28 November 2010

Cobaan Untuk Anak Belakang

- 0 comments
< Anak Belakang Series >

Hari penentuan (22/11) akhirnya datang. Nasib observasi kita berenam ditentukan oleh kabar dari Devy. Dia yang ngirim syarat kelengkapan untuk observasi. Kita nunggu hasilnya, apakah sekolah menyetujuinya.

Akhirnya kita dapat sms kalo kita jadi observasi, Yeayyy....!!!!. Tapi kita tetep masih nunggu Devy untuk dengerin cerita lengkapnya.

Jam 15.30. Stengah jam lagi kelas mau dimulai tapi devy belum juga datang. Tiba-tiba gue dapet kabar kalo Devy kecelakaan. Deg.. Gue terdiam.. gue masih antara percaya-gak percaya sama apa yang gue denger itu. Anak2 pada ngebahas itu tapi gue masih diam dan bertanya-tanya "ini beneran gak sih..?" (Cape deh...)

Gue pertama kali denger kabar ini dari Desi. Awalnya dia telepon Devy untuk ngecek apakah devy masuk kuliah atau nggak soalnya dia gak dateng-dateng. Nah, pas ditelepon ternyata yang angkat bukan devy tapi orang lain. Trus orang itu bilang "temennya kecelakaan nih. Sekarang dibawa ke rumah sakit."

Trus, gw nemuin kristine sama Lia. Kita bingung, trus observasinya gmna ??? Padahal tinggal 2 hari lagi. Secara dia kan yang ngurusin semuanya ke SD Ricci II.

Sebelumnya Lia udah telepon ke hpnya devi dan dapat info kalo dia di rawat di rumah sakit Dr sutoyo jalan veteran. Nah, dmna tuh rumah sakit nya ? Kristine katanya sih tau. Ya udah, kita bertiga (Kristine, Indra, gue) bakal ke rumah sakit jenguk devy dan ngebahas soal observasi. Sano sama Lia gak ikut soalnya rumahnya jauh.

Setelah selesai kelas, kita ngumpul dulu. Gue sama Indra ngomongin jalan yang bakal dilewati plus sekilas jalan gue pulang. Secara, gue kan baru pertama kali naik motor kesana.

Sebelum berangkat kita makan dulu di depan kampus. Gue udah laperr banget... Setelah itu gue bertiga ke parkiran motor. Selama jalan ke parkiran gue mikir, gimana nanti kalo gue salah jalan. Tapi gue berusaha santai biar gak stress mikirinnya.

Kita pun berangkat. Indra naik motor sendiri, gue boncengin Kristine, biar dia bisa jadi petunjuk jalan buat gue. Perjalanan lancar sampai akhirnya sampai di bundaran senayan. Hal yang gue khawatirkan beneran kejadian. GUE SALAH JALAN. Gue dari jalan sudirman harusnya belok kanan. Tapi gue malah lurus terus ke arah blok M. Parahnya lagi, gue gak nyadar masuk ke jalur cepat. Gue langsung berhenti. Hmmm Mampus dah gue. Kristine langsung bilang "kok kesini sih Bri.. ??" Dibelakang gue ada polisi. Diseberang kiri gue orang-orang pada bilangin gue untuk  keluar dari jalur itu.

Ok. Gue panik

Trus, akhirnya gue mundurin motor gue. Kristine nelpon Indra kalo kita salah jalan. Gue masuk ke jalur lambat trus nyari puteran. Untung polisinya tadi gak liat gue. Kalo dia liat, mampus dah gue. Apalagi gue waktu itu gak bawa STNK.

Pikiran gue kosong, gue masih bingung apa yang udah terjadi tadi. Kristine tadi diam saja, gak kasih tau gue kalo harus ke kanan soalnya dia pikir gue udah tau. Padahal gue bingung banget tuh tapi gue juga diem aja (jadi yang salah siapa ? hehehe...) Ok, berarti ada miss communication. Sampai akhirnya diperempatan lampu merah. Gue liat perempatannya udah lenggang, langsung aja gue terobos putar balik walaupun lampu merahnya belum hijau. Hahaha.. gue udah "gila" kali ya waktu itu.

Gue balik lagi ke bundaran senayan. Indra udah nungguin disana. Setelah "Insiden" itu, perjalanan kembali lancar. Selama di perjalanan, gue bertanya-tanya "Gue ini lagi ada dimana ya...??" (Duh... dodol banget sih...). Gue lupa sama jalan yang tadi udah gue lewatin.

Singkatnya, gue bertiga sampe di rumah sakitnya. Kristine nanya nama pasien atas nama Devy ke bagian reseponis. Kita ditunjukkan ke bagian UGD. Trus disitu kita tanya lagi. Ternyata Devy udah pulang. APAAA ??? gue udah jauh-jauh kesini (dan pulangnya bakal lebih jauh lagi) tapi Devy udah pulang.

Ok. Gak pa-pa. Gue ikhlas... (Ciaelah...)

Trus, kita tanya alamat rumahnya. Setelah dikasih tau, nggak ada diantara kita yang tau dimana alamat itu.

Ya udah, selesai deh. Akhirnya kita putuskan pulang. Dalam pikiran gue: "gimana caranya bisa pulang kalo jalannya udah lupa". Makanya, sebelum pulang kita duduk dulu ngomongin jalan pulangnya gue. Kebetulan waktu itu lagi gerimis, jadi sekalian nungguin reda. Indra bikinin gue denah, tapi tetep gue gak ngerti soalnya gue liat jalurnya agak beda sama yang tadi.

Nah, yang lebih mengerikan, biasanya di jalan yang dimana gitu (gue lupa) kemungkinan ditutup. Udah deh Mampus gue.... Tapi kata mereka berdua, kayaknya nggak deh.

Eh, gak tau kenapa setelah ngomongin jalan, kita malah mendadak curhat (Yah ampunnnn.....masih sempet aja ckckck...). Ya udah deh berbagai "rahasia negara" di omongin disitu. Hahaha... lumayanlah bisa ngurangin stress gue mikirin jalan pulang.

Setelah itu kita pun pulang. Gue pulang sendirian dari Tangerang ke Bekasi. Selama dijalan gue terus perhatiin petunjuk jalan. Memang jalurnya beda. Setelah jalan terus, gak nyangka gue udah nyampe bunderan senayan (Horeee gak nyasar... hahaha....). Ternyata jalurnya lebih gampang. Kalo udah sampe situ, gue aman. Gue udah ngerti jalan dari situ sampe ke depan rumah gue. Hehehe....

>>Nantikan Selanjutnya: Waktunya Observasi
[Continue reading...]

27 November 2010

Bad Saturday

- 0 comments
Hari ini rasanya gak enak banget. Bangun tidur gue udah mikirin mau ngerjain tugas kuliah yang mana dulu. Pas gue buka laptop, bukannya ngerjain tugas malah internetan. Hadoww... ada aja godaannya. Trus, gue dapet sms dari temen gue soal cerpen. Kelompok gue bakal maju baca cerpen tapi cerpennya belum dapet.

Inilah yang bikin hari Sabtu gue tambah nggak nice.
Temen gue dateng ke rumah gue untuk minta data misdinar. Data itu ada di flashdisk gue. Langsung aja gue mo ambil di tas kuliah, soalnya biasanya ada disitu. Tapi ternyata gak ada. Gue cari ke seluruh penjuru rumah juga gak ada. Wah beneran nih... FLASHDISK GUE ILANG.... !!!!!  Mungkin ini sepele, tapi masalahnya materi & tugas kuliah sama data penting lainnya ada disitu. Dan isi flashdisk itu belum gue back up.

Gue coba inget-inget lagi terakhir naroh flashdisk itu. Tapi gue lupa.  
Gue Stress. Kepala gue rasanya berat banget, gara-gara kebanyakan problem yang dipikirin.
Gue jadi gak mood ngerjain apa-apa.

Untuk menghilangkan stress, gue akhirnya tidur siang dulu. Bangun tidur rasanya jadi mendingan. Trus, gue dengerin lagu di hp gue .


Update:
Kalian tau ternyata flashdisk gue ada dimana ? ADA DI TEMEN GUE. Ternyata gue lupa kalo gue minjemin flashdisk itu ke temen gue. Yah ampunnn... bodohnya gue. Mau dicari-cari di rumah  sampe gue lulus ya gak bakal ketemu lah. Hadohhh...
[Continue reading...]

26 November 2010

Chord Lagu Sahabatku

- 0 comments
Sahabatku

Song & Lyric by Raimundus Brian P 2010

Intro: C G Am F 2x

C                           G
Kalian semua sahabat-sahabatku
     Am                F
selalu menemani kujalani hidup
C                                    G
Kita saling berbagi bercerita canda tawa
      Am               F
betapa bahagia kini kurasakan

Reff:
C             G            Am      F
Hai Sahabat kuingin kita slalu
C        G          Am        F
Bersama dalam suka duka
C           G         Am      F
Walau kita tak selalu sama
C             G           Am          F
Tapi persahabatan tuk slamanya

C                              G
Disini kuberada bersama sahabatku
           Am                     F
yang telah mewarnai indahnya hidupku

Bridge:
F        G   Am   G   
beban terasa lepas
F     G           F       G
saat ku bersama kalian...

Back to reff
Melody: C G Am F G A


Overtune:

D            A             Bm      G
Hai Sahabat kuingin kita slalu
D        A          Bm        G
Bersama dalam suka duka
D            A         Bm      G
Walau kita tak selalu sama
D            A            Bm          G
Tapi persahabatan tuk slamanya


Outro: D A Bm G D
[Continue reading...]

20 November 2010

PWG Vs APWG

- 5 comments
< Anak Belakang Series >

Dalam kehidupan pertemanan seharusnya terjalin hubungan yang harmonis dan rukun antar teman. Namun, berbeda kalo di Anak Belakang.

Hampir setiap hari, kehidupan anak belakang gak pernah lepas dari perseteruan antara dua kubu fanatik, yaitu...PWG vs APWG. PWG singkatan dari Pee Wee Gaskins dan APWG adalah Anti Pee Wee Gaskins. Bisa kalian bayangkan gimana jadinya bila dua kubu ini selalu bertemu padahal mereka berada dalam datu grup pertemanan. *bayangkan*

Di anak belakang, yang merupakan seorang Party Dork adalah Lia dan sang APWG adalah para kaum adam. Namun yang lebih fanatik adalah Sano. Sebenernya sih gue biasa aja sama PWG. Tapi biar perseteruannya makin seru gue ikut-ikutan aja jadi APWG.

Gak bosen-bosennya APWG ngeledekin PWG dan Lia selalu mati-matian ngebela PWG.

Waahhh hati-hati nih.. Kalo kata Kristine, kalo Sano sama Lia berantem terus, ntar bisa jadian. Hahay... asikk dah dapet PJ *ngarep*.
[Continue reading...]

Observasi yang Ditunda

- 2 comments
< Anak Belakang Series >

Surat ijin observasi sudah diberikan oleh Pak Ivan ke setiap kelompok untuk diserahkan ke Sekolah masing-masing. Di kelompok gue, yang tahu SD Ricci 2 itu Kristine sama Devy, jadi yang akan ngasih suratnya antara mereka berdua. Namun, ternyata Kristine yang membawa surat itu.

Beberapa hari kemudian, kita membicarakan tanggal observasinya. Akhirnya kita sepakat mau observasi hari Jumat 19 November.

Gue pikir nantinya observasi ini akan berjalan lancar. Surat ijin dikasih, pihak sekolah menyetujui, trus kita pergi observasi, observasi selesai, pergi ke kampus, trus jalani aktivitas seperti biasa.

Nah, namun apa yang gue perkirakan ternyata nggak semulus kenyataannya. KELOMPOK GUE BATAL OBSERVASI hari jumat 19 november. Oh My God.... Kenapa ini mesti terjadi padaku ?? (yah.. mulai deh lebay).

Memang kelihatannya ini sepele. Kalo batal tanggal 19 november, kan masih ada tanggal lainnya. Masalahnya susah cari waktu kosongnya. Kalo makin diundur, waktu untuk ngerjain laporannya jadi makin sedikit. Apalagi gue mesti ngulang observasi untuk tugas pengantar pendidikan. Tuh kan, makin numpuk aja tuh observasi.

Berita buruk ini dikasih tahu oleh Devy hari ini , sehari sebelum tanggal observasi. Dia kirim sms ke gue, saat itu gue lagi di jalan menuju kampus. Katanya kita gak jadi observasi besok. Dia mau jelasin alasannya setelah selesai kelas agama.

Hanjirr padahal gue udah berat-berat bawa perlengkapan untuk nginep. Sepanjang perjalanan gue mikir apa penyebabnya. Padahal malam sebelumnya, Devy udah sms ke gue kalo kita bakal observasi hari jumat. pokoknya beres. Gue punya pemikiran kalo Devy baru ngasih suratnya hari ini dan dia pikir pihak sekolah langsung setuju namun kenyataannya ada sesuatu hal yang membuat pihak sekolah belum setuju.

Sesampainya di kampus, gue langsung ke kelas agama. Gue gak sabar mau ngebahas masalah ini. Pas sampe di kelas agama, gue dan anak belakang langsung heboh ngebahas masalah ini. Tapi disana gak ada Devy sama Indra soalnya jam kelas agamanya beda. Gue tanya ke Kristine kenapa bukan dia yang ngasih suratnya soalnya dari awal kan dia yang bawa. Tapi kata Kristine, memang Devy-nya yang mau ngasih suratnya.

Setelah pelajaran agama selesai Devy ngejelasin penyebabnya. Katanya dia ngasih suratnya baru tadi dan ternyata pihak sekolah minta persyaratan selain surat ijin. Nah kan ?! tepat seperti yang gue duga sebelumnya. Yang jadi pertanyaan dalam diri gue, Kenapa Devy ngasih suratnya baru hari ini ? Padahal surat ijin udah diterima sejak beberapa hari yang lalu.

Kalo kayak gini gue dan lainnya jadi gak mood dan berpikir untuk ganti sekolah lain. Tapi surat ijin udah terlanjur di serahin dan setelah ditanya, kata Pak Ivan, lanjutin aja. Ya udah akhirnya observasi di tunda karena kita harus melengkapi syaratnya. Rencananya kita bakal observasi hari Rabu 24 November.

Ya sudahlah, (seperti yang dinyanyikan  Bondan Prakoso, apaan sih ??) yang berlalu biarlah berlalu. Fokuslah untuk hari depan. Jadikan kejadian ini sebagai pengalaman saat melakukan hal yang sama nantinya.
Kalo pihak Ricci 2 masih gak setuju, MELANIA III WE ARE COMING...!!!


Sebelumnya: Observasi oh Observasi
[Continue reading...]

19 November 2010

Observasi oh Observasi.....

- 2 comments
< Anak Belakang Series >

Bulan Oktober lalu, gue dapet tugas observasi lagi ke sekolah dasar. Ini merupakan tugas observasi gue yang kedua. Observasi ini merupakan tugas mata kuliah Belajar Pembelajaran yang dilakukan secara berkelompok yang terdiri dari 6 orang. Tentu saja gue ikut kelompoknya Anak Belakang.

Suatu ketika saat jam mata kuliah Belajar Pembelajaran, Pak Ivan (Dosen mata kuliah ini) menyuruh tiap kelompok berdiskusi menentukan SD mana yang mau diobservasi. Di kelompok gue, kita sampai berdebat panjang-lebar. Gue sama Sano ngotot pengen ke SD Melania III. Indra juga dukung gue. Tapi Devy juga gak mau kalah pengen ke SD Ricci 2 atau SD Strada Bhakti Utama. Namun, dia lebih condong ke SD Ricci 2. Kalo Lia dukung gue. Nah, Kalo Kristine...... sebenernya gue juga bingung, dia dukung gue, tapi juga dukung Devy (Nah lho.. !!). Dia dukung Strada Bhakti Utama-nya.

Nah jadilah dua kubu antara Melania II Vs Ricci 2/Strada Bhakti Utama. Perdebatan ini berlangsung alot. Kedua kubu tetep gak mau kalah dengan SDnya masing-masing.

Gue sama Sano beralasan Melania III deket dari Atma Jaya. Trus Kepsek dan gurunya juga friendly. Gue juga punya relasi di sana yaitu bokap gue sendiri. Jadi gue juga udah gak asing lagi sama Melania. Gue sama Sano gak setuju di Ricci 2 soalnya tempatnya jauh banget dari rumah. Sekedar info, SD Ricci 2 terletak di Pondok Aren, Tangerang. Sedangkan gue sama Sano tinggal di Bekasi. Mantap kan ? gue sama Sano mesti jelajah 3 kota: Bekasi-Jakarta-Tangerang untuk kesana. (halah lebay...). Kalo Indra rumahnya gak jauh dari Ricci 2.

Kalo Devy alasannya karena di Ricci 2 dia juga punya relasi, yaitu Om-nya dan salah satu orang di parokinya yang jadi guru disana. Rumahnya juga gak jauh dari Ricci 2. Trus Pak Ivan juga pernah ngajar disana. Lagian juga 50% anak belakang (Devy, Kristine, Indra) tinggal di Tangerang. Dia gak setuju ke Melania soalnya dia gak tau tempatnya. Dia dan anak2 maunya naik angkutan umum kalo ke Melania. Padahal gue cuma tau jalannya kalo naik motor. Untuk angkutan umumnya gue gak terlalu tahu mesti naik apa.

Kristine dukung kubu gue soalnya dia setuju jarak Melania dari Atma deket tapi dia gak tahu tentang Melania, jadi itu masih membuatnya ragu. Trus dia juga dukung Devy, soalnya dia tahu Strada Bhakti Utama dan rumahnya gak jauh dari sana. Tapi letaknya jauh dari Atma.

Perdebatan ini masih belum selesai. Akhirnya tercetus ide konyol yang beneran dilakukan. Masing-masing anak nulis SD keinginannya di sobekan kertas trus digulung. Nanti Pak Ivan disuruh memilih salah satu gulungan kertas itu dan SD yang terpilih itulah yang menjadi tujuan observasi kita.

SD mana yang gue tulis ? tentu saja Melania III. Gue udah sepakat sama Sano dan Indra untuk nulis Melania III. Padahal gue sempet berpikir untuk nulis Strada Kampung Sawah, SD deket rumah gue, hehehe.... tapi gak jadi.

Ini dia saat-saat penentuan. Gulungan2 kertas dikumpulkan dan diserahkan ke Pak Ivan. Pak Ivan pun heran melihat tingkah kelompok gue itu. Setelah dijelasin maksudnya, beliau mengambil satu kertas itu dan di dalamnya tertulis....

"SD STRADA BHAKTI UTAMA.. "

APPAAAA ???!!!! *shock* gue gak nyangka kalo gue kalah. Padahal peluang Melania III udah 50 % secara 3 dari 6 orang udah nulis Melania III. Gak diduga, yang menang ternyata Kristine. Dia yang nulis Strada Bhakti Utama. Lia malah nulis SD Santo Lukas. Hadoohh SD mana lagi tuh..??!!

Tapi tetep aja Devy minta pengen ke Ricci 2. Gue dan lainnya pikir Ricci 2 dan Strada Bhakti Utama sama aja. Tempatnya disitu-situ juga (jauh dari Bekasi). Jadi kita setuju-setuju aja. Ya udah akhirnya semuanya setuju ke SD Ricci 2.

Masalah kedua. Gimana nasib Gue, Sano, sama Lia yang rumahnya jauh dari Ricci 2. Kan observasinya dari pagi-pagi. Kita bertiga mau berangkat dari rumah jam berapa ??? Akhirnya kembali tercetus ide "gila" lagi. Gue sama Sano nginep d rumahnya Indra, Lia nginep di rumahnya Devy atau Kristine. Walaupun gue dengernya kayak bercanda tapi memang itu yang disepakati. Ya ampunn.. mau observasi aja repotnya sampe kayak gini...

[Continue reading...]

17 November 2010

Anak Belakang

- 0 comments
< anak belakang series >

Di kelas gue, kaum adam adalah kaum minoritas. Jadi, kaum hawa yang mendominasi penghuni kelas. Menyadari hal itu, makanya gue sama 2 temen gue lainnya, Sano dan Indra, sejak awal masuk kuliah lebih memilih duduk di barisan paling belakang. Hampir setiap hari kami bertiga duduk di belakang. Karena kebiasaan itu maka secara alamiah, kami menyebut diri kami sebagai anak belakang. Tidak ada yang mencetuskan nama itu karena kami sudah menyadari nama itu dari diri masing-masing. Anak-anak lain juga gak mengetahui nama itu. Itu hanya sebuah nama untuk mengakrabkan kami bertiga. 

Hingga sekarang kebiasaan itu masih berlangsung. Malah, kini member Anak belakang makin bertambah. Di mulai dari Devy. Gue lupa sejak kapan, hampir setiap hari dia juga ikut duduk sebaris dengan kami bertiga. Jadinya, dia pun akhirnya tergabung dalam grup ini.

Selanjutnya, selang beberapa waktu, hadirlah Kristine dan Lia yang mau ikut gabung dengan grup ini. Mereka berdua temennya Devy. Kami bertiga juga udah gak terlalu asing dengan mereka, jadi kami tanpa ragu menerimanya.

Nah, jadilah sekarang Anak Belakang dengan 3 mahasiswa dan 3 mahasiswi yang selalu duduk sebaris di belakang kelas.

>>Selanjutnya: PWG vs APWG
[Continue reading...]

15 November 2010

Belanja Buku Rutin

- 1 comments
Kayaknya posting ini gak penting juga sih, tapi biarlah biar blog ini tetep update.

Setiap dua bulan sekali gue biasanya beli buku. Buku yang gue beli biasanya novel, komik, kalo nggak majalah sepak bola. Namun, ini udah bulan ketiga sejak terakhir gue beli buku (Agustus 2010). Gak tau kenapa, gue gak pernah sempat ke toko buku. Ini pasti gara2 mikirin dia terus (cieee... siapa tuh, Lah ?!), jadinya gak sempet kepikiran beli buku.

Dan Yeaayyy... akhirnya gue sempet beli buku lagi... :) Minggu lalu (8/11) sebelum berangkat kuliah, gue mampir dulu ke Gramedia Pondok Gede untuk beli buku. Padahal Novel yang di rumah belum selesai di baca ckckck... Tapi biarin deh, abisnya gue bosen. Sebenernya gue mau beli sehari sebelumnya (7/11) tapi capek abis survey dari Tanjung Priok.

Biasanya, hal pertama yang gue lakukan pas sampai di Gramedia adalah melihat daftar 10 buku terlaris disana. Kadang gue gak tau mau beli buku apa disana. Jadi, kalo bingung, gue beli buku yang sedang laris disana. Tapi kali ini gue udah merencanakan beli 2 novel yang judulnya Marmut Merah Jambu dan Babi Ngesot. Memang pada dasarnya gue lagi mau mengkoleksi buku karangannya Raditya Dika.

Setelah menitipkan tas gue ke tempat penitipan, gue langsung menuju ke bagian roman remaja. Akhirnya gue dapet novel Marmut Merah Jambu. Tapi sayangnya gue gak dapet novel yang satunya lagi. Waktu gue habis untuk nyari2 novel itu walau emang nyatanya gak ada. Akhirnya gue cari novel pengganti Babi Ngesot. Gue nemu satu novel berjudul Diary Si Anak Tengil. Sebuah novel terjemahan bergenre humor. Gue tertarik sama novel itu karena katanya didalamnya terdapat gambar2 kartun jenaka. Ya udah gue memutuskan membeli novel itu.

Trus, gue meluncur ke bagian komik. Tentu gue langsung nyari komik favorit gue,  Detektif Conan. Wahh ternyata keluaran terbarunya (No 58) udah ada. Langsung aja, tanpa pikir panjang,  gue ambil satu.

Sebelum bayar ke kasir gue mampir lagi ke bagian Majalah. Gue mau juga beli Majalah World Soccer, tapi uangnya udah gak cukup. Setelah lihat2 majalah sebentar, gue akhirnya ke kasir, membayar 2 novel & 1 komik itu.
[Continue reading...]

13 November 2010

Chart Lagu Indonesia Versi Brian Praszetyawan's Blog - November '10

- 0 comments
Sejak Bulan September, saya memposting 10 Lagu yang sedang hits di telinga saya. Mungkin chart ini akan jauh berbeda dengan chart lagu yang ada di acara musik di televisi.


Revisi: 19 november 2010
  1. Bukan Hari Ini (Cokelat)
  2. Tanpa Rasa (Cokelat)
  3. Biarlah (Killing Me Inside) 
  4. Semakin (D' Masiv)
  5. Jaga Selalu Hatimu (Seventeen)
  6. Seandainya (Vierra)
  7. Kita Selamanya (Bondan & Fade 2 Black)
  8. Mungkinkah (Last Child)
  9. Dari Mata Sang Garuda (Pee Wee Gaskins)
  10. Main Api (Tahta)
  11. Percaya Padaku (Ungu)
[Continue reading...]

12 November 2010

Chord Lagu Akhir Cinta

- 0 comments
Akhir Cinta
Song & Lyric by Raimundus Brian Prasetyawan 2010

Intro: Dm Bb F C 2x

Dm     Bb                   F            C
Kusadari.... apa yang telah terjadi
Dm    Bb                   F            C
diantara.... ..kita berdua slama ini
Dm     Bb                   F            C
sejak kita ....bersatu dalam nama cinta
Dm     Bb                   F            C
kumerasa semua tak berjalan semestinya

Reff:
Dm              Bb                     F        C
kau pun menyadari apa yang kusadari
Dm        Bb                     F                C
Akhir cinta ini mungkin jalan yang terbaik
Dm        Bb                     F           C
untuk hubungan kita berdua nantinya
Dm         Bb                       F             C
berharap semuanya akan jadi lebih baik

Music: Dm Bb F C

Dm         Bb                   F             C
Kau berubah... aku pun juga berubah
Dm     Bb               F           C
Perasaan... ini pun tak bahagia

Bridge:
Bb              C          Dm                    C
tak seperti dulu saat kita saling mengenal
Bb              C          Dm              C
bahagia dalam canda tawa bersama

Back to Reff

Melody: Dm Bb F C 2x

Back to Reff

Outro: Dm Bb F C 2x
[Continue reading...]

05 November 2010

Chord Lagu Selalu Bersama

- 0 comments
Selalu Bersama
Song & Lyric by Raimundus Brian P 2010

Intro: C F Am G 2x Am

Am F C
Ku ingin slalu bersama kamu
G
Dalam hidupku
Am F C
Dirimu membuat aku merasa
G C
Bahagia…… selalu


Reff

C F Am G
Disaat denganmu kurasa
C F Am G
Hidupku dapatkan anugerah
C
Terindah

Music: C F Am G

Am F C
Diriku sangat mencintaimu
G
Menyanyangimu
Am F C G
Dirimu ada di pikiranku dan di hatiku
C
Slamanya

Back to reff

Bridge:

F G Am G
Walaupun perbedaan ada diantara kita berdua.
F G Am G
Aku sangat berharap kita slalu bersama selamanya…


Melod: C F Am G Am F C G


C F Am G
Disaat denganmu kurasa
C F Am G
Hidupku dapatkan anugerah


Overtune

Bm G D A
Disaat denganmu kurasa
Bm G D A
Hidupku dapatkan anugerah
D
Terindah


Outro: D G Bm A 2x
[Continue reading...]

04 November 2010

Chord Tahta - Main Api

- 2 comments
Intro: Bm

Bm                           Em
Sungguh tak bisa ku pahami
A                     Dm
Kini ku tak bisa akhiri
G               Cm                    A
Derita ku bermain api denganmu

Bm                       Em
Kau anggap murni cinta ini
A                           Dm
Ku sangka kau tak pakai hati
G                           Cm
Kau tahu ku punya kekasih
            A
Yang pasti

Reff:
             G A             D A             G A
Mengertilah   ku tak bisa      ‘tuk akhiri
                    Bm
Ku lelah bermain api

             G A             D A             G A

Mengertilah   ku tak bisa      ‘tuk akhiri
                    Bm
Ku lelah bermain api

Bm                      Em
Maaf bila ku harus pergi
A                       Dm
Kisah ini akan ku akhiri
G                          Cm
Aku bukanlah yang terbaik
          A
Untukmu

Back to reff

Melod: G A D A 4x

             G A             D A                G A

Mengertilah   ku tak bisa      ‘tuk akhiri
                    Bm
Ku lelah bermain api

Reff: 3x

Outro: G A D Bm G A Bm 2x

Copyright 2010 Brian Praszetyawan's Blog

*Mohon maaf bila ada ketidaknyambungan pada kuncinya karena kunci tersebut saya tentukan sendiri berdasarkan feeling saya.
[Continue reading...]

Chord D'masiv - Semakin

- 0 comments
Intro : F#m D A E 2x

D                        C#m
kamu yang kini memikat hatiku
D                              F#m                E
sungguh ku ingin lebih dekat denganmu
D                          C#m
beri aku waktu tuk buktikan kepadamu
D                              F#m       E
sungguh ku ingin memiliki hatimu

Reff :
A
semakin ku memikirkanmu
F#m
semakin ku menggilaimu
D                     C#m
kau bintang di hatiku
Bm                           E
terangi setiap langkahku

Kembali ke awal

Interlude : F#m D A E 4x

Kembali ke Reff 2x

Music: A F#m

D                     C#m
kau bintang di hatiku
Bm                           E
terangi setiap langkahku


D                        C#m
kamu yang kini memikat hatiku
D                              F#m       E
sungguh ku ingin memiliki hatimu
[Continue reading...]

03 November 2010

Chord Seventeen - Jaga Selalu Hatimu

- 0 comments
Bm         E        A
kau jaga selalu hatimu
      F#      Bm        E         AMaj7
saat jauh dariku tunggu aku kembali

Intro : Bm E A F# Bm E A
           Bm E A F# Bm E

AMaj7        DMaj7
mencintaimu aku tenang
AMaj7      DMaj7
memilikimu aku ada
   Bm                      E
di setiap engkau membuka mata

AMaj7            DMaj7
merindukanmu selalu ku rasakan
    AMaj7        DMaj7
selalu memelukmu penuh cinta
 Bm                      E
itu yang selalu aku inginkan

D      C#m Bm       A
kau mampu membuatku tersenyum
   D      C#m    Bm          E        A
dan kau bisa membuat nafasku lebih berarti

Chorus :
Bm         E        A
kau jaga selalu hatimu
      F#      Bm        E         A
saat jauh dariku tunggu aku kembali
Bm       E          A
ku mencintaimu selalu
     F#         Bm        E         A
menyayangimu sampai akhir menutup mata

Solo : C G A 3x
         C G E

D      C#m Bm       A
kau mampu membuatku tersenyum
   D      C#m    Bm          E        A    A7
dan kau bisa membuat nafasku lebih berarti hooo

Chorus :
Bm         E        A
kau jaga selalu hatimu
      F#      Bm        E         A
saat jauh dariku tunggu aku kembali
Bm       E          A
ku mencintaimu selalu
     F#         Bm        E         A
menyayangimu sampai akhir menutup mata

Bm         E        A
kau jaga selalu hatimu
      F#      Bm        E         A
saat jauh dariku tunggu aku kembali
Bm       E          A
ku mencintaimu selalu
     F#         Bm        E         A
menyayangimu sampai akhir menutup mata

Int : Bm E A F# Bm E A
       Bm E A F# Bm E

                    A
kau jaga selalu hatimu

chord.chordpoprock.net
[Continue reading...]

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger