pertandingan cukup lama berhenti. Akhirnya Febe lanjutin pertandingan lagi. Tapi saya nggak tega liatnya. Febe bermain dengan tertatih-tatih, sampai jatuh-bangun. Set kedua Febe kalah.

Febe vs Jepang
 
Nah pas set ketiga yang paling dramatis. Dalam kondisi cedera gitu, Febe masih bisa saling berebut poin dengan lawannya. Dia terlihat bener-bener nggak mau nyerah. Penempatan bola yang susah dan smash dari lawan masih bisa dia kembalikan. Bener-bener dah, kalo saya jadi dia mungkin udah nyerah deh. Penonton pun terus berteriak "SEMANGAT FEBE !". Suasana semakin menegangkan saat menjelang akhir pertandingan keduanya berbagi poin 20-20 yang artinya mesti deuce. Tapi akhirnya Febe kalah 20-22. Walau begitu Febe sudah memberi yang terbaik dan telah menyuguhkan pertandingan yang sangat berkualitas. Saya yakin pertandingan Febe itu jadi pertandingan yang unforgettable buat yang saat itu nonton langsung di Istora.  

Akhirnya Indonesia meloloskan 3 wakil ke semifinal yaitu Hendra/Ahsan, Polii/Nitya, dan Owi/Butet.

Saya pulang jam setengah 7an. Sebenernya masih ada satu pertandingan lagi wakil Indonesia, tapi masih lama kayaknya. Setelah mendapat pengalaman nonton langsung kayak gini, saya jadi pengen lagi nonton langsung Turnamen badminton Internasional di Istora. Abis Indonesia Open, ada turnamen apalagi ya di Istora ? hehehe


Kenang-kenangan dari Indonesia Open 2015

#eaaforIndonesia

3 comments:

  1. Gue juga sempet ke sana, Bri. Tapi pas hari terakhir. Jangan-jangan sempet ketemu lu, cuma gue lupa atau ga nyadar? Hahaha

    BalasHapus
  2. Bang beli balon air disana brp ya? Atribut semua ada disana kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semua atribut ada disana dan Gratis ! hehe

      Hapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger