02 Desember 2012

Welcome Asha 202, Goodbye N70

Mei 2007, gw di beliin sama ortu gw sebuah hp yang menjadi hp pertama yang gw punya dan yang pertama hadir di keluarga gw #agak lebay... Hp yang di beli adalah Nokia N70. Waktu itu masih lagi jaman-jamannya hp monokrom dan hp infrared, jaman lg boomingnya nokia 6600. Buat beli satu hp itu aja dulu persiapannya berbulan-bulan. Gw sibuk milih-milih hp apa yang mau dibeli. Gw hampir selalu beli tabloid pulsa.
Waktu itu harga hp masih mahal-mahal. Hp standar harganya diatas 1,5 jutaan. Kalo di bawah 1 juta ya paling dapetnya layar monokrom.
Dulu Kayaknya mau beli hp rasanya wah banget, sesuatu yang luar biasa.

Gw akhirnya nentuin 3 pilihan. Nokia 6260, nokia N70, dan Sony Ericson K810i. Ketiga hp itu berharga antara 2,5 juta smpe 3 juta. Mahaalll...


 Nokia N70

Tapi ya mau gimana lagi, dulu buat beli hp yang sesuai keinginan ya emang mahal. Setelah melalui pertimbangan, akhirnya gw milih N70, wktu itu harganya masih 2,8 juta. gileee

Ga nyesel juga sih. Ternyata hp pertama gw itu awet. Gw beli wktu SMP kelas 3, dan sampe kuliah semester 5 ini gw masih pake.  Tapi ada kurang puasnya. Gw merasa memorinya terbatas sehingga ga bisa puas bluetooth lagu sebanyak-banyaknya. karena terbatas memori telepon yang rata-rata menyisakan 10 mb.
 
Namun di bulan November kemaren hp gw udah mulai rusak.Usia yang sudah berumur dari hp gw membuat ia akhirnya rusak. Mungkin karena gw jarang matiin hpnya. Sebenernya hpnya ga papa, tp layarnya malah putih, kayak ngehang. Gw udah coba  bawa ke tempat service.Bisa sih tapi cuma bertahan beberapa hari trus rusak lagi. Pas banget rusaknya pas lagi bener-bener gue butuhin. Sampe-sampe gw mesti pinjem hp temen gw. Biar ga keulang lagi, akhirnya diputuskan gue beli hp baru

Buat beli hp kedua beda banget euforianya kayak beli N70. Ga ada persiapan buat milih2 hp. Hari itu gw ngomong ke ortu hari itu juga gw diajak beli. Gw pun gelagapan milih2 hp. Hp jaman sekarang lebih banyak bermodel full body touchscreen. Gw ga suka model gitu. Gw mau aja touchsreen tp harus tetep ada keypadnya. Akhirnya gw memutuskan Nokia Asha 300.

Di toko hpnya pilihan berubah. Nokia Asha 300 harganya melewati budget. Karena gw jatahnya 1 juta. Asha 300 harganya 1.050.000 belum termasuk memory card. Pilihan gw pun menjadi Asha 202. Pertimbangannya adalah karena hp itu ada keypad walaupun ada touchsreen, tampilannya modern, sudah bonus memory card 2 gb, harga di bawah 1 juta. Gw pun ga ragu-ragu pilih hp itu.

Ternyata asha 202 memiliki dual sim card, dan ada aplikasi peta. Itu fitur yang membuat gw puas. Hpnya juga ringan. Ya sejauh ini gw ga nyesel beli asha 202. Tapi ternyata memory cardnya sudah terisi data sampe 700 mb. jadi kita mendapat free space 1,3 gb.




 
Nokia Asha 202

3 comments:

  1. Udah punya smartphone malah beli dumpphone, malang sekali nasipmu. N70 itu symbian smartphone.
    Oh ya, kalau n70nya msih ada, coba kerjakan langkah dibawah ini biar hpnya normal lagi,
    1. Matikan hp, lepas mmc
    2. Tekan dan tahan tombol call, *,3
    3. Hidupkan hp sambil tetap menahah tombol tadi sampai hp bnar bnar hidup

    BalasHapus
  2. hem. . .hpnya asha . . . .tp orangnya. . .asha juga.. . . . .

    Mksd aq orang nya suka putus asha. . . .hehehe. .salam Buat para N70 . . . .kbtulan sy jg pake'N70 Ternyata bx klbhnya bsa buat skripsi loch

    BalasHapus

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger