20 November 2010

Observasi yang Ditunda

< Anak Belakang Series >

Surat ijin observasi sudah diberikan oleh Pak Ivan ke setiap kelompok untuk diserahkan ke Sekolah masing-masing. Di kelompok gue, yang tahu SD Ricci 2 itu Kristine sama Devy, jadi yang akan ngasih suratnya antara mereka berdua. Namun, ternyata Kristine yang membawa surat itu.

Beberapa hari kemudian, kita membicarakan tanggal observasinya. Akhirnya kita sepakat mau observasi hari Jumat 19 November.

Gue pikir nantinya observasi ini akan berjalan lancar. Surat ijin dikasih, pihak sekolah menyetujui, trus kita pergi observasi, observasi selesai, pergi ke kampus, trus jalani aktivitas seperti biasa.

Nah, namun apa yang gue perkirakan ternyata nggak semulus kenyataannya. KELOMPOK GUE BATAL OBSERVASI hari jumat 19 november. Oh My God.... Kenapa ini mesti terjadi padaku ?? (yah.. mulai deh lebay).

Memang kelihatannya ini sepele. Kalo batal tanggal 19 november, kan masih ada tanggal lainnya. Masalahnya susah cari waktu kosongnya. Kalo makin diundur, waktu untuk ngerjain laporannya jadi makin sedikit. Apalagi gue mesti ngulang observasi untuk tugas pengantar pendidikan. Tuh kan, makin numpuk aja tuh observasi.

Berita buruk ini dikasih tahu oleh Devy hari ini , sehari sebelum tanggal observasi. Dia kirim sms ke gue, saat itu gue lagi di jalan menuju kampus. Katanya kita gak jadi observasi besok. Dia mau jelasin alasannya setelah selesai kelas agama.

Hanjirr padahal gue udah berat-berat bawa perlengkapan untuk nginep. Sepanjang perjalanan gue mikir apa penyebabnya. Padahal malam sebelumnya, Devy udah sms ke gue kalo kita bakal observasi hari jumat. pokoknya beres. Gue punya pemikiran kalo Devy baru ngasih suratnya hari ini dan dia pikir pihak sekolah langsung setuju namun kenyataannya ada sesuatu hal yang membuat pihak sekolah belum setuju.

Sesampainya di kampus, gue langsung ke kelas agama. Gue gak sabar mau ngebahas masalah ini. Pas sampe di kelas agama, gue dan anak belakang langsung heboh ngebahas masalah ini. Tapi disana gak ada Devy sama Indra soalnya jam kelas agamanya beda. Gue tanya ke Kristine kenapa bukan dia yang ngasih suratnya soalnya dari awal kan dia yang bawa. Tapi kata Kristine, memang Devy-nya yang mau ngasih suratnya.

Setelah pelajaran agama selesai Devy ngejelasin penyebabnya. Katanya dia ngasih suratnya baru tadi dan ternyata pihak sekolah minta persyaratan selain surat ijin. Nah kan ?! tepat seperti yang gue duga sebelumnya. Yang jadi pertanyaan dalam diri gue, Kenapa Devy ngasih suratnya baru hari ini ? Padahal surat ijin udah diterima sejak beberapa hari yang lalu.

Kalo kayak gini gue dan lainnya jadi gak mood dan berpikir untuk ganti sekolah lain. Tapi surat ijin udah terlanjur di serahin dan setelah ditanya, kata Pak Ivan, lanjutin aja. Ya udah akhirnya observasi di tunda karena kita harus melengkapi syaratnya. Rencananya kita bakal observasi hari Rabu 24 November.

Ya sudahlah, (seperti yang dinyanyikan  Bondan Prakoso, apaan sih ??) yang berlalu biarlah berlalu. Fokuslah untuk hari depan. Jadikan kejadian ini sebagai pengalaman saat melakukan hal yang sama nantinya.
Kalo pihak Ricci 2 masih gak setuju, MELANIA III WE ARE COMING...!!!


Sebelumnya: Observasi oh Observasi

2 comments:

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger