28 November 2010

Cobaan Untuk Anak Belakang

< Anak Belakang Series >

Hari penentuan (22/11) akhirnya datang. Nasib observasi kita berenam ditentukan oleh kabar dari Devy. Dia yang ngirim syarat kelengkapan untuk observasi. Kita nunggu hasilnya, apakah sekolah menyetujuinya.

Akhirnya kita dapat sms kalo kita jadi observasi, Yeayyy....!!!!. Tapi kita tetep masih nunggu Devy untuk dengerin cerita lengkapnya.

Jam 15.30. Stengah jam lagi kelas mau dimulai tapi devy belum juga datang. Tiba-tiba gue dapet kabar kalo Devy kecelakaan. Deg.. Gue terdiam.. gue masih antara percaya-gak percaya sama apa yang gue denger itu. Anak2 pada ngebahas itu tapi gue masih diam dan bertanya-tanya "ini beneran gak sih..?" (Cape deh...)

Gue pertama kali denger kabar ini dari Desi. Awalnya dia telepon Devy untuk ngecek apakah devy masuk kuliah atau nggak soalnya dia gak dateng-dateng. Nah, pas ditelepon ternyata yang angkat bukan devy tapi orang lain. Trus orang itu bilang "temennya kecelakaan nih. Sekarang dibawa ke rumah sakit."

Trus, gw nemuin kristine sama Lia. Kita bingung, trus observasinya gmna ??? Padahal tinggal 2 hari lagi. Secara dia kan yang ngurusin semuanya ke SD Ricci II.

Sebelumnya Lia udah telepon ke hpnya devi dan dapat info kalo dia di rawat di rumah sakit Dr sutoyo jalan veteran. Nah, dmna tuh rumah sakit nya ? Kristine katanya sih tau. Ya udah, kita bertiga (Kristine, Indra, gue) bakal ke rumah sakit jenguk devy dan ngebahas soal observasi. Sano sama Lia gak ikut soalnya rumahnya jauh.

Setelah selesai kelas, kita ngumpul dulu. Gue sama Indra ngomongin jalan yang bakal dilewati plus sekilas jalan gue pulang. Secara, gue kan baru pertama kali naik motor kesana.

Sebelum berangkat kita makan dulu di depan kampus. Gue udah laperr banget... Setelah itu gue bertiga ke parkiran motor. Selama jalan ke parkiran gue mikir, gimana nanti kalo gue salah jalan. Tapi gue berusaha santai biar gak stress mikirinnya.

Kita pun berangkat. Indra naik motor sendiri, gue boncengin Kristine, biar dia bisa jadi petunjuk jalan buat gue. Perjalanan lancar sampai akhirnya sampai di bundaran senayan. Hal yang gue khawatirkan beneran kejadian. GUE SALAH JALAN. Gue dari jalan sudirman harusnya belok kanan. Tapi gue malah lurus terus ke arah blok M. Parahnya lagi, gue gak nyadar masuk ke jalur cepat. Gue langsung berhenti. Hmmm Mampus dah gue. Kristine langsung bilang "kok kesini sih Bri.. ??" Dibelakang gue ada polisi. Diseberang kiri gue orang-orang pada bilangin gue untuk  keluar dari jalur itu.

Ok. Gue panik

Trus, akhirnya gue mundurin motor gue. Kristine nelpon Indra kalo kita salah jalan. Gue masuk ke jalur lambat trus nyari puteran. Untung polisinya tadi gak liat gue. Kalo dia liat, mampus dah gue. Apalagi gue waktu itu gak bawa STNK.

Pikiran gue kosong, gue masih bingung apa yang udah terjadi tadi. Kristine tadi diam saja, gak kasih tau gue kalo harus ke kanan soalnya dia pikir gue udah tau. Padahal gue bingung banget tuh tapi gue juga diem aja (jadi yang salah siapa ? hehehe...) Ok, berarti ada miss communication. Sampai akhirnya diperempatan lampu merah. Gue liat perempatannya udah lenggang, langsung aja gue terobos putar balik walaupun lampu merahnya belum hijau. Hahaha.. gue udah "gila" kali ya waktu itu.

Gue balik lagi ke bundaran senayan. Indra udah nungguin disana. Setelah "Insiden" itu, perjalanan kembali lancar. Selama di perjalanan, gue bertanya-tanya "Gue ini lagi ada dimana ya...??" (Duh... dodol banget sih...). Gue lupa sama jalan yang tadi udah gue lewatin.

Singkatnya, gue bertiga sampe di rumah sakitnya. Kristine nanya nama pasien atas nama Devy ke bagian reseponis. Kita ditunjukkan ke bagian UGD. Trus disitu kita tanya lagi. Ternyata Devy udah pulang. APAAA ??? gue udah jauh-jauh kesini (dan pulangnya bakal lebih jauh lagi) tapi Devy udah pulang.

Ok. Gak pa-pa. Gue ikhlas... (Ciaelah...)

Trus, kita tanya alamat rumahnya. Setelah dikasih tau, nggak ada diantara kita yang tau dimana alamat itu.

Ya udah, selesai deh. Akhirnya kita putuskan pulang. Dalam pikiran gue: "gimana caranya bisa pulang kalo jalannya udah lupa". Makanya, sebelum pulang kita duduk dulu ngomongin jalan pulangnya gue. Kebetulan waktu itu lagi gerimis, jadi sekalian nungguin reda. Indra bikinin gue denah, tapi tetep gue gak ngerti soalnya gue liat jalurnya agak beda sama yang tadi.

Nah, yang lebih mengerikan, biasanya di jalan yang dimana gitu (gue lupa) kemungkinan ditutup. Udah deh Mampus gue.... Tapi kata mereka berdua, kayaknya nggak deh.

Eh, gak tau kenapa setelah ngomongin jalan, kita malah mendadak curhat (Yah ampunnnn.....masih sempet aja ckckck...). Ya udah deh berbagai "rahasia negara" di omongin disitu. Hahaha... lumayanlah bisa ngurangin stress gue mikirin jalan pulang.

Setelah itu kita pun pulang. Gue pulang sendirian dari Tangerang ke Bekasi. Selama dijalan gue terus perhatiin petunjuk jalan. Memang jalurnya beda. Setelah jalan terus, gak nyangka gue udah nyampe bunderan senayan (Horeee gak nyasar... hahaha....). Ternyata jalurnya lebih gampang. Kalo udah sampe situ, gue aman. Gue udah ngerti jalan dari situ sampe ke depan rumah gue. Hehehe....

>>Nantikan Selanjutnya: Waktunya Observasi

0 comments:

Posting Komentar

Silakan mengirimkan komentar yang sesuai dengan postingan diatas.
Kalau bisa jangan panggil saya "Pak/Om". Saya masih umur dibawah 25 kok dan belum married haha. Langsung panggil nama aja malah nggak papa, biar akrab hehe

Satu lagi, tolong berkomentar menggunakan nama pribadi. Jangan nama produk/bisnis/judul postingan artikel. Komentar menggunakan nama tersebut terpaksa akan saya hapus.

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger