26 Juni 2015

Touring Ke Curug Cilember (2-Tamat)

- 1 comments
<<..............Sebelumnya Touring Ke Curug Cilember (1)

Akhirnya kita berdelapan melanjutkan nyari curug lainnya. Vicky, Koko, Dalu stay di curug 5. Semakin ke atas, medan yang dilalui semakin sulit. Kemudian kita nemu pertigaan, kalo belok kiri tanjakannya curam dan kayaknya licin. Jadi kita lurus aja dan ternyata disitu curug 4-nya.

Memang curugnya lebih kecil dari curug 5. Tapi disitu bener-bener kosong ga ada orang. Wah asek dah bisa puas foto-foto & main air. Mario paling semangat langsung lepas celana panjang dan tinggal pake celana pendek buat nyebur. Ya selanjutnya tentu saja kita foto-foto dengan berbagai posisi dan pose. Gue dan lainnya juga nyusul Mario buat nyebur. Bener-bener dah itu curug 4 udah kaya curug private punya sendiri, dikuasain sama kita hahaha. Beberapa lama kemudian, Koko sama Dalu datang menyusul.



 Happy Birthday... !!!!!

Tapi Setelah beberapa lama… ada serombongan keluarga besar yang dateng ke curug 4. Yah… yaudah itu tandanya kita mesti gantian dan kita kembali turun ke curug 5. Sampai di curug 5, Vicky ga ada. Katanya sih mau turun. Tapi kita bungung dia turun ke parkiran atau ke curug 7. Yaudah yang penting kita turun dulu. Ditengah perjalanan, dia kasih tau kalo dia di curug 7. Yaudah kita kesana. Sampai di curug 7, gue liat bBener-bener dah rame banget. Banyak orang lalu-lalang, ada yang duduk-duduk di tiker, apalagi yang dideket curugnya rame beud pada main air & foto-foto. Berdiri juga beberapa tenda yang disewain. Setelah nemuin Vicky kita ngumpul duduk-duduk.

Acara selanjutnya adalah makan siang bersama. Kita bawa bekal lho dari rumah, jadi nggak jajan disana.
Tapi nggak cuma itu. Setelah makan siang kita kasih surprise ulang tahun buat Danie. Ya disitu kita kasih kue ulang tahun, danie tiup lilin, dan kita dibagiin potongan kuenya.


 

Setelah acara ulang tahun itu, maka berakhirlah rangkaian acara jalan-jalan ke curug Cilember ini. Kita semua pulang. Namun perjalanan pulang itu kurang berjalan lancar. Ditengah perjalanan ada insiden kecelakaan yang justru lebih unforgettable dibanding jalan-jalan ke curugnya haha. Lagi-lagi aktornya adalah Koko. Jadi awalnya mario yang bawa motor dan koko yang nebeng. Keliatan banget Koko ngantuknya polll sampe boncengnya meluk mesra Mario gitu wkwkwk....

Pas hampir jalan alternatif cibubur Dalu ngomong ke Tinus. Trus mereka puter balik. Gue ga ngerti ada apa tapi akhirnya ikutan muter balik ngekor dibelakang mereka. Ternyata tempat yang dituju adalah tempat pijat spesialis patah tulang. Nah... disitu gue dicertain ternyata Koko ditengah jalan gantian yang bawa motor dan nyerempet kakek-kakek yang lagi naik sepeda. Untung kayaknya kakeknya itu gak terlalu parah.
Jadi ceritanya kakek itu rada ditengah jalan seperti mau belok kanan. Koko mau nyalip dari kanan, tapi kakek itu bener-bener belok kanan dan kena motornya Koko.

 Tapi bingung juga mau prihatin tapi kocak juga pas Mario cerita. Jadi pas kakeknya tuh jatoh bukan meringis kesakitan, tapi langsung bangkit berdiri, datengin Koko & Mario,  megangin tangan koko, dan kayak mau kasih bogem sambil bilang "Nantangin Lu ?!" 

Mario disitu akhirnya bilang "Sabar pak.... kita bakal tanggung jawab pak"

Ya akhirnya dibawa ke tempat pijet itu. Keluarganya dateng. Dan alhamdulilah kakek itu ga knapa-knapa. Insiden itu berakhir dengan damai.

Hadoh Koko..Koko.. ada-ada aja.

Kita lanjut pulang dan ngumpul di rumah Danie. Disitu kita ngobrol & ketawa-ketawa bahas ulang insiden itu.



Sebagai penutup gue mau kasih quotes spesial dari Mario...


"Tuhan itu indah, menciptakan segala sesuatunya indah. Jadi biar kita putus. Itu adalah keputusan terindah"
--L. T. Mario--


Iya gue tau itu quotes gak ada nyambungnya sama artikel ini. Jadi dimaklumin aja wkwkwk......
[Continue reading...]

Chord Lagu Hanya Memandangmu

- 0 comments
C                  F
Ditempat yang sama
C                    G
Aku menunggumu
C                  F
Agar aku bisa
C                    G
Memandang dirimu

Bridge:
Am F
Aku memikirkan
C
Caranya untukku
G
dekat padamu

Reff:
              Am             F
Hanya bisa aku untuk memandang
                 C                       G
Indahnya pancaran wajahmu
               Am             F
Ingin hasratku tuk dekat denganmu
         C               G
kan bahagia aku disisimu
F G
Akhirnya hanya penyesalan
Am G
saat kau tlah pergi jauh
 F G
itu selalu berulang
 Am G
betapa bodohnya diriku 

Melody Am F C G 2x Am

Back to bridge

Reff

Song & Lyric by Raimundus Brian Prasetyawan 2015
[Continue reading...]

25 Juni 2015

Explore Jogja (2)

- 3 comments
<<......sebelumnya explore Jogja (1)


Episode Pantai Parangtritis & Museum 3D De Mata Trick Eye

Pantai Parangtritis


Perjalanan dari kalibiru ke parangtritis cukup panjang. "Berkat" GPS kami mblusuk-mblusuk lewatin jalan dusun dan jalan kecil ditengah sawah. Kalo bukan karena GPS, kita udah gatau deh lagi dimana. Akhirnya Sekitar pukul 16.00 saya beserta saudara-saudara saya sampai di pantai terkenal di Jogja ini. Ya.... siapa yang tidak tahu pantai parangtritis. Pantai tersebut malah sepertinya menjadi tempat wajib yang dikunjungi saat ke Jogja. Sama seperti saya. Parangtritis masuk dalam list yang harus saya kunjungi. Terakhir kali saya kesana sama seperti pulang kampung, 10 tahun lalu.

Pas sampe sana... seneng banget. Rasanya seperti baru pertama kali kesana. Pasirnya yang abu-abu cukup halus. Ngeliat ombaknya rasanya pengen nyebur. Tapi harus bisa nahan diri karena saya nggak bawa baju ganti. Akhirnya cuma bisa berdiri aja... celup-celupin kaki. Itu aja celana udah lumayan basah kena ombak. Kami sampai di parangtritis cukup tepat waktu juga. Matahari masih lumayan terang saat kami main-main, foto-foto disana. Hingga akhirnya bisa menikmati indahnya sunset.

Pukul 18.00 lewat beberapa menit. Langit semakin gelap... walaupun sebenernya masih belum mau pulang, kami harus pulang. Dan berakhirlah sudah jelajah Jogja edisi Senin 15 Juni 2015

Senja di Parangtritis

 Nyeger Es Degan dulu....




Museum De Mata Trick Eye


Selasa 16 Juni 2015, jelajah Jogja kembali dimulai. Kali ini saya kesana naik mobil sewaan bersama keluarga sepupu saya paling kecil, Yafa. Tempat yang akan dikunjungi adalah Museum De Mata Trick Eye. Saya lebih sering nyebutnya museum 3D. Tempat ini buat saya juga termasuk anti-mainstream karena empat ini belum terdengar familiar di telinga orang awam sebagai tempat wisata Jogja. Secara tempat ini baru dibuka tahun 2013 (ada juga sumber yang menyebutkan 2014). Bagi yang belum pernah kesana.... ini saya rekomendasikan menjadi tempat yang wajib dikunjungi saat ke Jogja.

Museum identik dengan suasana hening, sepi pengunjung. Ramainya kalo ada rombongan study tour anak sekolah. Tapi Museum 3D ini sangat ramai dan banyak pengunjung.  

Tentu saja.... karena museum ini menawarkan koleksi lukisan yang lain daripada yang lain. Lukisan-lukisan disana dibuat dengan konsep 3D. Gambar akan terlihat nyata saat kita berfoto di dekat lukisan itu. Jadi ini bener-bener tempat yang sangat cocok buat foto-foto dan bernarsis ria. Bahkan Om, tante, dan bokap saya juga ketagihan foto-foto disana, apalagi saya hehehe. Para pengunjung saling bergantian berfoto ria di "dalam" lukisan-lukisan itu.

Jika dilihat dari luar museum ini terlihat kecil, tapi di dalamnya sangat luas. Itu karena museum ini menggunakan ruang basement. Setelah searching di google, katanya terdapat 120 lukisan di museum itu. Hal itu katanya menjadikan museum 3D di Jogja ini sebagai museum 3D terbesar di dunia. Karena katanya di negara lain museum 3D-nya ga ada yang punya lebih dari 100 lukisan

O iya.. tapi fotonya jangan salah posisi ya karena itu akan berpengaruh apakah hasil gambarnya akan terlihat seperti nyata atau tidak. Di setiap lukisan ada foto contoh yang menunjukan bagaimana posisi yang benar agar hasilnya terlihat seperti nyata.

Untuk masuk ke museum yang terletak di area XT Square ini harus membayar tiket 25.000 per orang. Museum ini juga didukung pegawai-pegawai yang ramah dan tanggap untuk menawarkan bantuan memotret atau mengarahkan posisi foto yang benar.



 Ini Favorit Saya wkwkwk




[Continue reading...]

Explore Jogja (1)

- 4 comments
Episode Gereja Ganjuran & Kalibiru
 
Jalan-jalan liburan edisi ini bisa dikatakan yang paling luar biasa. Luar biasa dari segi jumlah destinasi yang saya kunjungi. Tidak pernah saya dalam satu waktu liburan berkunjung ke lebih dari 10 tempat sekaligus. Wew... kemana aja tuh ? makanya simak artikel ini hehe.....

Sebenernya tujuan utama trip ini bukan berlibur & wisata tapi untuk ikut acara pernikahan kakak sepupu saya. Namun berhubung sudah 10 tahun nggak pulang kampung ke jogja, dari awal saya dan keluarga merencanakan akan berlama-lama disana biar sekaligus puas-puasin liburan disana hehe.

Tunggu bentar.... 10 Tahun ?!

Yup...... disaat yang lain setidaknya rutin setahun sekali pulang kampung, saya baru kali ini pulang kampung sejak 2005. Kenapa ? Kondisi saya memang rada beda. Keluarga besar dari bapak saya hampir semuanya tinggal di..... Satu RT dengan saya hahaha. Jadi pulang kampung tuh kalo ada event aja, seperti pernikahan ini.

Sudah direncanakan dari jauh-jauh hari, saya dan keluarga berangkat tanggal 11 Juni malam dan pulang tanggal 22 Juni sore. Dan tiba hari keberangkatan, saya naik taksi ke stasiun Pasar Senen. Keesokan harinya sekitar pukul 7.30 saya sampai di stasiun Tugu Jogja. Lalu dengan mobil avanza sewaan, saya menuju desa Caben. Untuk pertama kalinya saya melihat bentuk "rumah baru" pasca gempa 2006. Ya.. waktu itu rumah di kampung halaman rata dengan tanah gara-gara gempa itu.

Malam harinya ada acara kedurenan. Kedurenan itu semacem selametan. Lalu hari sabtu malam ada midodareni. Udah tau lah ya. Nah akhirnya hari minggunya tibalah hari pernikahannya

Gereja Ganjuran

Disinilah kakak sepupu saya meresmikan pernikahannya. Pada tanggal 14 Juni 2015 pukul 11.00 misa pernikahan dimulai dan berakhir pukul 13.00. Gereja katolik ini aslinya bernama Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus. Namun orang-orang lebih sering menyebutnya Gereja Ganjuran. Ganjuran merupakan nama desa tempat lokasi gereja tersebut.

Saya memiliki ketertarikan tersendiri dengan gereja ini karena adanya keunikan yang tidak dimiliki gereja lain di Indonesia. Di dalam area gereja tersebut terdapat Candi Hati Kudus Yesus. Kok bisa ya... ada candi di dalam area gereja. Gimana sejarahnya sampe bisa begitu ? Trus di dalam candinya apa ada patungnya ? simak penjelasannya yang saya kutip dari  http://adamakna.blogspot.com/2009/01/candi-ganjuran.html.
Pada hakikatnya Gereja Katolik mengakui bahwa dalam unsur-unsur kebudayaan setempat, dalam masyarakat setempat, dalam masyarakat setempat yang tunduk mentaati kebudayaaannya , terdapat nilai-nilai budaya, moral, kemanusiaan serta religius yang mereka hayati.
Hal ini menjadi Inspirasi bagi Joseph Schmutzer untuk mendirikan Candi Hati Kudus Tuhan Yesus
Candi ini bercorak arsitektur Hindu-Jawa (Mataram dan Majapahit) itu mulai dibangun pada 1927 dan diberkati oleh Uskup Jakarta Mgr. van Velsen SJ pada 11 Februari 1930
Di dalam candi sendiri bertahta patung Kristus Raja, lambang kehadiran Tuhan sebgai Bapa. Patung/ Arca ini berwujud Tuhan Yesus sebagai Raja dengan berpakaian kebesaran layaknya raja Jawa yang duduk diatas singasana tangan kirinya menyibak pakaian depannya dan tangan kanannya menunjukkan ke arah hatinya yang bersinar

Saya & Candi Ganjuran

Gereja Ganjuran ini sudah dikenal umat katolik se-Indonesia sebagai salah satu tempat ziarah. Bahkan setiap minggu terakhir bulan Juni ada misa prosesi berbahasa jawa yang tiga jam lamanya dan bakal dihadiri umat katolik (yang niat hehe) dari berbagai penjuru Indonesia.

Wisata Alam Kalibiru
Selesai sudah rangkaian acara pernikahan kakak sepupu saya. Senin 15 Juni 2015 menjadi hari pertama saya mengeksplor Jogja. Awalnya hari itu saya dan saudara-saudara sepupu saya hanya akan ke pantai parangtritis. Tapi pagi-pagi abis kami bangun tidur, Diska, saudaranya pacar saudara saya (Nah lho ngerti ga tuh ? hehe) rekomendasiin untuk ke kalibiru dulu sebelum ke parang tritis. Saya sebelumnya juga ingin masukin kalibiru ke dalam list tempat yang mau dikunjungin tapi itu tempatnya jauh.... di kulon progo. Tapi karena ada yang ngajakin yaudah saya setuju aja. Walaupun ga ada yang tahu jalan kesana, kita akhirnya nekat aja kesana dengan ngandelin GPS hehe.

Buat saya Kalibiru termasuk tempat wisata yang anti-mainstream. Secara, tempat ini masih relatif baru yaitu dibuka tahun 2010. Saya juga belum lama tahu tentang tempat ini. Kalibiru yang termasuk di kawasan perbukitan menoreh ini menawarkan pemadangan alam yang indah. Paduan hijaunya pepohonan dan birunya waduk menjadi spot yang sangat bagus untuk berfoto-foto. Di Kalibiru tersebut terdapat papan platform kayu di atas pohon pinus untuk kita duduk/berdiri disitu. Itu merupakan tempat istimewa untuk foto-foto hehe.

Namun butuh perjuangan buat sampai ke kalibiru. Jalan menuju kesana kecil dan banyak tikungan-tikungan menanjak. Harus dipastikan mobil/motor yang dipakai kuat naik tanjakan. Untung saja mobil yang saya tumpangi bisa melewatinya. Saking bagusnya pemandangan disana sampai lupa kalo masih ada tempat kedua yang harus dikunjungin. Akhirnya jam 13.30 kami meninggalkan kalibiru menuju parangtritis


Atas: Frans, Saya, Vian
Bawah: Lisa, Rosa, Diska
Papan platform yang menjadi spot foto istimewa sekaligus ikon di Kalibiru




[Continue reading...]

Chord Nidji - Selalu Menjagamu

- 0 comments
B
Sentuhan rasa
E-F#
yang selalu kau berikan
B
tanpa balasan
E-F#
dan juga tanpa imbalan
B
ooo....
E-F#
Ku selalu menjadi
B
ooo....
E-F#
pemenang hatimu
C#m B F#
Sering aku tak ada waktu untukmu, untukmu
C#m
seakan kau selalu ada
B F#
untukku untukku untukku untukku

Reff:
B
Sebelum matahari tenggelam
F# G#m
ku kan  mencoba selalu di sampingmu
B F# E
mengganti semua waktu kita yang hilang
E F# G#m B
Tak mau ku sesali sebelum ku terlambat
E F#
sekarang ku berjanji
B E
selalu menjagamu,
B E
selalu menjagamu



B E-F#
Andai ku bisa mengatur jarak dan waktu
B E-F#
hingga semua berjalan sesuai mauku
C#m B F#
Katanya ku terlalu sibuk untukmu untukmu
C#m B
sedangkan kau selalu ada untukku


B
Sebelum matahari tenggelam
F# G#m
ku kan  mencoba selalu di sampingmu
B F# E
mengganti semua waktu kita yang hilang
E F# G#m B
Tak mau ku sesali sebelum ku terlambat
E F#
sekarang ku berjanji
B E
selalu menjagamu,
B E
selalu menjagamu
B E
selalu menjagamu

Melody

C#m B F#
Katanya ku terlalu sibuk untukmu untukmu
C#m B
sedangkan kau selalu ada untukku

B
Sebelum matahari tenggelam
F# G#m
ku kan  mencoba selalu di sampingmu
B F# E
mengganti semua waktu kita yang hilang
E F# G#m B
Tak mau ku sesali sebelum ku terlambat
E F#
sekarang ku berjanji
B E
selalu menjagamu,
B E
selalu menjagamu
B E
selalu menjagamu
B E
selalu menjagamu

[Continue reading...]

Tentang dia

- 0 comments
Kau....
Merangkai kata-kata
Tidak sekali, tidak dua kali
Berkali-kali hingga aku tak tahu seberapa banyak yang kau tulis
Kau menulis tentang dia
Dia yang tak kutahu bagaimana sosoknya
Dan tak perlu aku tahu.
Kau menulis tentang seseorang atau mungkin beberapa orang
Yang sepertinya pernah singgah didalam pikiran dan perasaanmu
Hingga mampu mendorongmu merangkai kata-kata.
Kata-kata yang penuh arti buatmu.
Kata-kata yang aku pun tak mampu merangkainya.
Aku tahu
Dia yang kau tulis tentu bukan tentang aku
Siapalah aku ini
Aku hanya seorang figuran di dalam kisah drama kehidupanmu.
Tak boleh kuberharap besar darimu
Berharap aku menjadi alasanmu
Merangkai kata-kata
Penuh arti buatmu.
[Continue reading...]

24 Juni 2015

Salah

- 0 comments
pikiran ini
tingkah ini
Rasa ini
seakan berbuah manis nantinya
Padahal hanya khayalan belaka
Hanya menyenangkan hati dan pikiran
Salah. Ini Sungguh salah
Sedari awal
sedari pertama aku mengenalmu
Kau sebatas teman. Dan seharusnya selalu seperti itu.
Aku pun menyadarinya.
Namun, sejak saat itu
setelah mataku melihatmu nyata sepenuhnya,
dan akhirnya waktu menuntut kita untuk berpisah,
alam bawah sadarku berpendapat lain.
Pikiran ini, tingkah ini, rasa ini.
Menyebut kau suatu saat bukan sekedar teman
Namun lebih dari itu
Salah. Ini sungguh salah.
Realita telah tunjukkan ketidakmungkinan itu.
Tak seharusnya alam bawah sadarku berpendapat sebaliknya.
Entahlah.... sihir apa yang kau pancarkan
Aku seperti terkena mantra.
Mantra yang memunculkan rasa yang tak seharusnya ada padaku untukmu
Salah. Ini sungguh salah
[Continue reading...]

09 Juni 2015

Serunya Nonton Langsung Indonesia Open 2015

- 3 comments
Setiap ada turnamen badminton Internasional, saya berusaha nggak ketinggalan buat nonton. Tapi saya cuma bisa nonton lewat tv, termasuk kalo turnamennya diadain di Istora. Sebenernya kebangetan juga sih, rumah saya (Kampung Sawah, Pondok Gede) deket perbatasan sama jakarta tapi ga pernah nonton langsung ke Istora. Ya tapi gatau kenapa dulu-dulu emang nggak pernah kepikiran buat nonton langsung. Ga ada niat juga gitu.

Nah barulah tahun ini akhirnya kepikiran dan berniat buat nonton langsung ke Istora yaitu saat ajang Indonesia Open (IO) 2015. Awalnya sih saya diajakin Adri, temen saya, buat nonton IO. Yaudah akhirnya tanggal 5 Juni saya berangkat sama Adri. Jadilah saya untuk pertama kalinya nonton langsung Indonesia Open. Tanggal segitu lagi babak perempat final dan bakal ada 8 wakil Indonesia yang main. Saya membeli tiket kelas 2 seharga 50 ribu. Ya memang sepertinya nonton pas babak perempat final gitu waktu yang tepat karena wakil Indonesia yang main masih cukup banyak dan tentu harga tiket masih cocok sama dompet hehehe. Saya sampe Istora jam 12an, tapi pertandingan baru mulai setengah 2. Awalnya kami duduk-duduk aja di deket pintu masuk. Tapi karena masih lama juga nunggunya, kami keliling-keliling dulu sekalian nyari merchandise & poto-poto hehe.

Saya ingat komentar dari bung Broto Happy, katanya penyelenggaraan Badminton Super Series yang di Indonesia ini yang paling meriah dibanding penyelenggaraan di negara lain. Selain karena penontonnya yang heboh, pihak panitia juga menyediakan berbagai fasilitas hiburan.

Dan memang benar, di area sekitar Istora kesan meriah dan semarak begitu terasa. Ada berbagai stan/booth makanan, perlengkapan badminton, & games serta panggung hiburan yang menarik. Area foodcourt juga didesain sangat menarik.

Stan Games

Area Food Court

Stan Face Painting

Adri dan Saya

Signature Wall
Udah jam 1 lewat, saya balik menuju pintu masuk lagi. Dan SIAL.... ANTRIANNYA PANJANGGG. Terpaksa mesti ngantri. Tapi beberapa saat kemudian saya baru sadar udah melakukan kebodohan, ternyata SAYA IKUT ANTRIAN PINTU MASUK KELAS 1 PADAHAL HARUSNYA SAYA YANG KELAS 2 ! Hahahahahahahaha payah. Saya langsung keluar dari antrian. Untungnya pintu masuk kelas 2 nggak ngantri cenderung lengang.

Saya duduk di bangku kelas 2 yang dibelakang lapangan 3. Pertandingan pertama Ganda Putri Polii/Nitya melawan Tiongkok. Keseruan nonton langsung di Istora bener-bener terasa. Apalagi pas teriak EEAAAA ! setiap pemain Indonesia mukul koknya. Trus pas pukulannya masuk langsung keprok-keprok pake balon air bang. Bener-bener puas banget luapin kegembiraannya.

Polii/Nitya vs China

Keseruan makin menjadi-jadi ketika pertandingan di tiga lapangan Istora itu, tiga-tiganya ada wakil Indonesia. Hahaha jadi bingung dah mau nonton yang mana. Tapi sepertinya seluruh penonton di Istora punya ikatan batin Hahahaha. Jadi seluruh penonton kompak teriak EEAAA dan keprok-keprokin balon air bang buat pertandingan yang di lapangan 1, trus abis itu teriak dan keprok-keprok lagi buat yang di lapangan 2, trus ganti lagi teriak dan keprok-keprok buat di lapangan 3. Hahahaha kerja keras penontonnya buat kasih semangat.

Diantara beberpa pertandingan yang saya tonton, ada satu yang paling dramatis yaitu waktu tunggal putri Maria Febe lawan Jepang. Set pertama sih ga ada masalah, Febe menang mudah. Nah dipertengahan set kedua kayaknya dia kena cedera. Tim medis datang dan ngebalut paha Febe. Pertandingan cukup lama berhenti. Akhirnya Febe lanjutin pertandingan lagi. Tapi saya nggak tega liatnya. Febe bermain dengan tertatih-tatih, sampai jatuh-bangun. Set kedua Febe kalah.

Febe vs Jepang
 
Nah pas set ketiga yang paling dramatis. Dalam kondisi cedera gitu, Febe masih bisa saling berebut poin dengan lawannya. Dia terlihat bener-bener nggak mau nyerah. Penempatan bola yang susah dan smash dari lawan masih bisa dia kembalikan. Bener-bener dah, kalo saya jadi dia mungkin udah nyerah deh. Penonton pun terus berteriak "SEMANGAT FEBE !". Suasana semakin menegangkan saat menjelang akhir pertandingan keduanya berbagi poin 20-20 yang artinya mesti deuce. Tapi akhirnya Febe kalah 20-22. Walau begitu Febe sudah memberi yang terbaik dan telah menyuguhkan pertandingan yang sangat berkualitas. Saya yakin pertandingan Febe itu jadi pertandingan yang unforgettable buat yang saat itu nonton langsung di Istora.  

Akhirnya Indonesia meloloskan 3 wakil ke semifinal yaitu Hendra/Ahsan, Polii/Nitya, dan Owi/Butet.

Saya pulang jam setengah 7an. Sebenernya masih ada satu pertandingan lagi wakil Indonesia, tapi masih lama kayaknya. Setelah mendapat pengalaman nonton langsung kayak gini, saya jadi pengen lagi nonton langsung Turnamen badminton Internasional di Istora. Abis Indonesia Open, ada turnamen apalagi ya di Istora ? hehehe


Kenang-kenangan dari Indonesia Open 2015

#eaaforIndonesia
[Continue reading...]

08 Juni 2015

Jurusan Matematika Terbaik di Indonesia

- 0 comments
Jurusan yang bagus salah satu kriterianya adalah jurusan yang berakreditasi A. Maka, jurusan Matematika terbaik di Indonesia yang saya maksud adalah jurusan Matematika yang berakreditasi A. Akreditasinya masih berlaku saat saya membuat tulisan ini pada Juni 2015. Informasi ini saya dapat dari http://ban-pt.kemdiknas.go.id.
Semoga tulisan ini dapat membantu sebagai referensi anda untuk memilih jurusan kuliah.
Daftar yang saya buat tidak menunjukkan urutan peringkat.

Berikut ini daftarnya:


  • Institut Pertanian Bogor
  • Institut Teknologi Bandung
  • Universitas Airlangga, Surabaya
  • Universitas Brawijaya, Malang
  • Universitas Gadjah Mada
  • Universitas Halu Oleo, Kendari
  • Universitas Indonesia
  • Universitas Katolik Parahyangan, Bandung
  • Universitas Padjadjaran
  • Universitas Sam Ratulangi, Manado
  • Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh
[Continue reading...]

Jurusan Sastra Inggris Terbaik di Indonesia

- 0 comments
Jurusan yang bagus salah satu kriterianya adalah jurusan yang berakreditasi A. Maka, jurusan Sastra Inggris terbaik di Indonesia yang saya maksud adalah jurusan Sastra Inggris yang berakreditasi A. Akreditasinya masih berlaku saat saya UPDATE tulisan ini pada Januari 2017. Informasi ini saya dapat dari http://ban-pt.kemdiknas.go.id.
Semoga tulisan ini dapat membantu sebagai referensi anda untuk memilih jurusan kuliah.
Daftar yang saya buat tidak menunjukkan urutan peringkat.

Berikut ini daftarnya:


  • Universitas Airlangga
  • Universitas Gadjah Mada
  • Universitas Gunadarma
  • Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim, Malang
  • Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati, Bandung
  • Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
  • Universitas Kristen Petra, Surabaya
  • Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta
  • Universitas Udayana, Denpasar
  • Universitas Ma Chung, Malang
  • Universitas Bina Nusantara
  • Universitas Negeri Medan
[Continue reading...]

07 Juni 2015

Touring Ke Curug Cilember (1)

- 0 comments
Hello readers…….. sekarang gue mau cerita tentang trip kedua yang dilaksanain sama anak-anak ex misdinar. Sebelumnya gue udah bahas trip pertama yang ke Gunung Batu. Nah untuk trip kedua ini destinasi yang dituju adalah Curug Cilember.

Setelah trip ke Gunung Batu, anak ex misdinar jadi pengen jalan-jalan keluar kota lagi. Akhirnya tercetus ide yang dimiliki Danie yaitu ke Curug Cilember. Tanggal keberangkatan diputuskan 2 Juni 2015 yang bertepatan libur Waisak. Untuk nyiapin trip ini, tanggal 24 Mei malam kita rapat dulu di rumah Danie. Dari rapat itu diputuskan untuk berangkat jam 5. Peserta yang ikut 9 orang yaitu Gue, Adri, Mario, Koko, Dalu, Prima, Danie, Rosa, Veni.

dari kiri: Dalu, Gue, Koko, Adri, Prima, Mario, Veni, Rosa, Tinus

Tanggal 31 Mei siang, kita ngumpul lagi di rumah Danie. Ada tambahan ide yaitu kita masing-masing bawa bekal makanan. Jadi disana nggak usah beli makanan lagi, lebih hemat kan hehehe.

Tanggal 2 Juni itu juga hari ulang tahun Danie. Nah makanya sehari sebelum Hari H, Rosa bikin grup WA untuk ngerencanain surprise ultah danie itu. Nah Koko, Mario, Adrie kasih usul yang luar biasa.



Haha parah… mereka kalo kasih ide kadang suka bener hahaha. Akhirnya diputuskan surprisenya bakal mau kasih kue aja. Rosa dan veni yang malem-malem nyari kuenya. Tapi si Veni, belum surprisenya dieksekusi udah langsung itung-itung patungannya aja haha ckck.

OKE........Tibalah di hari keberangkatan. Parah hampir kesiangan gue… jam 4.15 baru bangun. Abis bangun langusung goreng nugget abis itu mandi. Jam 5 lewat gue sama Rosa baru jalan ke tempat ngumpul, yaitu rumah Danie. Rumah Danie udah rame, gue sepertinya yang dateng paling belakang hehe. Gue rada kaget juga ada tambahan peserta yaitu Vicky dan Tinus (cemewewnya Danie). Abis itu anak-anak cewe langsung ke rumah Veni buat packing kue ultah.. Tapi mereka lama banget ga balik ke rumah Danie. Danie pun jadi gelisah *halah.. anak-anak yang dirumah Danie jadi mikir bisa-bisa Danie curiga kalo kelamaan. Yaudah akhirnya dari yang di rumah Danie nyamperin yang di rumah Veni. Udah disamperin juga masih pada lama ckck… untung Danie jalan duluan karena Tinus mau isi bensin dulu.

Di rumah Veni itu Koko nyariin HPnya. Setelah diinget-inget ternyata HPnya dititip ke Danie. Oh yaudah berarti ga ilang HPnya. Tapi Koko bilang “DISITU KAN ADA GRUP WA  ULTAH DANIE. NANTI KALO DIA BACA GIMANA ?”

“Tapi HP lu dikunci kan ?”

“PERCUMA. DIA TAU BUKA KUNCINYA”

Jiah hahaha hadeuh. Yaudah…. Ntar kita bilang, “udahlah Nie.. lu udah baca grup WA kan, udah tau kan.” Trus ntar kita kasih kuenya biasa-biasa aja dah, ga ada momen surprisenya

Tapi Mario bilang, “YA KALO DIA BACA, KALO NGGAK… KITA MALAH JADI NGASIH TAU DIA”

Hahahaha koplak

Vicky sama koko nyusul Danie buat amanin HP supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan haha.
Setelah Si Veni beres dengan segala keribetannya, kita pun akhirnya berangkat. Pertama kita nyusul Danie dulu baru abis itu perjalanan dimulai. Dengan didukung 6 armada motor dan peserta 11 orang kita siap menuju Cilember.

Rute Perjalanan (Kampung Sawah) Bekasi - Cilember
 Diantara kita, yang paling tahu jalan itu Dalu, secara dia anak touring #asekk dah Dalu…. Mungkin bagi dia, jalan ke puncak itu kaya jalan ke Indomaret terdekat.Rute ini gue bahas dengan nyocokkin sama google maps juga he. O iya.... Pembahasan rute ini untuk arsip gue aja. Jadi kalo males bacanya, kalian bisa skip bagian ini.
Pertama kita lewat jalan kranggan sampe ketemu jalan alternatif cibubur. Disitu ada perempatan lampu merah, kita lurus terus masuk jalan leuwinanggung. Abis itu lewat jalan Tapos, terusannya jalan leuwinanggung. Setelah jalan Tapos ada pertigaan, disitu belok kiri masuk jalan mayor oking. Jalan lurus terus sampe mentok ada pertigaan, belok kanan masuk jalan pahlawan. Lurus terus lagi masuk jalan jend. Sudirman (terusannya jalan pahlawan). Setelah Jalan Sudirman ada bunderan, belok kiri masuk jalan Thamrin. Jalan terus abis itu belok kanan ke jalan bukit sentul. Jalan terus sampe mentok nemu pertigaan, belok kiri masuk jalan cijayanti. Lalu belok kanan masuk jalan pelangi boulevard – jalan pelangi raya. Abis itu bakal masuk jalan bukit pelangi. Ikutin terus jalan bukit pelangi sampe mentok. Dari situ belok kiri masuk jalan cipayung girang. Nah dari jalan itu bakal tembus jalan raya puncak. Dari jalan puncak nanti bakal nemu cimory, dikit lagi bakal ada jalan cilember (jalannya kecil), belok kiri. Yaudah deh ikutin terus aja sampe nemu lokasi area wisata curug cilember.

Kejadian di Perjalanan 
Pas mau keluar dari kawasan sentul, Vicky yang bawa motor paling belakang, ngejar rombongan yang di depan. Gue nangkepnya kata vicky motornya koko bermasalah. Gue sama Adri berhenti dulu. Trus beberapa saat kemudian Koko muncul. Lah Trus sebenernya koko kenapa ? Nah setelah diceritain, jadi Koko sebenernya ngerasa bawa motornya lurus-lurus aja. Tapi gatau kenapa motornya jalannya miring ke kiri menuju area tanah yang rada miring dan di bawahnya ada kali. Mungkin setelah sadar motornya miring, Koko jadi oleng dan hampir aja jatoh. Untungnya Mario ikut nahan motornya biar ga jatoh.

Selain itu, pas jalanan udah berupa tanjakan-tanjakan gue mulai khawatir. Motor gue cuma bisa jalan di gigi satu pas tanjakan. Gue jadi sering ketinggalan sama rombongan di depan gue. Nah puncaknya adalah pas di jalan cilember. Setelah lewatin parikiran bis, ada tanjakan curam. Disitu motor gue bener-bener gak kuat nanjak. Untung aja ada motornya Vicky yang masih kosong. Jadi Rosa yang bonceng gw, pindah ke Vicky. Nah baru deh abis itu mulai bisa nanjak motor gue. Hadeuh bikin panik dan malu-maluin aja.

Nyampe di Area Wisata Curug Cilember
Nah akhirnya kita sampai di area Curug CIlember Jam 8an. Parkiran motor masih belum rame. Rada kaget juga ternyata ada bapak-bapak yang cukup memaksa kita biar helm di titipin ke tempat penitipan helm. Dan satu karcis motor berlaku untuk satu rombongan (6 motor). Abis itu kita ke loket masuk. Harga tiketnya 13ribu per orang. Sebelum masuk, disempetin foto-foto dulu. Lalu kita masuk areanya, setelah jalan kaki beberapa saat, akan nemu pertigaan yang nggak ada papan petunjuknya. Kata Vicky, kalo ke kanan itu curug 7 kalo ke kiri curug 5. Lebih jauh ke curug 5.

Jadi di area wisata Curug Cilember, curugnya gak Cuma 1 tapi ada tujuh. Dan yang paling terkenal adalah curug 7, karena itu curug yang paling gede dan paling deket juga dari loket masuk. Setelah eksplore area curug cilember, gue baru tau ternyata kalo ke kiri itu juga ke curug 1-4. Nah gue gatau yang curug 6.

Dari pertigaan itu kita putuskan belok kiri untuk ke curug 5. Nah kalo belok kiri ada dua pilihan jalan, naik ke atas atau lurus terus. Disitu juga ga ada petunjuknya. Kita putuskan lurus terus, ternyata lewat situ malah muter-muter jalannya. Jadi harusnya pilih jalan yang naik ke atas. Jalan menuju curug 5 cukup jauh dan banyak tanjakan. Perjalanan semakin lama karena sering berhenti buat foto-foto hahaha.

 Jalan dikit, foto-foto lagi hahaha
(Vicky kedua dari kiri, Danie pake jaket pink)

Sampai di sana ternyata lumayan rame juga pengunjungnya. Kurang leluasa juga buat foto-foto atau main air kalo banyak orang. Yaudah akhirnya terpikirkan untuk lanjut naik lagi ke curug 4. Tapi Vicky gak ikut naik karena udah ga kuat. Nah terjadilah kegalauan, sebenernya kita pengen naik tapi ga enak kalau ada yang ga ikut naik.

Ditengah kebingungan ini Koko bilang “Udah lu pada naik duluan aja. Gua, Mario, Dalu nemenin Vicky dulu, ntar nyusul”. 

Yaudah akhirnya kita jala duluan. Belum jauh jalan kaki, Adrie bilang “Coba tanya koko lagi, dia beneran nyusul apa nggak”. Setelah nanya Koko, dia bilang “wah gua gatau juga nih, bisa jadi gak nyusul”.

“Yah yaudah kalo gitu kita ga jadi naik aja”, kata kita semua

“Udah gak papa lu pada naik aja”, kata Koko

Disini kita dilanda kebingungan lagi. Kita diem-diem aja.
Trus gatau dah Veni ngomong apa ke Koko. Tapi abis itu tau-tau Koko iseng nendang tong sampah.

Tapi ternyata tongnya lepas dari penahannya dan menggelinding ke bawah. Sejenak didiamkan karena dikira bakal berhenti. Eh tapi tongnya terus menggelinding menuju warung yang ada dibawah.

Koko jadi panik dan berteriak “Eh..Eh..Eh…..” sambil ngejar tongnya. Sampah-sampah yang ada di dalam tong pada keluar & bertebaran.

“HAHAHAHAHHAHAHA!!!!!!” Gue sama yang lain ketawa ngakak nggak kuat ngeliat ulahnya Koko.

 Koko ngambil tong sampah yang ngegelinding

Koko Mungutin Sampahnya

Untungnya tongnya berhenti deket warung, belum masuk ke warungnya. Koko pun ngambil tongnya dan mungutin sampah yang bertebaran dan masukin ke tong. Hahahaha hadoh.. Koko…Koko… ada-ada aja dah.



[Continue reading...]

Komentar Terbaru

 
Copyright © . Brian Prasetyawan's Blog - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger