19 Februari 2013

Senang Berbahasa Daerah

Sekarang ini bahasa daerah lebih sering digunakan di daerah yang bersangkutan. Jika di kota besar seperti Jakarta sepertinya sudah jarang terdengar. Saya juga tinggal di kota (pinggir kota Jakarta tepatnya) dan memang saya kurang fasih menggunakan bahasa daerah saya, Jawa. Walaupun begitu saya tetap berusaha bisa ngomong jawa sedikit-sedikit. Saya kurang bisa bahasa jawa tapi lumayan ngerti kalau ada orang ngomong pake bahasa jawa. Saya suka ketika mendengar orang-orang ngomong bahasa jawa ,malah gatau kenapa rasanya seneng aja dengerinnya. Tapi kalau bahasa jawanya alus atau diucapkan cepet banget (kayak Nunung di Opera Van Java) saya juga bingung apa artinya hehe

Di lingkungan keluarga saya sesekali pake bahasa jawa. Orang tua sering ngomong ke saya pake bahasa jawa. Saya pun ga mau kalah dan membalasnya pake bahasa jawa juga. Tapi nggak jarang juga saya membalasnya pake bahasa indonesia karena ga ngerti ngucapin bahasa jawanya hehe.

Selain dengan orang tua, kadang saya  ngomong jawa juga sama pacar, kebetulan dia dari jawa juga. Pernah smsan saling bales pake bahasa jawa.
Saya juga ngomong jawa sama temen-temen di kampus. Tapi lucunya temen saya mencampur bahasa jawa dengan indonesia. Ora ono jadinya Ora ada (tidak ada). Ora iso jadinya Ora bisa (tidak bisa). Hehe ada-ada aja. Saya jadinya malah ikut-ikutan pake bahasa itu.
Tapi kalau di kampus bahasa flores lebih dominan. Teman dan kakak angkatan lebih banyak dari flores sehingga saya pun kadang kalo ngomong cepet seperti berlogat flores gitu hehe.

Saya juga seneng kalo nonton Opera Van Java nunung mulai pake bahasa jawa dan ngomongnnya cepet. Apalagi sekarang ada Desta yang bisa ngomong jawa juga. Dan lucunya Sule cuma bisa ngomong ojo (jangan), ora papa (tidak apa-apa), tak kandani (saya kasih tahu), ojo ngesu (jangan marah). Tapi suatu saat Sule juga ngomong sunda. Seneng juga saya dengernya. Saya juga dikit-dikit ngerti bahasa sunda karena dari SD sampai SMA belajar bahasa sunda he.

Ya sebagai generasi muda kita patut melestarikan pemakaian bahasa daerah sehingga di masa mendatang bahasa daerah tidak punah. Kalau bukan kita, siapa lagi ?

Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway

2 comments:

  1. Ora popoh yen boso jowone ora iso, hahahah :D

    eehh bisa bahasa sunda juga dong kan pernah di belajar :D

    Makasih yaa udah ikutan, dicatet PESERTA :D

    BalasHapus
  2. kulo yo sitik-sitik iso hehehe
    iyo matur nuwun yo mba wis di daftar hehe

    BalasHapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger